Semakin banyak orang Indonesia yang berpaling dari situs pembajakan ilegal karena kontennya

The Coalition Against Piracy (CAP) melacak lalu lintas ke situs-situs yang telah diblokir di Indonesia, serta total lalu lintas ke situs-situs yang diretas dan sah. Pemerintah Indonesia mulai memblokir situs web ilegal pada pertengahan 2019, dan pada April tahun ini, jumlah situs web yang diblokir di Indonesia telah melebihi 3.500.

Data CAP terbaru juga menunjukkan bahwa lalu lintas ke semua situs peretasan di Indonesia turun 75% per Januari tahun ini dibandingkan saat pelacakan pertama kali dimulai pada September 2019. Lalu lintas ke situs resmi di Indonesia juga meningkat tiga kali lipat selama periode yang sama.

Efektivitas larangan tersebut didukung oleh survei konsumen YouGov terbaru yang dilakukan oleh CAP di mana lebih dari 50% konsumen Indonesia mengatakan mereka telah menghentikan atau jarang mengakses layanan pembajakan akibat larangan tersebut. Saat ini, 76% konsumen Indonesia mengatakan bahwa mereka mengakses lebih banyak konten legal dan mengurangi pembajakan, dan 26% mengatakan mereka berlangganan sumber yang sah karena memblokir situs streaming ilegal.

Larangan sebagai sarana pendidikan juga dapat terlihat pada 95% konsumen Indonesia yang setuju bahwa pembajakan online memiliki konsekuensi negatif – tertinggi di kawasan ini. Produser film lokal Edwin Nazir, Presiden Asosiasi Produser Film Indonesia (APROFI) telah menerima dorongan besar dari upaya pemblokiran yang berkelanjutan dan data lalu lintas yang positif.

“Melalui kesadaran kolektif dan upaya berkelanjutan, kita dapat melawan pembajakan dan mendorong industri film Indonesia maju,” kata Nazir.

Matthew Chetham, Direktur Jenderal CAP, menambahkan, “Indonesia memimpin dalam hal pemblokiran situs di kawasan Asia-Pasifik, jika bukan di dunia, dan pemerintah Indonesia harus diberi selamat atas sikap kuat yang telah diambilnya. di ruang ini Jelas bahwa industri lokal diuntungkan Dari tindakan ini, karena konsumen tidak hanya diarahkan ke konten yang sah tetapi juga dicegah mengakses situs web pembajakan, mereka juga dilindungi dari risiko serius yang ditunjukkan oleh studi CAP sebelumnya. dalam mengakses situs pembajakan.”

READ  Blocknom yang didukung YC mengeksploitasi kegilaan kripto di Asia Tenggara dengan platform monetisasi untuk aset blockchain

2 Survei konsumen YouGov terbaru untuk CAP menunjukkan bahwa meskipun pembajakan tetap menjadi perhatian utama di kawasan Asia Pasifik, khususnya di Vietnam, Malaysia, dan Filipina, di mana 61% konsumen mengaku mengakses layanan pembajakan di setiap negara Pemblokiran situs, dan khususnya , pemblokiran peraturan pemerintah, memiliki efek penting dalam mencegah konsumen mengakses konten bajakan secara online.

Awal tahun ini, industri hiburan dan media Malaysia memperkirakan kerugian RM3 miliar per tahun akibat pembajakan digital, dengan pajak RM500 juta dan ribuan pekerjaan terancam. Pelaku industri dari dunia hiburan dan media Malaysia telah mengimbau kepada pemerintah Malaysia untuk melakukan tinjauan menyeluruh terhadap peraturan yang ada, yang saat ini mereka klaim tidak sepenuhnya menerapkan, mengutuk atau mencegah pelanggaran; Ini tidak memberikan perlindungan yang memadai kepada pemegang hak cipta untuk karya kreatif mereka dari pembajakan digital.

Artikel terkait:

iQIYI atasi pembajakan di Malaysia dengan kampanye #JanganTontonHaram selama sebulan
FINAS Malaysia bentuk komite anti-pembajakan
Upaya pemblokiran pemerintah membantu memotong aliran pembajakan di Malaysia sebesar 64%

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.