KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Saham mikron merosot karena pendapatan yang lemah
Economy

Saham mikron merosot karena pendapatan yang lemah

Saham Micron Technology cenderung lebih rendah pada akhir perdagangan Rabu setelah perusahaan chip memori untuk menerbitkan Hasil keuangan yang lemah pada kuartal terakhir namun memberikan panduan pendapatan yang mengalahkan perkiraan Wall Street.

Untuk kuartal fiskal keempat yang berakhir 31 Agustus, Micron melaporkan pendapatan sebesar $4,01 miliar, turun 40% dari kuartal yang sama tahun lalu, dengan kerugian yang disesuaikan sebesar $1,07 per saham, dan kerugian GAAP sebesar $1,31 per saham.

Kuartal Micron berada tepat di atas perkiraan pendapatannya sebesar $3,9 miliar, kerugian yang disesuaikan sebesar $1,15 per saham, dan kerugian GAAP sebesar $1,33 per saham.

Untuk kuartal November, Micron memperkirakan pendapatan akan mencapai $4,4 miliar, plus atau minus $200 juta, yang berada di atas konsensus lama Wall Street sebesar $4,2 miliar. Perusahaan memperkirakan kerugian non-GAAP untuk kuartal ini sebesar $1,07 per saham, beberapa sen lebih banyak dari perkiraan konsensus untuk kerugian $1,04 per saham.

Micron melihat permintaan bit DRAM untuk kalender 2023 tumbuh di pertengahan satu digit. Untuk NAND, perusahaan kini memperkirakan pertumbuhan di kalangan remaja, naik dari perkiraan sebelumnya sebesar satu digit, yang mencerminkan kekuatan di beberapa pasar akhir konsumen.

Iklan – Gulir untuk melanjutkan

Pada akhir perdagangan, saham Micron turun 3.8%.

“Kinerja kami pada tahun 2023 menempatkan kami dengan baik karena pemulihan pasar akan terbentuk pada tahun 2024, didorong oleh peningkatan permintaan dan pasokan yang disiplin,” kata CEO Micron Sanjay Mehrotra dalam siaran pers pendapatan perusahaan. “Kami sangat menantikan untuk mendaftarkan industri TAM [total addressable market] Pendapatan pada tahun 2025 seiring penyebaran AI dari pusat data hingga edge.

READ  Jaksa ingin menjaga CZ Binance di bawah batasan yang lebih ketat sebelum menjatuhkan hukuman

Untuk setahun penuh, pendapatannya mencapai $15,5 miliar, turun 49% dari tahun fiskal 2022. Berdasarkan non-GAAP, perusahaan kehilangan $4,45 per saham pada tahun fiskal 2023, dibandingkan dengan laba $7,75 pada tahun sebelumnya.

Iklan – Gulir untuk melanjutkan

Kerugian besar bukanlah sebuah kejutan. Micron telah dirugikan oleh lemahnya permintaan untuk chip memori DRAM dan NAND di pasar intinya – komputer, telepon seluler, dan pusat data. Perusahaan sebelumnya memperkirakan pertumbuhan permintaan pada kalender 2023 dalam angka rendah hingga menengah satu digit, dalam persentase, untuk DRAM, dan satu digit tinggi untuk NAND, di bawah perkiraan pertumbuhan jangka panjang perusahaan untuk satu digit menengah untuk DRAM dan rendah 20an untuk NAND. .

“Sebagian besar persediaan memori dan penyimpanan pelanggan di pasar PC dan ponsel pintar kini berada pada tingkat normal, konsisten dengan ekspektasi kami sebelumnya,” kata perusahaan itu dalam sambutannya untuk laporan pendapatan kuartalannya. “Tingkat persediaan juga normal bagi sebagian besar pelanggan di pasar otomotif. Persediaan untuk pelanggan pusat data juga meningkat dan kemungkinan akan kembali normal pada awal tahun 2024. Oleh karena itu, kami melihat permintaan terus menguat, sehingga mengakibatkan perubahan harga. Beberapa pelanggan telah melakukan pembelian strategis DRAM dan NAND untuk memanfaatkan harga rendah yang tidak berkelanjutan seiring dengan mulai pulihnya pasar. Pengamatan terbaru ini menunjukkan kemungkinan volume modul yang lebih rendah dari perkiraan dalam waktu dekat.

Di bidang PC, Micron terus memperkirakan volume unit kalender pada tahun 2023 akan menurun sebesar dua digit dari tahun ke tahun, dengan pertumbuhan yang rendah hingga menengah satu digit pada tahun 2024. Micron menambahkan bahwa PC yang mendukung AI akan mendorong peningkatan permintaan untuk Memori melalui siklus penyegaran berikutnya selama dua tahun ke depan.

Di bidang seluler, Micron memperkirakan volume unit ponsel cerdas pada tahun 2023 akan menurun pada pertengahan satu digit, dengan pertumbuhan pada pertengahan satu digit pada kalender 2024.

Micron menambahkan bahwa dibandingkan dengan server tradisional, server AI menggunakan jumlah chip DRAM dan NAND yang “jauh” lebih besar, “dengan kompleksitas teknologi yang lebih besar, nilai produk yang kuat, dan profitabilitas yang lebih tinggi.” Perusahaan mengatakan mereka yakin pendapatan pusat data telah mencapai titik terendah.

Perusahaan juga mengatakan bahwa “permintaan untuk server tradisional masih lemah,” sementara permintaan untuk server AI kuat. Pelanggan pusat data mengalihkan anggaran ke server AI dari server tradisional, kata Micron. “Total pengiriman unit server diperkirakan menurun pada kalender 2023, penurunan pertama dari tahun ke tahun sejak 2016,” kata perusahaan itu. “Kami memperkirakan pertumbuhan unit server secara keseluruhan akan dilanjutkan pada tahun 2024 untuk membantu memenuhi peningkatan permintaan beban kerja.”

Menanggapi lemahnya permintaan, Micron telah memangkas pengeluaran. Belanja modal setahun penuh mencapai $7 miliar, sejalan dengan panduan sebelumnya, turun lebih dari 40% dibandingkan tahun sebelumnya, dengan belanja peralatan manufaktur chip turun lebih dari 50%. Micron mengatakan pada kuartal terakhir bahwa mereka terus melihat pengeluaran untuk peralatan manufaktur chip untuk tahun fiskal 2024 lebih rendah dari tahun ke tahun dibandingkan tingkat tahun fiskal 2023.

Kirimkan surat kepada Eric J. Savitz di [email protected]

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."