KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Sask.  Seorang veteran Perang Dunia II menerima penghargaan tertinggi Prancis
World

Sask. Seorang veteran Perang Dunia II menerima penghargaan tertinggi Prancis

Delapan puluh tahun yang lalu, Jim Spencet pergi ke Prancis untuk bertugas di Perang Dunia II. Namun minggu ini, pejabat Prancis mendatanginya untuk menghadiri pesta pribadi.

Spenst, 97, adalah orang Kanada terbaru yang secara resmi menerima penghargaan tertinggi Prancis – seorang Chevalier dari Legiun Kehormatan Nasional Prancis.

“Saya bangga mendapatkannya,” kata Spencet. “Demikian pula keluarga saya.”

Putra Spencer memberinya medali tahun lalu. Namun minggu ini, dia secara resmi dianugerahi medali tersebut oleh duta besar Prancis untuk Kanada dalam sebuah upacara di cabang Legiun setempat di kampung halaman Spinst di Estevan, Sask.

Medali tersebut merupakan ucapan terima kasih kepada Spencet atas kontribusinya dalam membantu membebaskan Prancis selama Perang Dunia II.

“Saya tidak tahu apakah saya pantas mendapatkannya atau tidak, tapi saya mendapatkannya,” katanya.

Jim Spenst, tengah, berfoto bersama Duta Besar Prancis untuk Kanada setelah menerima Legiun Kehormatan Nasional Prancis. (Alison Bamford/CTV)

Spenst mendaftar di Korps Layanan Angkatan Darat Kerajaan Kanada pada Hari Peringatan 1943 pada usia 17 tahun. Dia berlatih di Kanada sampai dia dikirim ke Inggris pada bulan Juni 1944.

“Kami menjalani pelatihan tempur infanteri tak bersenjata,” kata Spenst. “Kami belajar cara membunuh orang, dan itu tidak baik.”

“Tetapi kami tidak pernah sampai pada titik dimana kami harus menggunakan pelatihan infanteri kami.”

Spenst mengangkut peralatan dan perbekalan ke berbagai pasukan di seluruh Eropa, termasuk Belgia, Brussel, dan Prancis. Dia kembali ke rumah pada bulan Desember 1945 dan keluar dari rumah sakit beberapa bulan kemudian.

Beliau menjawab: Aku masuk sebagai laki-laki dan keluar sebagai laki-laki.

Pada tahun 2014, untuk memperingati 70 tahun D-Day, pemerintah Prancis memulai proses pemberian penghargaan kepada warga Kanada yang berpartisipasi dalam operasi yang membantu membebaskan Prancis.

READ  Banjir Tennessee menewaskan sedikitnya 22 orang setelah rekor hujan

Dalam dekade terakhir, hampir 1.200 warga Kanada telah menerima medali tersebut, termasuk 55 veteran dari Saskatchewan.

Saat Perancis bersiap memperingati 80 tahun D-Day tahun depan, negara tersebut bekerja sama dengan pemerintah Kanada untuk mengidentifikasi lebih banyak veteran yang memenuhi syarat untuk menerima penghargaan tersebut.

“Orang-orang semakin tua. Ini seperti berpacu dengan waktu,” kata Michel Miralle, duta besar Perancis untuk Kanada.

“Kami punya veteran, tapi mereka yang berpartisipasi di Normandia atau membantu Perlawanan Prancis mungkin agak terbatas.”

Agar bisa diakui, para veteran yang bertugas di tanah Prancis harus masih hidup – sebuah kriteria yang semakin sulit dipenuhi seiring berjalannya waktu.

“Saya senang kami bisa melangkah maju dan menerima kehormatan untuk Jim karena dia adalah salah satu dari sedikit veteran Perang Dunia II di wilayah tersebut,” kata Craig Byrd, presiden Museum Militer Tenggara. Di Estevan.

Byrd dan cabang Legiun setempat, tempat Spenst mengabdikan waktunya selama bertahun-tahun, berharap dapat membantu para veteran lainnya dalam proses lamaran.

Jika ada yang mengenal seorang veteran Perang Dunia II yang bertugas di Prancis, kemungkinan besar orang tersebut akan memenuhi syarat, kata Baird.

Mereka yang ingin melamar dapat menghubungi Royal Canadian Legion atau Kedutaan Besar Perancis di Kanada.

Upacara penghargaan berikutnya dijadwalkan akan diadakan di Ontario pada bulan Januari, di mana duta besar Perancis akan memberikan penghargaan kepada veteran Perang Dunia II yang berusia 104 tahun.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."