KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

“Saya ingin pimpin timnas Indonesia ke Olimpiade”: Megawati
sport

“Saya ingin pimpin timnas Indonesia ke Olimpiade”: Megawati

Serangan Megawati Hangstree Pertiwi saat pertandingan V-League antara Daejeon Jungkwan Gang Red Sparks dan Heungkook Life Insurance Pink Spiders di Gimnasium Internasional Samsan Incheon di Incheon pada 26 Maret. [NEWS1]

Mantan pemain Daejeon Jeong Kwan Jang Red Sparks Megawati Hungstri Pertiwi ingin meraih lebih banyak kesuksesan dan ingin bermain di Olimpiade.

“Saya ingin memimpin timnas Indonesia ke Olimpiade dan mencapai panggung besar,” kata Mega saat wawancara dengan surat kabar JoongAng Ilbo awal bulan ini. “Saya ingin menjadi legenda dan yang terbaik di dunia.”

Mega, 24, bergabung dengan Red Sparks menjelang musim Liga V 2023-24 melalui Proyek Kuota Asia dan telah melihat kesuksesan dalam tim, menjadikan dirinya sebagai pemain kunci dan memimpin timnya ke pasca-musim untuk pertama kalinya di tujuh tahun.

Tidak hanya dia pencetak gol terbanyak tim, tapi dia juga pencetak gol terbanyak ketujuh di liga dengan 650 poin.

Penampilannya yang mengesankan di lapangan telah meningkatkan popularitasnya di Indonesia, di mana foto-fotonya dipasang di berbagai spanduk di jalan-jalan negara.

Popularitasnya terlihat jelas meski bola voli bukanlah olahraga terpopuler di tanah kelahirannya.

“Saya senang karena saya tidak menyangka orang-orang akan seheboh ini terhadap saya,” kata Mega saat diwawancara. “Saya tidak percaya saya memperkenalkan bola voli ke Indonesia dan mengangkat popularitas olahraga ini di tanah air. Saya bersyukur dan bahagia atas hal itu, tapi ini memberi saya tanggung jawab lebih.”

Penampilannya musim lalu juga membuatnya mendapat julukan “Kim Eun Kung dari Indonesia”. Kim adalah legenda bola voli Korea yang memimpin tim nasional Korea ke semifinal dua kali – di Olimpiade London 2012 dan Olimpiade Tokyo 2020.

READ  Indonesia menghabiskan $11 juta untuk hadiah game laut

“Kim sudah seperti idola bagiku, dan aku masih tidak percaya bisa mendapat gelar ini,” kata Mega.

Namun berbeda dengan Kim, Mija belum pernah tampil di Olimpiade, karena tim putri Indonesia belum pernah lolos ke Olimpiade tersebut sebelumnya.

Tim ini sebelumnya telah meraih kesuksesan di Asian Games Tenggara dengan meraih satu medali emas, tujuh perak, dan 11 perunggu. Mega meraih tiga medali perunggu – pada 2019, 2021, dan 2023 – serta satu perak pada 2017.

Ia harus menunggu lebih lama untuk bisa berlaga di Olimpiade karena tim putri Indonesia kemungkinan besar akan gagal mengamankan tempat di Olimpiade Paris mendatang yang diikuti 12 negara.

Tujuh negara telah lolos ke Olimpiade, dan lima tempat tersisa akan diberikan kepada negara-negara berdasarkan Peringkat Dunia FIVB pada bulan Juni, dengan prioritas diberikan kepada negara-negara kontinental yang tidak memiliki tim yang lolos di Olimpiade.

Belum ada tim Afrika yang lolos ke turnamen ini, dan Kenya yang berada di peringkat ke-21 dan Kamerun di peringkat ke-25 berada jauh di atas Indonesia yang berada di peringkat ke-55.

Hingga Mega bisa berlaga di Olimpiade, kemungkinan besar ia akan mengikuti V League. Ia kembali mengikuti Draft Kuota Asia musim 2024-25 yang digelar pada 29 April hingga 1 Mei. Pemain harus bergabung kembali dengan draft setiap tahun karena klub mereka saat ini tidak dapat secara otomatis merekrut kembali mereka di akhir musim.

Ditulis oleh Kim Hyo Kyung [[email protected]]

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."