KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Saham Apple naik karena penjualan turun lebih kecil dari perkiraan meskipun ada penurunan di Tiongkok
Economy

Saham Apple naik karena penjualan turun lebih kecil dari perkiraan meskipun ada penurunan di Tiongkok

Buka Intisari Editor secara gratis

Saham Apple naik pada hari Kamis setelah mengalahkan perkiraan pendapatan pesimistis para analis dalam tiga bulan pertama tahun 2024 karena penjualannya di Tiongkok lebih rendah dibandingkan tahun sebelumnya.

Perusahaan teknologi tersebut pada hari Kamis melaporkan pendapatan sebesar $90,75 miliar pada kuartal terakhir, turun 4 persen dari tahun sebelumnya tetapi sedikit di atas perkiraan konsensus sebesar $90,3 miliar. Apple juga mengumumkan pembelian kembali saham senilai $110 miliar dan menaikkan dividen triwulanan sebesar 4 persen.

Pendapatan jasa – termasuk App Store, Apple TV, dan Apple Pay – kembali mengalami pertumbuhan yang kuat, naik 14 persen ke rekor tertinggi sebesar $23,9 miliar. Sebaliknya, pendapatan dari produk terpopulernya, iPhone, adalah $46 miliar, dibandingkan $51,3 miliar pada tahun sebelumnya. EPS terdilusi adalah $1,53, dibandingkan dengan perkiraan konsensus sebesar $1,50, turun dari $1,52 tahun lalu.

Saham naik lebih dari 7 persen dalam perdagangan setelah jam kerja. Tahun ini, saham Apple turun sekitar 7 persen, sekali lagi kehilangan posisinya sebagai perusahaan tercatat paling berharga di dunia karena Microsoft.

“Saya pikir hal terbesarnya adalah perusahaan tetap bersatu dan memposisikan diri untuk mempercepat pertumbuhan selama tiga kuartal ke depan,” kata Gene Munster dari Deepwater Asset Management. “Itulah sebabnya stoknya habis.”

Munster mengatakan pembelian kembali saham melebihi perkiraannya sebesar $90 miliar, dan dia memperkirakan Apple “yakin” menghadapi sisa tahun ini.

Apple mengalami awal yang sulit pada tahun ini, dengan pembatalan proyek mobil yang telah berlangsung selama bertahun-tahun, meningkatnya tekanan dari otoritas antimonopoli di Amerika Serikat dan Uni Eropa, dan menurunnya penjualan iPhone di Tiongkok.

READ  Dow Jones Futures: Reli Pasar Saham di Titik Balik Karena Rebound Gagal, Apa yang Harus Dilakukan Sekarang

Penjualan bersih di wilayah Tiongkok Raya mencapai $16,3 miliar pada kuartal ini, dibandingkan dengan $17,8 miliar pada tahun lalu.

Ada tanda-tanda peringatan tentang bisnisnya di Tiongkok. Sebuah laporan yang dikeluarkan oleh Counterpoint Research bulan lalu mengatakan bahwa penjualan iPhone di negara tersebut turun sebesar 19 persen tahun-ke-tahun dalam tiga bulan pertama tahun ini, sementara firma riset pasar International Data Corporation mengatakan bahwa perusahaan tersebut kehilangan kepemimpinannya di pasar global. pasar ponsel pintar ke Samsung sebagai baki. Saingannya seperti Xiaomi dan Huawei memperoleh keuntungan seiring pulihnya pasar secara luas.

CFO Apple Luca Maestri mengatakan kepada Financial Times bahwa penjualan iPhone tetap kuat di Tiongkok, meskipun Tiongkok merupakan “pasar ponsel pintar paling kompetitif di dunia,” dengan jumlah perangkat aktif Apple mencapai “titik tertinggi sepanjang masa.”

Pembelian kembali saham senilai $110 miliar menunjukkan bahwa kami merasa nyaman dengan posisi perusahaan, [and] “Kami sangat yakin dengan apa yang kami sediakan untuk pelanggan kami,” kata Maestri, seraya menambahkan bahwa “masa yang sangat sibuk” akan datang dalam hal produk baru. Mereka meluncurkan headset Vision Pro pada bulan Februari, dan diperkirakan akan memperkenalkan model iPad baru di sebuah acara pada bulan Mei.

Apple juga mendapat tekanan kuat dari regulator di kedua negara. Departemen Kehakiman AS mengajukan gugatan antimonopoli terhadap raksasa teknologi itu pada bulan Maret. Pada bulan yang sama, Uni Eropa membuka penyelidikan atas kemungkinan kegagalan Apple dalam mematuhi Undang-Undang Pasar Digital. Mereka juga mengenakan denda sebesar 1,8 miliar euro pada Apple atas aturan yang diterapkan pada layanan streaming musik pesaing di App Store-nya.

Analis berharap Apple dapat meningkatkan penjualan ponsel cerdas dan laptopnya dengan mengumumkan fitur AI generatif yang telah lama ditunggu-tunggu, kemungkinan besar pada konferensi pengembangnya pada bulan Juni. CEO Tim Cook berjanji untuk membagikan rincian pekerjaan perusahaan di bidang kecerdasan buatan akhir tahun ini.

READ  Bagaimana rumput Norfolk memberi makan kuda pacu Indonesia

“Kami sangat optimis dengan peluang kami dalam AI generatif,” kata Maestri.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."