KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Sampah mawar rumah tertutup
Economy

Sampah mawar rumah tertutup

Ketika warga yang terperangkap mengerumuni COVID dengan makanan rumah mereka, aliran limbah baru dibuat. Saatnya untuk mulai membersihkannya.

Netflix dan takeaways telah menjadi pilihan di banyak negara selama pandemi. Dalam menghadapi penutupan yang diperpanjang, orang-orang berkerumun dengan rantai yang bagus dan beberapa makanan.

Tapi dampak dari semua takeaways itu telah dirasakan di tempat pembuangan sampah di seluruh dunia.

Di Amerika Serikat, Asosiasi Pengelolaan Sampah SWANA memperkirakan bahwa volume sampah perumahan telah meningkat sebesar 20 persen, sebagian karena layanan pengiriman online.

Di Jepang, Tokyo mengalami peningkatan sampah rumah tangga sebesar 3,1%.

Limbah dari produksi pangan – pertanian, pengolahan dan distribusi – cenderung diatur. Peraturan pengemasan dimaksudkan untuk melindungi makanan atau meningkatkan waktu penyimpanan.

Produsen makanan menyeimbangkan pertimbangan ekonomi dan komersial untuk menghindari penggunaan bahan yang berlebihan.

Tetapi pengemasan dalam sistem pengiriman online tidak memiliki standar, terutama di negara berkembang. Dengan aplikasi takeaway yang semakin populer, banyak negara menghadapi tantangan lingkungan baru.

Pesanan makanan online menghasilkan limbah restoran dari kemasan aslinya. Kemudian selama pengiriman, vendor sering mengemas makanan dengan lapisan tambahan untuk memastikan konsumen menerima pesanan mereka dengan kualitas dan kuantitas yang konsisten.

Lapisan tambahan ini bisa berupa kardus, styrofoam, kantong plastik, bubble wrap, kardus, dan lakban. Ini mungkin atau mungkin tidak dapat didaur ulang.

Terlepas dari kegembiraan media tentang kendaraan listrik, mereka mewakili kurang dari 5 persen armada kendaraan global. Akibatnya, pengiriman rumah sering bergantung pada kendaraan berbahan bakar fosil.

Semakin jauh jarak antara konsumen dan penjual, semakin besar jejak karbon dari pengiriman makanan.

READ  CATL Perluas Baterai Ring di Indonesia

Limbah makanan dan kemasan terdiri dari bahan organik – sebagian besar sisa makanan – dan bahan anorganik. Fraksi anorganik adalah plastik dengan berbagai ukuran dan jenis, seringkali dengan warna, label, perekat, atau label lainnya.

Meskipun merupakan bahan organik, kertas karton sering dikategorikan sebagai anorganik. Masyarakat dengan gaya hidup tradisional di daerah terpencil lebih cenderung menghasilkan sampah organik dibandingkan masyarakat perkotaan yang berpenghasilan lebih tinggi. Sampah dari perkotaan cenderung lebih banyak mengandung kandungan anorganik.

Kompleksitas sampah plastik seringkali menimbulkan masalah dalam daur ulang dan pengolahan sampah.

Mengidentifikasi dan memisahkan berbagai jenis plastik dan mengelola proses daur ulang yang berbeda adalah sebuah tantangan. Solusi termudah di banyak bagian dunia adalah mengirimnya langsung ke tempat pembuangan sampah.

Pengelolaan sampah terpadu adalah pelajaran penting untuk sampah makanan dan kemasan: sampah harus dikelola dari sumber hingga tempat pembuangan akhir. Berbagai teknologi tersedia untuk mengolah limbah, tetapi menghindari atau meminimalkan limbah adalah pilihan terbaik.

Misalnya, pengemasan makanan untuk pengiriman online dapat dikurangi dengan menerapkan standar dan pendidikan bagi produsen makanan dan perusahaan pengemasan.

Menemukan bahan baru juga dapat membantu mengurangi limbah makanan dan kemasan.

Daur ulang sangat penting karena limbah dalam sistem produksi dan pengiriman makanan sebagian besar adalah plastik dan kertas.

Kolaborasi antara warga, berbagai waralaba, layanan pengiriman dan penjual makanan akan mendorong pemilahan sampah yang tepat. Tempat pengumpulan sampah bisa menjadi solusi yang efektif.

Di tempat pengumpulan, sampah plastik dan kertas tidak begitu tercemar dibandingkan dengan sisa makanan di rumah. Pemisahan limbah meningkatkan pilihan pengolahan limbah di masa depan.

READ  Citibank tidak dapat memperoleh $ 500 juta karena kesalahan, aturan hakim

Di negara berkembang, jenis pekerjaan informal dapat menjadi penting. Pengumpul sampah di Indonesia, misalnya, dapat mendaur ulang sekitar 50kg sampah per hari, menghasilkan pendapatan bulanan sebesar US$92.

Studi menunjukkan bahwa pemulung harus menjadi bagian dari sistem pengelolaan sampah formal untuk meningkatkan daur ulang, mengurangi dampak lingkungan, dan meningkatkan kesejahteraan sosial.

Mengurangi kehilangan makanan, limbah, dan pengemasan dapat mengurangi ketidakseimbangan makanan global, memberi makan mereka yang lapar, dan mengurangi biaya pembuangan, biaya energi, produksi makanan, dan biaya tenaga kerja.

Ketika dunia muncul dari pandemi, ini adalah masalah yang perlu ditangani.

(Kisah ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."