KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Sebuah perusahaan Indonesia menentang sistem tersebut dan masih membuka lahan gambut di habitat orangutan
Economy

Sebuah perusahaan Indonesia menentang sistem tersebut dan masih membuka lahan gambut di habitat orangutan

  • Produsen pulp Indonesia, PT Mayawana Persada, terus membuka lahan gambut di habitat kritis bagi orangutan Kalimantan (Pongo pygmaeus), meskipun ada perintah dari pemerintah untuk menghentikan pembukaan lahan.
  • Analisis yang dilakukan oleh koalisi LSM menemukan bahwa 30.296 hektar (74.900 hektar) lahan gambut, termasuk 15.560 hektar (38.400 hektar) lahan yang dilindungi, telah dikonversi pada bulan Maret; 15.643 hektar (38.700 hektar) habitat orangutan yang diketahui di Kalimantan telah dihilangkan antara tahun 2016 dan 2022.
  • Para pemerhati lingkungan meminta Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan untuk membatalkan izin perusahaan tersebut.

JAKARTA – Perusahaan deforestasi terbesar di Indonesia terus membuka lahan gambut meskipun ada perintah pemerintah agar perusahaan tersebut berhenti menebangi hutan hujan.

Perusahaan yang dimaksud adalah produsen pulp kayu PT Mayawana Persada.

Sejak tahun 2016, perusahaan telah menebangi lebih dari 35.000 hektar (86.500 hektar) hutan untuk membangun perkebunan monokultur kayu pulp – yang luasnya setengah dari luas Singapura – di wilayah konsesinya di provinsi Kalimantan Barat, yang memiliki luas 136.710 hektar ( 337.800 hektar).

Para aktivis mencatat bahwa operasi pembukaan lahan ini terjadi di habitat kritis orangutan dan lahan gambut yang kaya karbon.

Sekitar 30.296 hektar (74.900 hektar) lahan gambut telah dikonversi, dan 15.560 hektar (38.400 hektar) di antaranya dilindungi, per Maret 2024, menurut analisis yang dilakukan oleh koalisi LSM.

Peta konversi lahan gambut di konsesi PT Mayawana Persada di Kalimantan Barat per Maret 2024.

Analisis tersebut juga menemukan 15.643 hektar (38.700 hektar) habitat orangutan Kalimantan yang terancam punah telah ditebangi.Kurcaci Pongo) dari 2016 hingga 22.

Permasalahan ini menarik perhatian masyarakat karena besarnya deforestasi dan pentingnya ekosistem dalam perubahan iklim serta kelangsungan hidup satwa liar yang terancam punah.

A Laporan terbaruMayawana Persada, yang menyelidiki aktivitas Mayawana Persada, menggambarkan insiden tersebut sebagai “salah satu kasus deforestasi terbesar yang sedang berlangsung di Indonesia” dan menghubungkan perusahaan tersebut dengan konglomerat kertas dan kelapa sawit yang berbasis di Singapura, Royal Golden Eagle (RGE). RGE membantah adanya afiliasi dengan Mayawana Persada, meskipun terdapat temuan mengenai kesamaan personel kunci, kontak manajemen operasional, dan hubungan rantai pasokan.

Berbagai laporan media dan LSM telah mendorong Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan untuk mengevaluasi operasi Mayawana Persada dan memerintahkan perusahaan tersebut untuk berhenti menebangi hutan terdegradasi di wilayah konsesinya.

READ  Dow Jones Futures: Reli Pasar Saham di Titik Balik Karena Rebound Gagal, Apa yang Harus Dilakukan Sekarang

Melalui surat tertanggal 28 Maret 2024, kementerian memerintahkan perusahaan tersebut untuk menghentikan seluruh aktivitas penebangan kayu di area yang telah dibuka, dan memfokuskan pekerjaannya pada lahan kosong yang terdegradasi serta memulihkan lahan yang telah dihancurkan.

Kementerian mengatakan Mayawana Persada harus berhenti menebangi hutan hujan karena operasinya tidak sejalan dengan tujuan iklim pemerintah yang menjadikan hutan Indonesia menyerap lebih banyak karbon daripada yang dihasilkannya, yaitu bertindak sebagai penyimpan karbon, pada tahun 2030. Tujuan tersebut dikenal sebagai FOLU Bersih di Indonesia 2030.

Untuk mencapai tujuan ini, kawasan dengan nilai konservasi tinggi (HCV), seperti lahan gambut dalam dan habitat satwa liar, harus dilindungi dalam upaya perlindungan dan restorasi hutan.

Pada saat yang sama, Kementerian mencatat bahwa konsesi Mayawana Persada mencakup wilayah luas dengan nilai konservasi tinggi. Perusahaan harus melindungi 79.773 hektar (197.100 hektar) kawasan HBV di dalam konsesinya agar sejalan dengan target FOLU net-zero pada tahun 2030, kata kementerian dalam surat tersebut.

Amanda Horowitz, direktur senior untuk Asia dan Afrika di Mighty Earth yang berbasis di AS, menyebut surat kementerian tersebut sebagai “contoh bagaimana pemerintah harus bertindak.”

“Jadi kami melihat pemerintah turun tangan dan mengambil tindakan untuk benar-benar memenuhi komitmen iklimnya,” katanya. “Sebenarnya ini sangat disambut baik.”

Namun terlepas dari perintah kementerian, Mayawana Persada terus menebangi hutan gambut di 79.773 hektar kawasan HBV, dengan 434,33 hektar (1.072 hektar) ditebangi mulai tanggal 1 hingga 24 April, menurut analisis koalisi LSM.

Peta yang menunjukkan pembukaan lahan gambut di kawasan bernilai konservasi tinggi (HCV) di konsesi PT Mayawana Persada di Kalimantan Barat pada tanggal 1 hingga 24 April 2024.

Hal ini jelas merupakan pengabaian terhadap perintah kementerian dan jelas merupakan pelanggaran terhadap peraturan perlindungan gambut yang ditetapkan oleh pemerintah, kata Sidtihaya Afra Rasiuki, peneliti politik di kelompok advokasi lingkungan hidup dan hak asasi manusia Satya Bumi.

Dalam pertemuan dengan empat pejabat Kementerian Lingkungan Hidup pada tanggal 30 April, Our Lady of Life dan anggota koalisi LSM lainnya memberi tahu kementerian tersebut tentang operasi penebangan gambut yang sedang berlangsung.

Dia menambahkan bahwa para pejabat terkejut ketika mereka mendengar tentang masalah ini. Hal ini menunjukkan bahwa kementerian tidak mampu memantau Mayawana Persada dengan baik dan hanya memerintahkan perusahaan untuk menghentikan pembukaan lahan saja tidak cukup, kata Sidtihaya.

READ  Harga minyak mendekati level terendah dalam 3 bulan karena meningkatnya kekhawatiran terhadap permintaan

Mongabay menghubungi kementerian untuk memberikan komentar, namun belum menerima tanggapan hingga cerita ini dipublikasikan.

Operasi pembukaan lahan di konsesi PT Mayawana Persada sebagai persiapan pengembangan hutan tanaman industri pulpwood, Juli 2023. Foto milik Auriga Nusantara.

Panggilan untuk bertindak

Dengan latar belakang deforestasi yang terus terjadi, koalisi LSM mempunyai pesan yang jelas kepada pemerintah: cabut izin Mayawana Persada.

“Berdasarkan temuan aktivitas perusahaan pulpwood PT Mayawana Persada yang tidak terkendali, kami berharap Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia mengambil tindakan tegas dengan kewenangannya untuk membatalkan izin konsesi,” kata Kepala Cabang Kalimantan Barat Hendrikus Adam. WALHI, Wahana Lingkungan Hidup Indonesia.

Lady of Life mengatakan ada cukup bukti bagi Kementerian Lingkungan Hidup untuk melakukan hal tersebut.

Dia mengatakan pembatalan izin Mayawana Persada sangat penting untuk memastikan bahwa 51.547 hektar (127.400 hektar) hutan yang tersisa di konsesi tersebut dilindungi.

Pembatalan ini sangat diperlukan, karena Mayawana Persada tampaknya bersiap untuk menebangi lebih banyak hutan hujan.

Analisis yang dilakukan oleh konsultan riset AidEnvironment menemukan bahwa dalam kegiatan pembukaan lahannya, Mayawana Persada telah membangun jalur tiang pancang di area konsesinya seluas 6.268 hektar (15.489 hektar) yang ditutupi oleh hutan gambut primer. Deretan tumpukan kayu ini kemungkinan besar mengindikasikan bahwa kawasan tersebut dijadwalkan untuk dikembangkan menjadi perkebunan kayu pulp dalam waktu dekat.

Jika lahan seluas 6.268 hektar ini dibuka, emisi yang dihasilkan akan mencapai setara 344.740 metrik ton karbon dioksida.

Pembukaan kawasan ini juga bisa berarti hilangnya habitat orangutan, karena koalisi LSM menemukan 31 sarang orangutan di sepanjang garis tumpukan.

“Jelas kawasan ini harus dilindungi karena keberadaan sarang orangutan,” kata Lady Life.

Ia mengatakan, sayangnya pertemuan tersebut tidak menghasilkan komitmen apa pun dari Kementerian untuk mempertimbangkan kemungkinan pencabutan izin Mayawana Persada.

Kementerian malah mengusulkan kepada koalisi LSM untuk mengajukan gugatan ke pengadilan tata usaha negara untuk menuntut pembatalan izin, kata Ibu Al-Hayat.

“Kami bilang kalau masalah di sini bisa diselesaikan, kenapa kami harus ke pengadilan? Jadi kami meminta kementerian untuk bekerja sama dan turun ke lapangan [to obtain evidence of forest clearance and law violation]Dia berkata.

READ  LESLAR MetaVerse bertujuan untuk menjadi Blockchain Indonesia terbesar
Masyarakat adat Dayak Benoit Kualan Hilir memprotes perusakan hutan suci mereka dengan mengadakan ritual “mandoh” untuk memblokir alat berat dan mendesak agar Pte Mayawana Persada meninggalkan tanah leluhurnya. Gambar milik Orija Nusantara. Lokasi: 0°39’28.53″LS – 110°9’57.00″BT.

Konflik

Pertemuan dengan Kementerian juga dihadiri oleh masyarakat adat Dayak Kwalan Haili yang pernah berkonflik dengan Perusahaan Mayawana Persada karena tanah leluhur mereka tumpang tindih dengan konsesi perusahaan.

Namun, pejabat Kementerian Lingkungan Hidup mengatakan bahwa penyelesaian perselisihan bukanlah tanggung jawab departemen yang menerbitkan izin Mayawana Persada, kata Siddatihaya.

“Ini aneh, karena pemerintah seharusnya memastikan tidak ada konflik dengan masyarakat adat [before issuing the licenses]Dia berkata.

Selain melaporkan konflik tersebut ke Kementerian Lingkungan Hidup, koalisi LSM dan masyarakat adat Dayak juga menyampaikan laporan ke Komisi Hak Nasional, Komnas HAM, pada 26 April.

Dalam laporan tersebut, masyarakat Dayak mengatakan tanah mereka telah dirampas dan gubuk serta sawah mereka dibakar akibat konflik.

Apalagi ada anggota masyarakat dan ada pula yang menjadi tersangka Mereka diinterogasi oleh polisi Untuk memprotes Mayawana Persada.

Salah satunya adalah Tarsisius Fendi Susepi.

Dia mengatakan dia dipanggil 19 kali oleh polisi.

“Di sini kami menghadapi intimidasi dari pihak perusahaan melalui penegakan hukum,” kata Fendi. “Faktanya, kami melihat undang-undang tersebut keras terhadap masyarakat biasa dan lunak terhadap kelompok elit.”

Gambar spanduk: Orangutan Kalimantan (Pongo pygmaeus) bergelantungan di pohon. Saat ini jumlah orangutan yang tersisa di Kalimantan kurang dari 100.000 orang. Foto oleh Rhett A. Kepala Pelayan/Mongabay.

Umpan Balik: Gunakan Siapa ini Untuk mengirim pesan kepada penulis postingan ini. Jika Anda ingin mengirimkan komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

hewan, kera, keanekaragaman hayati, orangutan kalimantan, bisnis, karbon, emisi karbon, perubahan iklim, konflik, perusahaan hijau, korporasi, penggundulan hutan, pemicu deforestasi, spesies langka, lingkungan hidup, hilangnya hutan, hutan, kera besar, masyarakat adat, hak-hak adat , konflik lahan, penebangan kayu, mamalia, orangutan, lahan gambut, kawasan lindung, pulp dan kertas, penggundulan hutan hujan, perusakan hutan hujan, hutan hujan, ancaman terhadap hutan hujan, penggundulan hutan tropis, hutan tropis , Margasatwa

Asia, Indonesia, Kalimantan, Asia Tenggara, Kalimantan Barat

Elang Emas Kerajaan (RGE)

Mesin cetak

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."