KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Rowley: Mengapa media memerlukan tabel liganya sendiri?
Tech

Rowley: Mengapa media memerlukan tabel liganya sendiri?

pendapat

Model Tetrad Marshall McLuhan dapat merevolusi pemahaman Anda tentang media dan pemasaran. Raih peluang, prioritaskan, hidupkan kembali, dan cegah untuk tetap menjadi yang terdepan.


Pada bulan Februari 1869, ilmuwan Dmitri Mendeleev menciptakan kerangka kerja yang akan merevolusi pemahaman kita tentang fisika, kimia, dan biologi, dan menjadi landasan upaya ilmiah masa depan: tabel periodik.

Notasi Mendeleev tentang sifat atom membantu menempatkan unsur-unsur sedemikian rupa sehingga secara akurat menggambarkan hubungan antara logam dan gas dan membantu membuat prediksi tentang perilaku, interaksi, dan efek fisiknya di dunia nyata.

Ketika tabel periodik pertama dibuat, Mendeleev memetakan posisi 63 unsur. Pada saat itu, hanya ada 63 unsur yang diketahui sains. Namun yang terpenting, Dimitri tahu bahwa masih banyak unsur yang menunggu untuk ditemukan, jadi dia menciptakan sistem yang cukup fleksibel untuk menjelaskan unsur apa pun yang baru ditemukan dalam konteks unsur kuno. Saat ini kami memiliki 118 elemen yang cocok dengan kesenjangan yang diprediksi dan diakomodasi oleh sistemnya.

Tabel periodik merupakan kerangka masa lalu yang cukup kuat untuk menjelaskan masa depan. Namun bagaimana jika ada model media seperti itu? Bisakah teknologi tersebut hidup lebih lama dari pembuatnya, namun bertahun-tahun kemudian masih mampu menyerap pemahaman kita tentang teknologi masa depan dan memprediksi perilakunya? Tabel periodik teknologi media.

Ya, model ini ada. agak.

Menemukan Kembali Kuartet Marshall McLuhan

Anda mungkin pernah mendengar ahli teori media Kanada Marshall McLuhan. Dia menciptakan ungkapan “media adalah pesan” dan, menurut beberapa orang, meramalkan keberadaan Internet tiga puluh tahun sebelum Internet hadir. Ini telah mencapai status kultus di antara beberapa kelompok, dan menyerupai persilangan antara Nikola Tesla dan Yuval Noah Harari di era streaming.

McLuhan model tetrad Kerangka kerja ini telah – dan terus menjadi – yang berguna untuk menilai dampak sosial teknologi media terhadap populasi. Meskipun buku ini dibuat pada masa kebangkitan media massa – jurnalisme, radio dan televisi – dan diterbitkan secara anumerta pada tahun 1980an, buku ini tetap penting saat ini dan dapat membantu kita memahami dampak media sosial, kecerdasan buatan, serta memprediksi dampak buruk media sosial. dampak teknologi media yang… Belum ditemukan.

READ  Karakter baru Ultraman Dan Moroboshi memiliki kecepatan yang sangat tinggi

Sederhananya, McLuhan menyatakan bahwa semua teknologi media memiliki empat potensi dampak terhadap masyarakat. Dia menyebut mereka sebagai berikut:

1. Perluasan – Perilaku apa yang akan diperkuat oleh mediator?

2. Keusangan – Perilaku apa yang akan dibunuh oleh broker?

3. Pengambilan kembali – Perilaku usang apa yang akan dihidupkan kembali oleh mediator?

4. Dampak – Perilaku apa yang akan kita lihat ketika media didorong hingga batas maksimalnya?

Untuk menggambarkan hal ini, ambil contoh kedatangan mesin cetak pada tahun 1436. Melalui model ini, pencetakan seiring berjalannya waktu terus dilakukan meluas Akses terhadap informasi yang sebelumnya dimonopoli oleh gereja. Dia.Dia Kedaluwarsa Para juru tulis dan ahli kaligrafi dengan cermat menyalin manuskrip kata demi kata. Dia.Dia Diperoleh Demokratisasi penyampaian cerita dan debat publik, yang pernah hidup dan berjalan dengan baik di Kabyles, namun belakangan ini diredam oleh lembaga-lembaga teokratis. Terakhir, jika didorong secara ekstrim, bisa juga terjungkal atau terguling mencerminkan Dalam propaganda dan digunakan bukan sebagai kekuatan demokrasi tetapi sebagai alat kontrol. Tampaknya Reformasi bukan hanya revolusi agama, namun juga revolusi teknologi.

Para ahli teori dan pemikir juga melakukan upaya ini untuk televisi dan radio, dan baru-baru ini untuk Internet dan media sosial. Menariknya, ia juga bekerja dengan teknologi terkini.

Game, Metaverse, dan AI di Tetrad

Jadi, mari kita ambil game dan metaverse dan uji modelnya.

Game dan metaverse meluas Kehadiran fisik kita dalam lingkungan dimensional, memungkinkan wujud kembali diri kita untuk berteleportasi ke ruang khayalan. Dia.Dia Kedaluwarsa, atau mungkin lebih sederhananya, menantang kesenjangan yang sulit antara kehadiran fisik dan virtual, di mana konser, pertemuan, dan percakapan dapat dilakukan di ruang virtual. Dia.Dia Sembuh Situs atau orang yang sudah tidak ada lagi, memungkinkan pengguna melihat Pompeii sebelum letusan dan ‘mengobrol’ dengan pemilik kios. Akhirnya kalau didorong sampai ekstrim bisa mencerminkan Untuk mengisolasi dan sepenuhnya meninggalkan dunia nyata, terlepas dari apakah pengguna berada dalam realitas virtual atau sekadar tenggelam dalam game seluler. Hancurkan permen.

Atau pikirkan tentang kecerdasan buatan. Dengan AI generatif, seperti Chat GPT atau Bard, kami melihat teknologi meluas Kami sampai pada jawabannya dengan menyediakan antarmuka yang cepat dan bersih yang dapat kami uji dengan mudah. mungkin KedaluwarsaAtau kurang fokus mencari jawaban; Pengguliran panjang melalui hasil yang dikembalikan mungkin suatu hari nanti akan dihilangkan.

READ  Apple menaikkan harga untuk Apple Music dan Apple TV Plus di Kanada

Kemampuan AI untuk membuat koneksi antara kumpulan data yang berbeda mungkin juga sama baiknya membangkitkan Pengetahuan kuno atau kerangka kerja yang terlupakan yang membantu kita memahami dunia – seperti tetrad itu sendiri. Terakhir, jika didorong secara ekstrim, hal ini dapat mempengaruhi keingintahuan alami manusia. Kita harus menyadari bahwa keluaran AI generatif dipandang sebagai hal yang sakral, mengingat perbincangan saat ini tentang validitas dan keandalan kumpulan datanya.

Dampak dan implikasi di atas tidak dimaksudkan untuk bersifat definitif atau menyeluruh. Sebaliknya, mereka menggunakan alat berpikir dan provokasi untuk menggali lebih dalam dampak teknologi media terhadap perilaku yang lebih luas. Kita mungkin juga ingin memperluas model ini di luar media untuk mencakup bidang ilmu pengetahuan, teknologi, dan budaya lainnya, misalnya bioteknologi, robotika, atau solusi transportasi baru. Anehnya, saya juga pernah melihatnya menjelaskan kelahiran bintang dan lubang hitam.

Namun, apakah model ini mempunyai manfaat dari sudut pandang strategi pemasaran? Bisakah hal ini membantu kami memahami dan melayani konsumen dengan lebih baik? Bagaimana kita dapat memanfaatkan hal ini untuk keuntungan kita di bidang media, pemasaran, dan periklanan?

Tetrad diterapkan pada pemasaran media

Terlepas dari teknologinya, saya percaya bahwa dengan Tetrad McLuhan, kita dapat merekayasa balik empat peluang pemasaran atau kemungkinan konsumen yang terkait.

Dari sini, saya pikir kita bisa mendapatkan pekerjaan Mungkin. Ketika teknologi mendobrak hambatan dalam meningkatkan kemampuan manusia, merek mungkin ingin memposisikan diri sebagai pihak yang mendukung kemajuan ini. Misalnya, segera setelah hadirnya augmented reality, merek fesyen dan otomotif dengan cepat memanfaatkan kekuatannya untuk pengalaman virtual, membantu konsumen lebih memahami produk dengan memungkinkan perluasan indera.

Dari Obsolesces, saya rasa kita bisa mendorong merek untuk melakukan hal tersebut menentukan prioritasnya. Kita harus bertahan demi efisiensi dengan menjauh dari apa yang telah digantikan. Ini berarti memiliki kesadaran sejak dini mengenai kapan tidak diperlukannya pemeliharaan laman Tumblr atau Google+ suatu merek, atau seperti yang pernah diminta oleh klien kepada saya: pertimbangkan untuk membuat permainan bermerek yang ada di Facebook. Desktop Aplikasi ini muncul lama setelah Facebook berhenti memformat, dan bahkan lebih lama lagi setelah konsumen beralih ke ponsel pintar.

READ  Pembaruan Oculus Quest 2 berikutnya menghadirkan streaming PC nirkabel dan mode 120Hz

Mengenai pengambilan kembali, saya pikir kita dapat terinspirasi untuk menggeledah arsip ide dan melihat apa yang kita bisa Kelahiran baru. Podcast telah menyuntikkan energi baru ke dalam media audio, dan kita telah melihat ledakan kedua dalam komunikasi audio dalam bentuk iklan audio terprogram dalam game yang canggih, narasi audio lengkap yang didanai iklan, misalnya drama dan dokumenter. Konsumen memiliki lebih dari 4,1 juta podcast untuk dipilih secara global. Ternyata saat Freddie Mercury bernyanyi Radio ja ja (“Kamu belum mendapatkan waktu terbaikmu…”), dia tepat sasaran. Media apa lagi yang menunggu untuk ditemukan kembali?

Terakhir, mengenai dampaknya, saya pikir kita bisa memperingatkan diri kita sendiri tentang hal itu Itu dilarang. Merek dapat menimbulkan dampak buruk jika dianggap memicu aspek-aspek gelap dari teknologi. Pemasar yang meluncurkan inisiatif anti-intimidasi dalam inisiatif metaverse atau memutuskan bahwa mereka tidak akan pernah menggunakan deepfake dalam iklan mereka menyadari tanggung jawab masa depan mereka kepada konsumen.

Pada akhirnya, alat berpikir McLuhan masih berfungsi, mendorong kita untuk mempertimbangkan implikasi teknologi media baru dan bagaimana kita dapat mempersiapkan tanggapan kita.

Ya, sudah terlambat untuk terjun ke media cetak, radio, dan televisi, tetapi mereka dapat membantu kita menghadapi penyihir modern seperti AI dan metaverse. Setelah sensasi AI saat ini mereda, akan ada hal lain yang membuat Anda bersemangat.

Seperti tabel periodik, kekuatan Tetrad berasal dari kemampuannya mengakomodasi teknologi baru karena ia telah mengidentifikasi arus dalam yang memandu media, teknologi, dan budaya sepanjang sejarah.

Apapun yang terjadi selanjutnya, jika kita melihat ke masa lalu, kita bisa mempersiapkan masa depan.


LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."