Sebuah ledakan dahsyat merobek lubang menganga raksasa di ruang angkasa dan menghasilkan bintang-bintang baru

Ledakan supernova mungkin telah menciptakan lubang di alam semesta.

ESO / SpaceEngine / L. Way

Ada lubang besar di alam semesta. Dahulu kala, sebuah bintang meledak dengan kekuatan besar dan menghancurkan segala sesuatu yang dilaluinya. Ia bahkan menyapu partikel-partikel kecil debu ruang angkasa keluar dari jalannya – tetapi dalam peristiwa yang tiba-tiba, debu ruang angkasa itu terkumpul, runtuh dan akhirnya melahirkan sekelompok bintang kecil.

Seperti kata pepatah, itu adalah lingkaran kehidupan.

kata penulis utama Shmuel Bialy, seorang astrofisikawan di Institut Teori dan Komputasi di Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian.

Cerita dimulai dengan kekosongan bola berusia beberapa juta tahun dan lebar 500 tahun cahaya yang mengintai di luar angkasa. Untuk lebih jelasnya, rongga yang benar-benar kosong ini cukup besar. Satu Tahun cahaya Sekitar 6 triliun mil (9 triliun kilometer), yang berarti kehampaan dapat menampung 150.000 salinan tata surya kita di dalamnya.

Rongga misterius dan tampak mengejutkan seperti ini terkadang ditemukan di alam semesta. Itu hanya lubang menganga di ruang kosong. Tetapi karena para astronom biasanya mempelajari ruang dalam dua dimensi – dengan data spektrum, atau bahkan foto – sulit untuk menemukan struktur tiga dimensi. Bahkan ketika para astronom menemukannya, sulit untuk memahami apa yang sedang terjadi.

“Ada banyak kebingungan di sepanjang garis pandang,” kata Bialy. “Anda tidak tahu jaraknya, jadi terkadang kita melihat struktur yang berbeda dan sepertinya itu hanya satu struktur – atau sebaliknya.”

Tim Bialy memecahkan masalah dengan memanfaatkan kekuatan baru: augmented reality.

Mereka menciptakan versi mini dari rongga raksasa portabel di ruang angkasa, serta benda-benda yang mengelilinginya. Kemudian mereka bermain dengan model mereka secara real time untuk membuka rahasia kehampaan yang sulit dipahami. A Kode QR Untuk karya yang dimasukkan dalam makalah mereka, diterbitkan Rabu di Astrophysical Journal Letters. Ada juga Demo di YouTube.

Pada dasarnya, Anda dapat mengunduh ruang yang direkonstruksi ke ponsel Anda dan merasa seperti berada di kamar Anda. “Ini seperti film di mana Anda memiliki gambar 3D,” kata Bialy.

Saat memindai patung digital mereka untuk tujuan penelitian—berlawanan dengan kesenangan sepele yang saya nikmati saat memutar proyeksi di atas meja kopi—tim melihat “cangkang” material yang tidak biasa di sekitar area simetris yang sepi: rongga raksasa.

Mereka menyimpulkan bahwa ledakan bintang berusia sekitar 10 juta tahun – atau beberapa ledakan bintang dalam periode waktu tersebut – mendorong partikel menjauh di sekitarnya, menyebabkan kapsul debu ruang angkasa mengelilingi wilayah ruang yang tidak berpenghuni.

“Bayangkan… kamu punya banyak debu dari tanah,” Bialy menjelaskan. “Anda memiliki ruangan besar, dan Anda hanya menyapu debu ke satu area – sekarang, di area ini … Anda memiliki kepadatan debu yang jauh lebih tinggi.”

Ketika debu antariksa menggumpal, debu tersebut diketahui akan lebih mudah runtuh dan memampatkan dirinya sendiri. Tapi mungkin penemuan yang paling mengejutkan adalah bahwa dua awan terkenal, Perseus dan Taurus, yang menunjukkan bintang-bintang sekecil tanaman bintang, hidup di kerak debu itu.

“Secara tradisional dianggap bahwa mereka hanya dua awan independen,” kata Biali. “Sekarang dengan tampilan 3D dan penemuan rongga ini, kami memahami bahwa mereka kemungkinan besar terbentuk bersama oleh ledakan supernova yang mendahuluinya.”

Ini berarti bahwa ledakan bintang dapat memicu reaksi berantai yang pada akhirnya mengarah pada pembentukan keturunan mereka.

“Saya tidak akan mengatakan ini adalah satu-satunya cara untuk membentuk awan pembentuk bintang, tetapi ini adalah metode yang layak,” kata Bialy.

Bima Sakti-zoom-in.png

Gambar rongga yang diperbesar (kiri) menunjukkan awan molekuler Perseus dan Taurus masing-masing berwarna biru dan merah.

Alyssa Goodman / Pusat Astrofisika | Harvard dan Smithsonian.

Seluruh proyek Bialy awalnya dimulai sebagai pengujian awan molekuler Perseus saja. Para peneliti mencoba memahami pembentukan bintang dan celah di wilayah kecil ruang dalam dua dimensi. Sambil melihat foto-foto itu, mereka mulai melihat “cangkang” kecil di dalam Perseus.

Jadi, mereka mulai mengecil…lalu lagi…dan lagi.

“Kami sudah memperluas petanya,” jelas Biali. “Kami mulai melihat cangkang yang lebih besar dan lebih besar sampai, akhirnya, cangkang besar ini.”

Selain mendorong publik untuk melihat keajaibannya sendiri, dengan memindai kode QR dan menjelajahi modelnya, kata Bialy, tim juga merilis data digital mereka ke publik. Ini memastikan transparansi sehingga siapa pun dapat mencoba menarik kesimpulan yang sama dengan yang dibuat tim, tetapi dari awal, jika mereka menginginkannya.

Seiring dengan penemuan menarik tentang bagaimana bintang dan awan bintang diproduksi, Bialy menegaskan bahwa penggunaan perspektif dan metodologi baru dalam astrofisika dapat membuka jalan bagi masa depan subjek.

“Saya hanya melakukan sains,” kata Bialy. “Tiba-tiba, saya bekerja dengan perusahaan augmented reality ini dan seorang animator dan orang yang berbeda.”

Augmented reality, khususnya, menjanjikan perpustakaan literatur ilmiah yang lebih kaya. Alih-alih kumpulan ensiklopedia yang tebal, kami beralih ke hologram digital yang dapat dipanggil sesuka hati.

READ  Ilmuwan yang membantu mengembangkan vaksin Pfizer-BioNTech Covid setuju bahwa suntikan ketiga diperlukan karena kekebalan berkurang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *