KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Saya mantan bintang tenis AS Terbuka dan Wimbledon, dan saya menjadi politisi papan atas dalam karir pasca-pensiun saya
sport

Saya mantan bintang tenis AS Terbuka dan Wimbledon, dan saya menjadi politisi papan atas dalam karir pasca-pensiun saya

Mantan pemain tenis Yayuk Basuki mewakili negara asalnya, Indonesia, dalam dua karier yang sangat berbeda.

Mantan bintang WTA ini beralih ke dunia politik setelah pensiun dari pengadilan untuk memperjuangkan perlakuan yang lebih baik terhadap para atlet di negaranya.

Mantan bintang tenis Yayuk Basuki menjadi petenis dengan peringkat tertinggi asal Indonesia ketika ia mencapai peringkat 19 WTA Singles Rankings pada tahun 1997.Kredit: Getty
Basuki memulai karir politiknya setelah pensiun dari tenis pada tahun 2013Kredit: Instagram/yayukbasuki_

Basuki, 52 tahun, mulai bermain tenis pada usia tujuh tahun sebelum menjadi profesional pada tahun 1990.

Bersama suaminya, Hari Suhariyadi, seorang pelatih, ia menghabiskan satu dekade bermain di turnamen tunggal.

Petenis kidal setinggi 5 kaki 5 inci ini memenangkan 193 dari 341 pertandingan WTA-nya dan merebut enam gelar WTA selama rentang waktu tersebut.

Dia naik ke peringkat 19 di peringkat tunggal pada bulan Oktober 1997, menjadi pemain tenis Indonesia dengan peringkat tertinggi sepanjang masa – gelar yang dia pegang hingga hari ini.

Penampilan tunggal terbaik Basuki di Grand Slam terjadi di Wimbledon 1997 ketika ia mencapai perempat final sebelum kalah dari Jana Novotna dengan straight set.

Sejak tahun 2000, atlet Olimpiade itu hanya bermain empat kali di nomor ganda hingga ia resmi pensiun dari tenis pada tahun 2013.

Setahun kemudian, Basuki mencalonkan diri di DPR dari Partai Amanat Nasional.

Pengalaman karier olahraganya memainkan peran utama dalam keputusannya menjadi politisi.

“Saya merasakan langsung betapa rendahnya apresiasi negara ini terhadap atlet dan mantan pemainnya, sehingga membuat saya memutuskan untuk merantau ke negara lain selama beberapa tahun,” ujarnya. Pos Jakarta Pada tahun 2013.

READ  Starbucks Indonesia menambahkan sandwich bakso vegan pertamanya ke 460 lokasi

“Saya sudah muak,” tambah Basuki, “Kalau saya tidak bisa melakukan perubahan dari luar sistem, kenapa saya tidak mencoba dari dalam?”

Basuki memenangkan pemilihannya dan mewakili Jawa Tengah di DPR antara tahun 2014 dan 2019.

Ia juga duduk di Komite X yang fokus pada pendidikan, olahraga, dan sejarah.

Meski mantan petenis itu gagal memenangkan pemilu kembali pada 2019, Basuki juga harus menjabat sebagai Presiden Persatuan Olimpiade Indonesia selama empat tahun dalam karir politiknya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."