Saya menemukan kehidupan yang sangat melimpah berkembang dalam kegelapan di bawah lapisan es Antartika

Jauh di dalam es lapisan es Ekström di Antartika, tidak ada apa-apa selain kegelapan total.

Nah, kegelapan total dan ekosistem yang berkembang telah ada selama ribuan tahun, menurut sebuah makalah penelitian baru oleh para peneliti dari Inggris dan Jerman.

“Penemuan begitu banyak kehidupan yang hidup dalam kondisi ekstrem ini benar-benar mengejutkan dan mengingatkan kita betapa unik dan istimewanya kehidupan laut Antartika,” kata penulis utama dan ahli biologi kelautan untuk British Antarctic Survey David Barnes.

“Sungguh menakjubkan bahwa kami menemukan bukti dari banyak spesies hewan, yang sebagian besar memakan mikroalga (fitoplankton) namun baik tanaman maupun ganggang tidak dapat bertahan hidup di lingkungan ini. Jadi, pertanyaan besarnya adalah bagaimana hewan ini hidup dan berkembang di sini?”

Para peneliti menggunakan air panas (Kami tidak bercanda) untuk mengebor dua sumur yang relatif kecil Rak Es Ekstrum Di Antartika Timur pada tahun 2018. Salah satu lubang menumpahkan 192 meter (630 kaki) es ke dalam 58 meter air cair, sementara yang lain menumpahkan lebih dari 190 meter es dengan 110 meter air di bawahnya.

Apa yang mereka temukan di tempat yang gelap, dingin, dan langka di bawah es itu adalah kehidupan, dan banyak darinya. Tim menemukan 77 spesies dari 49 genera berbeda bryozoa, termasuk berbentuk pedang milcireta sesat dan cacing seperti Paralaeospira sicula.

Fragmen ganggang ditemukan di dasar laut. (David Barnes)

Semua makhluk ini adalah pemakan gantung—duduk di satu tempat, dengan tentakel berbulu, mengambil molekul bahan organik dari air saat mengalir di sekitar mereka—artinya beberapa jenis sumber makanan seperti ganggang yang bergantung pada sinar matahari harus berada di bawah lapisan es. .

READ  Sayap BBQ Korea tanpa tulang adalah pengalaman hari permainan yang harus dimiliki

Ini mengejutkan, mengingat sumber air terbuka terdekat berjarak 9,6 kilometer (6 mil). Penelitian sebelumnya telah menemukan lebih banyak kehidupan di dalam ruangan di rak es yang lebih besar seperti rak es Ross dan McMurdo.

“Meskipun secara permanen gelap selama setidaknya ribuan tahun, kehidupan telah diamati hingga 700 km dari tepi lapisan es,” Tim menulis di kertas mereka.

“Kekayaan dan kelimpahan kehidupan di bawah lapisan es dianggap sangat buruk. Namun, keanekaragaman hayati yang kami temukan di kedua lokasi sumur akan tinggi bahkan untuk sampel landas kontinen Antartika laut terbuka.”

Fragmen dari empat jenis silarinella Bahkan menunjukkan peningkatan pertumbuhan, mirip dengan lingkaran pohon, dan para peneliti menemukan bahwa mereka mirip dengan peningkatan ukuran lain dalam pertumbuhan dari sampel di sekitar Antartika.

Makhluk menutupi tanah di bawah esKumpulan bentik di dua lokasi penelitian. (Barnes et al., Bio Inti, 2021)

Tetapi para peneliti tidak hanya menemukan filter feeder yang ditemukan hari ini jauh di dalam es; Mereka juga memeriksa bagian yang sudah lama mati dan memberi tanggal untuk mengetahui usianya.

“Kejutan lain adalah penemuan umur panjang di sini. Penanggalan karbon dari fragmen mati fauna dasar laut bervariasi dari sekarang hingga 5800 tahun yang lalu,” kata salah satu peneliti, Alfred Wegener Institute of Polar and Marine Geology, ahli geologi Gerhard Kuhn.

“Jadi, meskipun tinggal 3-9 kilometer dari perairan terbuka terdekat, oasis kehidupan mungkin telah ada terus menerus selama hampir 6000 tahun di bawah lapisan es. Hanya sampel dari dasar laut di bawah lapisan es terapung yang akan menceritakan kisah masa lalunya kepada kita. sejarah.”

Hal ini menimbulkan masalah lain – dalam peristiwa glasial masa lalu ketika es daratan membanjiri sebagian besar lapisan Antartika (es yang mencapai dasar laut), bagaimana ekosistem gelap ini bertahan?

READ  Uranus pada 2049: Itu sebabnya para ilmuwan ingin NASA mengirim misi perintis ke planet asing

Informasi baru menunjukkan bahwa makhluk hidup di daerah kecil yang tidak membumi, sedangkan daerah terbuka air dikelilingi oleh es laut akan memungkinkan fitoplankton untuk berkembang dan kemudian dimakan oleh makhluk-makhluk jauh di bawah es. Plankton bisa saja tersapu di bawah es oleh aliran air – dalam jangkauan makhluk lapar jauh di bawah.

Sayangnya, meskipun umur ekosistem ini sangat panjang sejauh ini, para peneliti mengkhawatirkan masa depan mereka.

“Mungkin dingin, gelap, dan makanan langka di sebagian besar tempat,” tim menulis, “Tapi habitat yang paling tidak terganggu di Bumi bisa menjadi yang pertama punah karena kondisi lapisan es menghilang di bawah es karena pemanasan global.”

Pencarian dipublikasikan di biologi saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.