Seberapa representatif “Spanduk dan Naga Terakhir” di Asia Tenggara?


Tampilan setelah:
12

Disney baru-baru ini dirilisRaya dan naga terakhir“, Film animasi yang terinspirasi oleh budaya dan negara yang beragam di Asia Tenggara. Puteri Disney terbaru, Raya, melakukan perjalanan untuk menemukan naga terakhir yang menyelamatkan tanahnya dari monster jahat bernama Druun dengan berkeliling wilayah untuk menyatukan kembali penghuninya. dari Bumi dan mencoba untuk menyelamatkan dunia dalam proses ini. Misi Raya secara resmi dimulai ketika Permata Naga dihancurkan, memaksa Druun kembali ke dunia.

Tapi selain memikul beban kemanusiaan di pundaknya, Raya memiliki beban lain yang harus dipikul. Masalah kepercayaan Raya adalah topik film yang menonjol namun tetap halus. Jika Ria benar-benar ingin menyelamatkan dunia, maka dia harus belajar mempercayai teman-temannya dan menjadi rentan terhadap orang lain. Ini sulit bagi Ria, yang tampaknya seperti putri tertutup secara emosional yang harus mencari kebaikan di dunia. Tapi Ria tidak kurang percaya diri pada kemampuannya, dan dia adalah petarung terampil yang dilatih sejak usia muda. Sama seperti banyak film Disney lainnya, ada tema kesedihan yang menginspirasi karakter utama untuk terus maju.

Representasi Asia Tenggara membuat geram banyak orang, apalagi penulis naskahnya sendiri berasal dari Asia Tenggara. Adele Lim Dia bekerja sebagai penulis skenario untuk “Raya and the Last Dragon” dan direkrut oleh Disney secara khusus untuk memastikan bahwa aspek terbaik dari area tersebut ditampilkan dengan benar. Dari Nguyen Dia adalah penulis drama Vietnam-Amerika yang juga menulis untuk film tersebut. Apalagi, banyak pengisi suara adalah keturunan Asia. Raya disuarakan oleh Kelly Marie Tran, yang merupakan orang Amerika keturunan Vietnam. Okwafina, yang membintangi “The Last Farewell” dan “Crazy Rich Asians,” adalah pengisi suara dari Sisu Naga. Gemma Chan, yang membintangi Crazy Rich Asians, disuarakan oleh Naemari.

READ  Para ilmuwan juga telah menemukan dua spesimen baru yang berusia hampir dua juta tahun - kemungkinan potongan pertama kerangka Homo erectus telah ditemukan sejauh ini - ScienceDaily

Film ini tidak selalu mengambil tempat di bagian tertentu di Asia Tenggara. Sebaliknya, tempatnya terletak di Commandra, sebuah negeri fiksi yang terinspirasi dari negara-negara seperti Malaysia, Vietnam, Laos, Kamboja, Thailand, dan Indonesia. Tanah Komando dihuni oleh naga mistik, yang membawa sihir dan harmoni, tetapi seiring waktu terpecah oleh perang. Bumi dikelilingi oleh badan air yang menyerupai naga dan terdiri dari lima wilayah berbeda dengan lima marga berbeda.

Ada banyak referensi tentang budaya dan mitologi Asia Tenggara di Raya dan Naga Terakhir. Saya benar-benar ingin mendengarkan cerita yang dibagikan kakek-nenek. Beberapa bagian Asia Tenggara dengan jelas memberi tanda baca pada film tersebut. Misalnya nama Ria artinya “Celebration” dalam bahasa Malay Pasti ada banyak hal untuk dirayakan. Dia menunggangi hewan peliharaannya yang bernama Tuk Tuk, yang namanya sama dengan becak sepeda motor Kamboja. Sedangkan untuk senjata, dia menggunakan spanduk pedang yang mengingatkan pada chris Indonesia. Gaya bertarungnya terinspirasi oleh silat, bentuk seni bela diri tradisional yang populer dipraktikkan di Malaysia dan Indonesia, dan dia memakai topi mirip salakot, hiasan kepala tradisional di Filipina.

Sayangnya, terlepas dari besarnya representasi Asia Tenggara dalam film animasi ini, hanya Indonesia dan Singapura yang menjadi dua negara di kawasan ini. Yang memiliki akses ke Disney +. Agak ironis bagaimana film ini dibuat khusus untuk sekelompok orang, tetapi mereka bahkan mungkin tidak dapat menonton filmnya. Film ini memang pantas mendapatkan lebih banyak hype, tapi sayangnya itu dibayangi oleh rilis final “WandaVision”. Penayangan perdana animasi di Disney + juga berharga sekitar $ 30 dan merupakan layanan streaming prabayar, yang merupakan hal buruk karena “Soul” tersedia secara gratis. Orang bertanya-tanya, apakah film itu benar-benar dibuat untuk mewakili Asia Tenggara, atau apakah itu semua tentang membuat kapsul konsumsi Asia Tenggara untuk media Barat? Namun, selain akting permukaan, “Raya and the Last Dragon” memiliki alur cerita yang mengagumkan dan visual yang memukau.

READ  Jangan pernah meninggalkan siapa pun yang tertinggal di Indonesia yang sepenuhnya terhubung

“Raya and the Last Dragon” memang tidak sempurna dalam hal akting, tetapi tetap penting karena Disney memiliki pengaruh yang sangat besar di industri film. Sangat menyenangkan melihat Raya secara pribadi berinteraksi dengan budaya yang menginspirasi film daripada hanya melihatnya digambarkan secara negatif dalam berbagai elemen budaya. Sangat menyenangkan juga memiliki lebih banyak anggota Asia Tenggara, dengan Asia Timur mendominasi para pemerannya. Jenis ini berperan dalam masalah memperlakukan orang Asia seperti blok monolitik, terlepas dari negara asal mereka. Ada perbedaan antara negara-negara Asia Timur dan negara-negara Asia Tenggara – yang penting untuk dipahami saat mewakili kedua masyarakat tersebut.