KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Sejarah menanti Indonesia atau Thailand dalam perebutan medali emas Asian Games Tenggara
sport

Sejarah menanti Indonesia atau Thailand dalam perebutan medali emas Asian Games Tenggara

Gabrielle Tan15 Mei 2023 pukul 08.00 ET3 menit untuk membaca

Indonesia sedang mengincar medali emas pertamanya dalam sepak bola putra di Pesta Olahraga Asia Tenggara sejak tahun 1991 – dan kemenangan pertamanya sejak turnamen tersebut menjadi kompetisi kelompok umur – di final hari Selasa melawan Thailand.PSSI

Sejarah akan dibuat di Stadion Olimpiade di Phnom Penh pada Selasa malam, terlepas dari apakah itu terjadi atau tidak Thailand atau Indonesia Yang menjadi juara final sepak bola putra Asian Games Tenggara ke-32.

Bagi pemegang rekor Thailand, kemenangan tersebut akan memperkuat dominasi mereka di sepak bola regional dengan rekor medali emas ke-17.

Namun bagi masyarakat Indonesia dan para penggemarnya yang sudah lama menderita, kemenangan pertama sejak tahun 1991 – dan gelar pertama sejak turnamen ini menjadi kompetisi kelompok umur 22 tahun lalu – bisa berarti lebih dari itu.

Tentu saja, hal ini tidak berarti bahwa hal ini tidak ada artinya sama sekali bagi Thailand atau mereka menganggap remeh Asian Games Tenggara.

Ya, War Elephants telah mencapai hal-hal yang lebih besar dan lebih baik.

Mereka punya Piala Asia Untuk persiapannya, setelah tampil bagus hingga mencapai babak knockout terakhir kali di tahun 2019.

Negara ini juga hanya satu dari dua negara Asia Tenggara yang mencapai babak final Piala Dunia Piala Dunia Dalam dua edisi terakhir.

Namun, di wilayah di mana persaingan lama dan hak untuk menyombongkan diri masih menjadi prioritas terbesar bagi banyak penggemar, memenangkan medali emas SEA Games bersama tim U-22 masih menjadi kebanggaan utama.

Mungkin ini akan menjadi sangat penting bagi Thailand, terutama setelah melihat persaingan yang ketat Vietnam Keluar sebagai pemenang pada tahun 2019 dan tahun lalu.

Dengan tim pertama memenangkan dua pertandingan terakhir Kejuaraan Sepak Bola ASEAN Gelar juara dan membawa pulang medali emas SEA Games di tingkat kelompok umur hanya akan memperkuat gagasan bahwa Thailand sekali lagi adalah raja sepak bola ASEAN yang tak terbantahkan.

READ  Pengembang game di Indonesia berusaha keras untuk meningkatkan standar pemerintah mereka
Setelah mengalahkan Myanmar di semifinal, Thailand hanya tinggal satu kemenangan lagi untuk meraih medali emas ke-17 sepak bola putra di Asian Games Tenggara ke-32.Asosiasi Sepak Bola Thailand

Namun tidak jika Indonesia mempunyai pendapat mengenai hal tersebut.

Sebagai negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat di dunia dengan lebih dari seratus juta penggemar fanatik, sepak bola Indonesia tentu saja memiliki faktor yang menyenangkan saat ini.

Indonesia telah enam kali menjadi runner-up Kejuaraan AFC, tanpa pernah meraih trofi, sebutan yang tidak diinginkan untuk menjadi pengiring pengantin abadi di kawasan ini.

Dan ketika mereka sedang bersiap untuk menjadi tuan rumah acara olahraga terbesar yang pernah ada, Indonesia pun demikian Dan dicabut haknya sebagai tuan rumah Siapa yang datang? Piala Dunia U-20 FIFA – Berhutang pada Masalah yang tidak berhubungan dengan olahraga.

Selama bertahun-tahun, ada juga larangan internasional yang diberlakukan oleh FIFA pada liga domestik tertentu dan campur tangan pemerintah dalam urusan sepak bola.

Sepak bola Indonesia dan para pendukungnya telah babak belur dan memar, namun mereka tetap melangkah maju.

Namun, ada banyak hal yang bisa ditanggung seseorang sebelum akhirnya merasa dikalahkan dan berpotensi menyerah, terutama jika tidak ada imbalan.

Untung saja skuadnya sudah ada, Indonesia juga akan melaju ke putaran final Piala Asia Januari mendatang sebagai salah satu dari empat wakil Asia Tenggara bersama Thailand, Vietnam, dan Italia. Malaysia.

Namun, ada perasaan bahwa pembenaran akhir akan datang dalam bentuk trofi.

Mengkilap medali emas di SEA Games memang terasa menyenangkan.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."