KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Saudara MIT dituduh mencuri $25 juta cryptocurrency dalam 12 detik dalam skema blockchain Ethereum
Economy

Saudara MIT dituduh mencuri $25 juta cryptocurrency dalam 12 detik dalam skema blockchain Ethereum

Washington — Dua bersaudara dari New York dan Boston ditahan federal pada hari Selasa, dituduh oleh jaksa mengembangkan skema kriminal baru untuk mencuri sekitar $25 juta mata uang kripto dari blockchain yang umum digunakan, menurut dakwaan yang baru dibuka.

Anton dan James Berrier-Bueno didakwa melakukan penipuan kawat dan konspirasi untuk melakukan pencucian uang. Penyelidik menuduh mereka menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk merencanakan pencurian di jaringan Ethereum, memikat korbannya, dan mendirikan perusahaan cangkang untuk menyembunyikan keuntungan ilegal mereka.

Menurut dokumen dakwaan, pasangan tersebut belajar matematika dan ilmu komputer “di salah satu universitas paling bergengsi di negara ini,” yang menurut jaksa memberi mereka serangkaian keterampilan unik yang memungkinkan mereka melakukan upaya pertama di bidangnya. . Dalam beberapa detik. James Peraire-Bueno terdaftar sebagai lulusan tahun 2021 Dari Massachusetts Institute of Technology, Kantor Panitera MIT mengonfirmasi bahwa Anton Berer Bueno menerima gelar BS di bidang Ilmu dan Teknik Komputer pada Februari 2024, dan James Berer Bueno menerima gelar BS di bidang Matematika, Ilmu Komputer, dan Teknik Penerbangan pada Juni 2019, juga sebagai Magister Aeronautika dan Astronautika pada Juni 2021.

Kedua bersaudara tersebut diduga mulai meletakkan dasar pada bulan Desember 2022, dengan terlibat dalam apa yang digambarkan oleh penyelidik sebagai operasi “umpan” yang menargetkan tiga pedagang korban tertentu di platform digital Ethereum. Mereka secara khusus dituduh mengeksploitasi “validator” di blockchain, komponen penting dari integritas dan keamanan transaksi.

“Dengan melakukan hal itu, mereka secara curang memperoleh akses ke transaksi pribadi yang tertunda dan menggunakan akses ini untuk mengubah transaksi tertentu dan mendapatkan mata uang kripto untuk korbannya,” dakwaan jaksa dalam dokumen pengadilan.

Penyelidik mengatakan konspirasi para terdakwa membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk direncanakan, tetapi hanya 12 detik untuk dilaksanakan, dan diduga mengumpulkan hampir $25 juta dari korban tanpa disadari.

Sejak April dan Juni tahun lalu, Perrier Buenos Aires dituduh melakukan pencucian uang melalui perusahaan cangkang. Duo ini bahkan menolak permintaan berulang kali dari korban, pengacara korban dan perwakilan Ethereum untuk mengembalikan cryptocurrency, kata jaksa.

Mereka ditangkap pada hari Selasa dan diperkirakan akan hadir untuk pertama kalinya di pengadilan federal di New York dan Boston pada hari Rabu.

“Seiring dengan berkembangnya pasar mata uang kripto, Departemen Kehakiman akan terus membasmi penipuan, mendukung korban, dan memulihkan kepercayaan pada pasar ini,” kata Wakil Jaksa Agung Lisa Monaco dalam sebuah pernyataan.

Pengacara kedua bersaudara tersebut tidak dapat segera diidentifikasi.

READ  Mackay Hospitality membeli hotel untuk menarik staf asing selama kekurangan tenaga kerja

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."