KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Saham Starbucks turun 14% setelah meleset dari perkiraan pendapatan kuartal kedua
Economy

Saham Starbucks turun 14% setelah meleset dari perkiraan pendapatan kuartal kedua

Gelasnya sepertinya setengah kosong untuk Starbucks (SBUX) kuartal ini.

Untuk pendapatan kuartal kedua, perusahaan ini melampaui ekspektasi secara keseluruhan, melaporkan pendapatan, laba, dan pertumbuhan penjualan toko yang sama lebih rendah dari perkiraan, karena pelanggan mengurangi frekuensi kunjungan dan volume pesanan mereka.

Sahamnya dibuka turun 14% pada hari Rabu. Hasilnya diumumkan setelah pasar tutup pada hari Selasa.

CEO Laxman Narasimhan menggambarkannya sebagai “lingkungan yang menantang”.

Dia menambahkan selama laporan pendapatan bahwa hambatan makro, “terutama seputar tekanan yang dihadapi konsumen, terutama pelanggan biasa, … itulah tantangannya.”

Ini adalah penurunan penjualan Starbucks secara kuartalan pertama sejak tahun 2020, ketika lockdown akibat virus corona mengguncang industri ini.

Pendapatan kuartal kedua turun 2% dari tahun ke tahun menjadi $8,6 miliar. Laba per saham yang disesuaikan turun 8% menjadi $0,68.

Penjualan toko global turun 4% dibandingkan tahun lalu, dengan transaksi turun 6%, sebagian diimbangi dengan kenaikan rata-rata ukuran tiket sebesar 2%.

Starbucks telah mencoba menarik pelanggan dengan promosi sore hari dan penawaran baru seperti lavender latte, yang menurut Narasimhan “berhasil pada kuartal terakhir hampir sama baiknya dengan PSL.” [pumpkin spice latte]”.

Namun inovasi menu tersebut tampaknya tak membawa perubahan bagi raksasa kopi tersebut.

Di bisnisnya di Amerika Utara dan AS, penjualan di toko yang sama turun 3%, dengan lalu lintas turun 7% dibandingkan tahun lalu, meskipun volume tiket naik 4%.

Untuk menarik pelanggan biasa, Starbucks berencana menambahkan promosi baru ke aplikasinya. Di AS, 31% dari seluruh transaksi Q2 dilakukan melalui aplikasinya. Namun, jumlah anggota loyalitas aktif 90 hari turun menjadi 32,8 juta, dibandingkan 34,3 juta pada kuartal lalu.

READ  Bank sentral Indonesia melindungi dari depresiasi rupee yang berlebihan - Pasar

Narasimhan juga menyebut kecepatan layanan sebagai salah satu peluang. Saat ini, banyak pelanggan yang tidak menyelesaikan pesanan aplikasinya karena waktu tunggu yang lama atau tidak tersedianya produk. Perusahaan ini “mengintensifkan investasinya dalam rantai pasokan untuk lebih meningkatkan ketersediaan,” katanya.

Produk baru juga tersedia, seperti mutiara seperti teh boba, minuman energi rendah kalori, dan lebih banyak jus bebas gula.

Untuk bisnis internasionalnya, penjualan di toko yang sama turun 6%, dengan penurunan lalu lintas dan volume tiket sebesar 3%. Mirip dengan McDonald's (MCD), Starbucks mengatakan konflik di Timur Tengah mempengaruhi penjualan internasional.

Narasimhan menyampaikan keprihatinannya tentang kejadian terkini dan misinformasi yang tersebar tentang perusahaan Sebuah memo internal Pada pertengahan Desember.

Namun Tiongkok mengalami penurunan terbesar, dengan penjualan di toko yang sama turun 11%, lalu lintas turun 8%, dan ukuran tiket rata-rata turun 4%.

“Kinerja dipengaruhi oleh lebih rendahnya jumlah pelanggan biasa, perubahan pola liburan, lingkungan promosi yang tinggi, dan normalisasi perilaku pelanggan setelah pembukaan kembali pasar tahun lalu,” kata Narasimhan melalui telepon.

Toko-toko di AS dan Tiongkok menguasai 61% portofolio perusahaan.

Perusahaan juga merevisi perkiraannya untuk tahun 2024 untuk ketiga kalinya pada tahun fiskal ini.

Pada kuartal kedua, Starbucks memperkirakan pertumbuhan pendapatan global pada tahun 2024 akan berada pada angka satu digit yang rendah, turun dari kisaran sebelumnya sebesar 7% hingga 10%, dan berada di bawah panduan sebelumnya sebesar 10% hingga 12%.

Penjualan toko yang sama secara global dan di AS diperkirakan akan mengalami penurunan satu digit atau tetap datar, turun dari kisaran sebelumnya sebesar 4% hingga 6%. Penjualan toko yang sama di Tiongkok diperkirakan akan turun satu digit, turun dari perkiraan pertumbuhan satu digit sebelumnya.

READ  Hollyland Mengumumkan Sistem Transceiver Nirkabel Baru dan Monitor Transceiver di Indonesia

Starbucks awalnya memproyeksikan pertumbuhan toko yang sama pada angka pertengahan satu digit di pasarnya.

Inilah yang dilaporkan Starbucks, dibandingkan dengan perkiraan Wall Street, menurut perkiraan konsensus Bloomberg:

  • Laba per saham yang disesuaikan: $0,68 vs $0,80

  • ia memenangkan: $8,56 miliar dibandingkan dengan $9,13 miliar

  • Pertumbuhan penjualan toko yang sama: -4% vs 1,46%

    • Amerika Utara: -3% vs 2,05%

    • Kami: -3% vs 2,31%

    • internasional: -6% vs 1,36%

    • Cina: -11% vs -1,62%

  • Pertumbuhan lalu lintas: -6% vs -0,27%

    • Amerika Utara: -7%, dibandingkan kenaikan 6% pada kuartal II tahun 2023

    • internasional: -3%, dibandingkan kenaikan 7% pada kuartal II tahun 2023

  • Pertumbuhan ukuran tiket: 2% vs 2,41%

    • Amerika Utara: 4%, dibandingkan kenaikan 5% pada kuartal II tahun 2023

    • internasional: -3% dibandingkan kuartal II tahun 2023

Brooke DiPalma adalah reporter senior di Yahoo Finance. Ikuti dia di Twitter di @Brooke De Palma Atau email dia di [email protected].

Klik di sini untuk berita pasar saham terkini dan analisis mendalam, termasuk peristiwa pergerakan saham

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."