Saham berjangka diselesaikan setelah aksi jual besar-besaran di Wall Street di tengah meningkatnya imbal hasil obligasi

Ekuitas berjangka datar dalam perdagangan semalam pada hari Kamis setelah kekalahan yang disebabkan oleh teknologi di Wall Street di tengah lonjakan imbal hasil obligasi.

Futures di Dow Jones Industrial Average naik hanya 30 poin, sedangkan futures pada S&P 500 tidak berubah, Nasdaq 100 berjangka turun 0,2%.

Semua mata akan tertuju pada laporan pekerjaan untuk Februari, yang akan keluar pada Jumat pagi. Para ekonom memperkirakan bahwa 210.000 gaji ditambahkan di bulan Februari, dibandingkan hanya 49.000 di bulan Januari, Menurut Dow Jones.

Langkah di masa depan datang setelah aksi jual tajam yang dipicu oleh komentar Ketua Fed Jerome Powell tentang kenaikan imbal hasil obligasi. Dia mengatakan putaran terakhir telah menarik perhatiannya tetapi tidak memberikan indikasi bagaimana bank sentral akan mengekangnya. Beberapa investor mengharapkan Ketua Fed untuk menunjukkan keinginan untuk merevisi program pembelian aset Fed.

Bisa membuka kembali perekonomian “Menciptakan beberapa tekanan ke atas pada hargaPowell mengatakan dalam webinar di Wall Street Journal Kamis. Bahkan jika ekonomi melihat “kenaikan inflasi sementara … saya berharap untuk bersabar,” tambahnya.

“Terjemahan pasar dari kata ‘sabar’ adalah bahwa sabar tidak berarti ‘tidak pernah’, dan bahwa Powell menunjukkan bahwa uang gampang akan berakhir pada titik tertentu,” kata Mike Lowgart, Direktur Pelaksana Strategi Investasi di E-. Perdagangan keuangan. “Jadi, sementara pembicaraan tidak terlalu jauh dari sikap Fed sebelumnya, itu sudah cukup untuk menggerakkan pasar yang tegang ke selatan.”

Imbal hasil Treasury 10-tahun melonjak lagi di atas 1,5% setelah komentar Powell. Suku bunga acuan stabil awal pekan ini setelah naik menjadi 1,6% pekan lalu di tengah ekspektasi inflasi yang lebih tinggi.

READ  Mengapa Microsoft masih menjadi bintang teknologi besar

Saham teknologi memimpin penurunan pasar karena perusahaan yang berorientasi pada pertumbuhan cenderung lebih rentan terhadap suku bunga yang lebih tinggi. Indeks Komposit Nasdaq turun 2,1% pada hari Kamis, mengambil kerugian minggu ini menjadi 3,6%. Indeks berat patokan juga berubah negatif untuk tahun ini dan merosot ke wilayah koreksi, atau turun 10% dari level tertinggi baru-baru ini, setiap hari.

S&P 500 dan Dow keduanya turun lebih dari 1% pada hari Kamis, menuju minggu yang merugi. Energi mengungguli dengan kenaikan 2,5% di sesi sebelumnya di tengah lonjakan harga minyak.

“Harga telah naik lagi, membuka pintu untuk lebih banyak aksi jual saham teknologi,” kata Ryan Dietrick, analis pasar senior di LPL Financial. “Sisi baiknya adalah ekonomi terus membaik dan kepemimpinan dari keuangan dan energi adalah sesuatu yang menunjukkan bahwa ini bukan momen untuk menjual segalanya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.