KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Satu kebiasaan yang dapat melipatgandakan risiko demensia dalam 7 tahun: apa yang tidak boleh Anda lakukan
science

Satu kebiasaan yang dapat melipatgandakan risiko demensia dalam 7 tahun: apa yang tidak boleh Anda lakukan

Jika Anda ingin mengurangi risiko terkena penyakit Alzheimer atau jenis demensia lainnya, matikan TV dan jauhi internet. Turunlah dan lakukan sesuatu.

Ini bukan aku yang bicara. Ini adalah sains.

A Studi baru Pada orang berusia 60 tahun ke atas, ditemukan bahwa duduk lebih dari 10 jam sehari dapat meningkatkan risiko demensia secara signifikan dan cepat.

Para peneliti menemukan bahwa lansia yang tidak banyak bergerak selama 12 jam sehari memiliki kemungkinan 63% lebih besar terkena demensia dalam waktu sekitar tujuh tahun dibandingkan mereka yang duduk selama sembilan seperempat jam atau kurang.

Mereka yang bermalas-malasan selama 15 jam sehari memiliki kemungkinan 220% lebih besar terkena demensia dalam jangka waktu singkat tersebut.

sungguh-sungguh. Turun dari sofa.

Temuan ini didasarkan pada penelitian skala besar yang melibatkan hampir 50.000 orang, dan tidak ada satupun yang pada awalnya menunjukkan tanda-tanda demensia. Studi tersebut dilakukan oleh para peneliti di University of Southern California dan University of Arizona.

“Ada hubungan non-linear yang signifikan antara waktu yang dihabiskan untuk perilaku sedentary dan kejadian demensia,” kata para peneliti dalam Journal of American Medical Association. “Di antara orang dewasa yang lebih tua, lebih banyak waktu yang dihabiskan untuk melakukan perilaku sedentary secara signifikan dikaitkan dengan tingginya insiden demensia yang disebabkan oleh semua hal.”

Walaupun dalam penelitian ini tampaknya hanya ada sedikit manfaat tambahan jika duduk kurang dari jumlah waktu rata-rata, yaitu sekitar sembilan seperempat jam sehari, risikonya meningkat dengan cepat melebihi jumlah tersebut, terutama di atas 10 jam sehari.

Para peneliti mengakui bahwa masih banyak penelitian yang perlu dilakukan untuk membuktikan hubungan sebab dan akibat. Mereka menambahkan bahwa ada sejumlah kecil orang dalam penelitian ini yang menghabiskan 15 jam atau lebih per hari untuk duduk, sehingga angka-angka pada tingkat tersebut melibatkan tingkat ketidakpastian yang lebih tinggi.

READ  Ahli diet: Enam tanda peringatan Anda berurusan dengan hormon stres

Namun temuan ini sejalan dengan beberapa penelitian lain yang menemukan bahwa duduk terlalu lama berdampak buruk bagi kesehatan kita, termasuk kesehatan otak, sedangkan melakukan lebih banyak aktivitas juga baik untuk kesehatan kita.

Kertas lain masuk Jurnal Medis Inggris Ditemukan juga bahwa terlalu banyak duduk berdampak buruk bagi kesehatan kognitif kita. Sebuah penelitian di Inggris yang dilakukan setahun lalu menemukan bahwa berjalan kaki sekitar 10.000 langkah sehari dapat mengurangi risiko demensia hingga 50%.

Ingatkan saya untuk meminta meja berdiri di tempat kerja.

Masalah ini jauh lebih penting daripada yang dipikirkan kebanyakan orang.

Selama pandemi ini, kita menghabiskan waktu bertahun-tahun hanya membicarakan hal lain selain COVID-19. Kita menggosok apel dengan Ajax, bersembunyi di dalam, memakai banyak masker, dan melakukan berbagai hal lainnya dengan harapan mengurangi risiko tertular virus.

Hingga saat ini, jumlah total kematian akibat COVID-19 di Amerika Serikat adalah 1,14 juta jiwa.

Tapi demensia? Penyakit ini telah membunuh 6,6 juta orang di Amerika Serikat – itulah jumlah orang yang menurut Asosiasi Alzheimer saat ini hidup dengan penyakit Alzheimer. Belum ada obatnya, metode pengobatannya sedikit, dan belum ada vaksinnya. Dan itu tidak akan hilang. Sebaliknya, keadaannya menjadi semakin buruk, jauh lebih buruk.

Risiko seumur hidup kita terkena demensia mungkin mencapai satu dari empat, menurut Penelitian terbaru dari Belanda. Di Amerika Serikat, sekitar sepertiga orang lanjut usia menderita demensia sebelum mereka meninggal. Menurut Asosiasi Alzheimer.

Kematian akibat demensia seringkali sangat mengerikan – terutama bagi orang-orang yang merawat Anda, yang mengalami penderitaan yang sangat menyiksa.

Jadi, cara apa pun untuk mengurangi risiko haruslah cara yang baik. Meskipun itu berarti harus beranjak dari sofa.

READ  Para ilmuwan mungkin akhirnya memecahkan misteri kesadaran, dan penemuan ini mengkhawatirkan

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."