KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa menghirup Vicks Vaporub dapat membantu meredakan depresi
science

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa menghirup Vicks Vaporub dapat membantu meredakan depresi

Mencium aroma yang familiar dapat membantu meningkatkan mood penderita depresi berat, sebuah studi baru menemukan.

Ahli saraf dari University of Pittsburgh menemukan bahwa pasien yang menghirup 12 bau berbeda memiliki akses lebih baik terhadap ingatan positif, menghentikan pola pikir negatif yang melanggengkan penyakit mental.

Peserta mengingat kenangan spesifik dari kehidupan mereka ketika mereka mencium Vicks Vaporub, kopi, ekstrak vanila, sabun tangan lavender, dan barang-barang rumah tangga lainnya.

Masalah memori otobiografi adalah ciri khas gangguan depresi mayor, yang sering kali membuat pasien hanya fokus pada kejadian negatif atau menafsirkan kejadian dari sudut pandang negatif.

Para ilmuwan mengatakan bahwa dengan membantu individu yang mengalami depresi mengakses ingatan mereka secara lebih efektif melalui penciuman, siklus pikiran negatif dapat dicegat.

Para peneliti berpendapat bahwa kopi adalah salah satu dari 12 aroma berbeda yang memicu ingatan, yang dapat mengubah pola pikir negatif

Setiap aroma yang disajikan kepada peserta dipasangkan dengan kata yang sesuai.  Misalnya, kata yang sesuai untuk bubuk jinten adalah

Setiap aroma yang disajikan kepada peserta dipasangkan dengan kata yang sesuai. Misalnya, kata yang sesuai untuk bubuk jintan adalah “kari”. Para peneliti menemukan bahwa bau, bukan kata-kata, yang memicu ingatan otobiografi paling jelas

Dalam penelitian mereka, ahli saraf mendaftarkan 32 orang berusia antara 18 dan 55 tahun yang menderita depresi berat. Mereka dipaparkan pada 12 bau dalam toples tertutup dengan petunjuk tertulis tentang bau tersebut.

Aromanya termasuk minyak kelapa, bubuk jintan, umbi cengkeh, anggur merah, semir sepatu lilin, ekstrak vanila, saus tomat, dan minyak esensial jeruk.

Mereka memejamkan mata, menghirup setiap toples dan diminta memikirkan kenangan yang dipicu oleh bau tersebut.

Masing-masing peserta menilai kenangan tersebut berdasarkan seberapa baik atau buruk perasaan mereka, seberapa menggairahkannya, seberapa jelas kenangan itu, dan seberapa sering mereka memikirkannya. Mereka kemudian diminta untuk mengidentifikasi setiap bau, namun diberitahu bahwa tidak penting untuk mengenalinya dengan benar.

READ  Bulan dekat Pleiades sebelum fajar pada 13 dan 14 Juli

Peserta rata-rata mampu mengidentifikasi bau dengan benar sebesar 29%. Bau memicu ingatan yang lebih spesifik dari kehidupan mereka dibandingkan isyarat kata-kata. Misalnya, mendengar kata “menthol” kurang mengasyikkan dibandingkan membuka stoples dan mencium bau Vicks Vaporub.

Ingatan yang dipicu oleh bau cenderung lebih menggairahkan dan jelas secara emosional, serta membutuhkan waktu lebih lama untuk diingat dibandingkan ingatan yang dipicu oleh kata-kata.

“Kenangan yang dipicu oleh penciuman mungkin unik dibandingkan rangsangan lain, seperti pendengaran dan visual, dan mengandung emosi,” kata para peneliti.

Bola penciuman, yang bertanggung jawab untuk memproses bau, terhubung langsung ke area otak utama yang berhubungan dengan memori dan emosi, seperti amigdala dan hipokampus.

Tidak seperti indera lainnya, aroma dapat langsung mengakses bagian emosional otak, yang menurut para ahli dapat menjelaskan mengapa aroma memiliki efek yang sangat besar pada ingatan dan emosi kita.

“Jika kita meningkatkan daya ingat, kita dapat meningkatkan pemecahan masalah, regulasi emosi, dan masalah fungsional lainnya yang sering dialami oleh penderita depresi,” kata Dr. Kimberly Young, ahli saraf dan salah satu penulis studi tersebut.

Ada beberapa metode untuk mengobati depresi yang menyertakan aroma untuk membangkitkan kenangan positif.

Terapis mungkin memasukkan aromaterapi sebagai bagian dari praktik terapi perilaku kognitif alami yang melatih penderita depresi untuk memikirkan kembali pola pikir negatif mereka.

Mereka mungkin juga mencoba apa yang dikenal sebagai terapi reminiscence, yang melibatkan mengingat dan berbagi pengalaman masa lalu yang difasilitasi oleh rangsangan sensorik seperti bau, gambar, atau musik. Idenya adalah dengan memanfaatkan ingatan dan emosi positif, terapi kenang-kenangan dapat meningkatkan suasana hati, harga diri, dan kesejahteraan secara keseluruhan.

READ  SpaceX mengirim dua satelit komunikasi ke orbit untuk peluncurannya yang ke-200

Hasilnya dipublikasikan di jurnal Jaringan JAMA terbuka.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."