KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Saham Nvidia turun lebih dari 6% karena investor beralih dari chip kelas berat
Economy

Saham Nvidia turun lebih dari 6% karena investor beralih dari chip kelas berat

Saham Nvidia (NVDA) turun lebih dari 6% menjadi ditutup pada $118,11 per saham pada hari Senin karena investor keluar dari permainan AI terpanas tahun ini. Sesi ini menyaksikan penurunan hari ketiga berturut-turut untuk saham-saham chip kelas berat.

Sahamnya turun lebih dari 12% dari penutupan tertinggi sepanjang masa di $135,58 pada Selasa lalu ketika kapitalisasi pasar Nvidia untuk sementara waktu menggeser Microsoft ( MSFT ) sebagai perusahaan paling berharga. Harganya diperdagangkan datar di premarket pada hari Selasa.

Sejak itu, pembuat chip tersebut telah merebut kembali tahtanya dengan kapitalisasi pasar sekitar $2,9 triliun, di bawah valuasi Microsoft dan Apple (AAPL) yang masing-masing lebih dari $3 triliun.

Pada Kamis pekan lalu, Nvidia telah memainkan peran penting dalam mendorong S&P 500 (^GSPC) dan Nasdaq (^IXIC) untuk mengulangi rekor tertinggi pada tahun 2024.

Perusahaan yang berbasis di Santa Clara, California ini menyelesaikan pemecahan saham 10-untuk-1 pada 10 Juni.

Seperti yang dilaporkan Allie Canal dari Yahoo Finance baru-baru ini, Wall Street beragam mengenai apakah aksi jual baru-baru ini menandakan kekhawatiran jangka panjang terhadap saham tersebut.

“Kenaikan tajam saham membuatnya rentan terhadap aksi ambil untung, namun kami membantah adanya volatilitas [is] “Kemungkinan jangka pendek,” kata analis Bank of America dalam sebuah catatan minggu lalu, mengulangi peringkat beli dan target harga $150 sambil menyebut Nvidia sebagai “pilihan teratas.”

Selama akhir pekan, analis Jefferies mempertahankan peringkat beli pada saham tersebut dan menaikkan target harga mereka menjadi $150 dari $135, menyebut Nvidia sebagai “raja dan pembuat raja”.

Sementara itu, investor harus mewaspadai tanda-tanda bahwa penurunan akan terus berlanjut, kata Patrick Moorhead, pendiri dan CEO Moor Insights & Strategy, kepada Yahoo Finance pada hari Jumat.

READ  Indonesia dan Pakistan menandatangani nota kesepahaman untuk mengintensifkan perdagangan bilateral

Meskipun dia tidak melihat status quo dominasi Nvidia berubah dalam enam hingga sembilan bulan ke depan, investor harus fokus pada “profitabilitas yang dicapai atau tidak dicapai oleh orang-orang di ekosistem.”

“Ini adalah perusahaan perangkat lunak seperti Adobe, Salesforce, SAP, dan ServiceNow. Karena jika perusahaan-perusahaan dan konsumen tersebut tidak membayar lebih untuk fitur-fitur AI baru ini, perkembangan besar ini akan terhenti, seperti yang kita lihat di titik-titik. membakar.”

CEO Nvidia Jensen Huang berbicara di Computex 2024 di Taipei, Taiwan pada bulan Juni.  (Foto AP/Xiang Yingying, File)

CEO Nvidia Jensen Huang berbicara di Computex 2024 di Taipei, Taiwan pada bulan Juni. (Foto AP/Xiang Yingying, File) (Kantor berita)

Koreksi: Versi awal artikel ini salah menyatakan bahwa valuasi Microsoft dan Apple mencapai miliaran. Nilai pasar kedua perusahaan lebih dari $3 triliun. Kami mohon maaf atas kesalahan ini.

Ince Ferry adalah kepala koresponden bisnis Yahoo Finance. Ikuti dia di X masuk @ines_ferre.

Klik di sini untuk berita pasar saham terkini dan analisis mendalam, termasuk peristiwa pergerakan saham

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."