KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Rusia menuduh 'tentara bayaran' Indonesia berperang untuk tentara Ukraina dalam konflik – BeritaBenar
Top News

Rusia menuduh 'tentara bayaran' Indonesia berperang untuk tentara Ukraina dalam konflik – BeritaBenar

Moskow menuduh 10 warga Indonesia berperang melawan Rusia sebagai “tentara bayaran” bersama militer Ukraina sejak Rusia menginvasi bekas republik Soviet tersebut. Februari 2022Demikian disampaikan juru bicara Kementerian Luar Negeri di Jakarta, Jumat.

Sementara itu, negara tetangganya, Malaysia, mengatakan pada minggu ini bahwa pihaknya tidak memiliki informasi bahwa ada warga negaranya yang mendaftar untuk berperang di pihak Rusia, seperti yang diungkapkan oleh cabang militer Ukraina di situs webnya pada bulan Januari.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Indonesia Lalu Muhammad Iqbal mengatakan informasi Rusia perlu diverifikasi, dan mengatakan kepada wartawan: “Silakan tanyakan kepada Rusia tentang data yang dimilikinya.”

Pada hari Kamis, Kementerian Pertahanan Rusia merilis angka-angka yang dikatakan sebagai rincian “tentara bayaran asing” dan kematian mereka berdasarkan negara.

Menurut Rusia, lebih dari 13.000 orang asing mendukung Kiev dalam konflik di Ukraina, dan jumlah kematian yang dikonfirmasi mencapai sekitar 6.000 orang.

Tuduhan tersebut disampaikan kepada publik Indonesia oleh Kedutaan Besar Rusia di Jakarta melalui aplikasi pesan instan Telegram.

Dalam tabel yang dilampirkan pada pernyataan kedutaan, Indonesia tercatat memiliki 10 pejuang, empat di antaranya dinyatakan tewas.

'Berikan bukti yang jelas'

Duta Besar Ukraina untuk Indonesia, Vasyl Hamyanin, menolak klaim Rusia bahwa negaranya mempekerjakan pejuang asing.

“Apakah ada bukti dan fakta? Jika tidak, semua orang tahu bahwa Rusia adalah pembohong dan provokator profesional,” kata Hamianin kepada Benarnews.

Rusia perlu memberikan rinciannya, kata Tyugu Rezasya dari Universitas Padjatjaran Bandung.

“Mereka harus memberikan bukti yang jelas tentang identitas mereka atau setidaknya fotonya sehingga pemerintah kita dapat mengidentifikasi mereka,” kata Rezasyah, dosen hubungan internasional, kepada BenarNews.

Presiden Rusia Vladimir Putin (kanan) bertemu dengan Presiden Indonesia Joko Widodo di Kremlin di Moskow pada 30 Juni 2022. [Mikhail Klimentyev/Sputnik/AFP]

Pada bulan Juni 2022, bahasa Indonesia Presiden Joko “Jokowi” Widodo Ia mengunjungi Ukraina dan Rusia sebagai bagian dari misi perdamaian yang diproklamirkannya sendiri untuk mengakhiri permusuhan antara kedua negara tersebut. Keranjang roti teratas.

READ  Indonesia, Amerika Serikat dan Australia melakukan latihan mitigasi bencana

Pada saat itu, Indonesia adalah presiden bergilir G20 Jokowi menjabat sebagai ketua Kelompok 20 negara dengan ekonomi terbesar di dunia.

Selama kunjungannya, dia bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky di Kyiv, di mana dia tinggal selama sehari, dan kemudian datang ke Moskow untuk berdiskusi dengannya. Presiden Rusia Vladimir Putin.

Jokowi juga mengatakan kunjungannya bertujuan untuk menghindari krisis pangan. Sejak invasi tersebut, Rusia telah memblokir seluruh pelabuhan Laut Hitam di Ukraina dan memutus akses ke hampir seluruh ekspor negara tersebut, terutama biji-bijian, sehingga memicu kekhawatiran akan krisis pangan global.

id-ketiga.jpg
Aktivis anti-perang di Malaysia memegang spanduk yang menyerukan diakhirinya perang setelah Rusia menginvasi Ukraina, di Kuala Lumpur, pada 28 Februari 2022. [Hasnoor Hussain/Reuters]

Malaysia, tetangga Indonesia, harus menghadapi tuduhan sebaliknya – yaitu klaim Ukraina bahwa warga Malaysia telah mendaftar untuk berperang di pihak Rusia.

Saat ditanya mengenai hal ini di parlemen, Menteri Dalam Negeri Malaysia Saibudin Nasuddin Ismail mengeluarkan pernyataan tertulis, yang juga ia posting di situs majelis.

“Polisi Malaysia tidak menerima informasi mengenai dugaan perekrutan warga Malaysia sebagai tentara bayaran untuk berperang bersama militer Rusia di wilayah Donetsk di Ukraina timur,” kata Saipuddin.

Referensi khusus ke wilayah Ukraina adalah sebagai tanggapan atas tuduhan yang dibuat di situsnya oleh Pusat Perlawanan Nasional Ukraina, sebuah cabang militer negara tersebut.

“Tentara bayaran dari Malaysia, bersama dengan seorang penerjemah, dan mantan anggota ‘Wagner’ telah terlihat di wilayah Donetsk yang diduduki sementara,” kata Jan. Sebuah postingan di situs web pada 24 mengatakan.

“Para pejuang saat ini berada di tempat latihan,” katanya.

Polisi top Malaysia Razaruddin Hussain mengatakan polisi bekerja ekstra untuk menyelidiki klaim Ukraina selain pemeriksaan rutin untuk menentukan apakah seseorang berada di luar negeri dan di mana, media lokal melaporkan.

READ  Risalah Asia: Badai dan Perubahan Iklim di Indonesia

Razaruddin mengatakan pencarian lebih lanjut dilakukan oleh sayap intelijen kepolisian bersama dengan rekan-rekannya di Eropa tetapi mereka tidak menemukan apa pun.

“Orang-orang kami tidak dilaporkan dipekerjakan sebagai tentara bayaran di negara mana pun,” kata Razaruddin.

Human Rights Watch Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan dalam penilaian dua tahunnya mengenai konflik Rusia-Ukraina bahwa lebih dari 10.000 warga sipil telah terbunuh dan hampir 20.000 lainnya terluka sejak invasi besar-besaran Rusia dua tahun lalu.

Laporan PBB yang dirilis pada bulan Februari mencatat bahwa angka sebenarnya mungkin lebih tinggi.

“Jutaan orang di seluruh negeri telah kehilangan rumah mereka, terpaksa mengungsi atau mengalami kesulitan lain karena kurangnya akses terhadap layanan dasar akibat perang. Permusuhan telah merusak dan menghancurkan ratusan institusi medis dan pendidikan…” kata laporan itu.

“Seluruh kota telah hancur.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."