KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Seni cadas 'fantastis' ditemukan di samping jejak kaki dinosaurus berusia 145 juta tahun di Brasil
science

Seni cadas 'fantastis' ditemukan di samping jejak kaki dinosaurus berusia 145 juta tahun di Brasil

Paleontologi dan arkeologi telah digabungkan di timur laut Brasil, di mana sebuah situs 'megah' telah ditemukan yang menampilkan jejak kaki dinosaurus di samping pahatan batu kuno.

Situs Cerote do Letrero, di kotamadya Sousa, Negara Bagian Paraíba, adalah rumah bagi tiga singkapan batu besar, tempat fosil jejak kaki theropoda, sauropoda, dan dinosaurus iguanodon dari Kapur Awal (145 hingga 100,5 juta tahun lalu) telah ditemukan. Tidak hanya itu, kawasan ini juga merupakan rumah bagi petroglif – sejenis seni cadas yang dibuat dengan cara mengetuk langsung permukaan batu – yang dibuat oleh manusia pada masa prakolonial.

Dalam sebuah studi baru, para peneliti menggambarkan persilangan antara fosil dan elemen arkeologi yang “tak ternilai” ini, yang belum pernah terlihat dalam jarak sedekat ini sebelumnya.

Jejak dinosaurus dan seni cadas yang terkait dengannya telah ditemukan sebelumnya – misalnya di Australia, Polandia, dan Utah – namun “tidak satu pun dari kasus ini yang menunjukkan hubungan erat dengan jejak kaki seperti di Cerote do Letrero.” Para peneliti menulis dalam studi mereka.

“Tidak ada keraguan bahwa para pengukir mengenali jejak kaki tersebut dan dengan sengaja membuat petroglif di sekitarnya, sehingga menciptakan hubungan simbolis antara ekspresi grafis manusia dan catatan fosil.”

Petroglif dan Jejak Kaki Dinosaurus di Singkapan 1. Jejak kaki Theropoda berwarna putih dan petroglif berwarna oranye.

Kredit gambar: Troiano dkk., Laporan Ilmiah, 2024 (PKC 4.0)

Jejak kaki dinosaurus pertama kali disebutkan di kawasan tersebut pada awal tahun 1900-an, dan aspek paleontologis situs tersebut telah dipelajari beberapa kali pada tahun-tahun berikutnya. Namun, petroglif kurang mendapat perhatian karena belum dianalisis atau dipertimbangkan secara komprehensif bersama dengan jejak kaki.

READ  Space Force menugaskan 21 misi keamanan nasional ke ULA dan SpaceX

Untuk memperbaikinya, tim mensurvei lokasi tersebut, mengidentifikasi tiga singkapan besar tempat jejak kaki dinosaurus dan petroglif diamati. Pada singkapan pertama, 22 klade tambahan ditemukan, bersama dengan konsentrasi theropoda tertinggi – klade tempat mereka berada. T-Rex Milik – Trek.

Jejak kaki theropoda

Jejak kaki theropoda (AF) berkerabat dekat dengan petroglif (D dan F).

Kredit gambar: Troiano dkk., Laporan Ilmiah, 2024 (PKC 4.0)

Yang kedua hanya berisi dua petroglif, meskipun tampaknya masih banyak lagi yang tidak terbaca. Pada singkapan ketiga dan terakhir, 30 petroglif diidentifikasi, serta bekas tusukan dan jejak yang sebagian besar ditinggalkan oleh dinosaurus sauropoda.

Para peneliti telah menemukan bahwa petroglif sebagian besar berbentuk lingkaran dan menampilkan garis radial serta dekorasi lainnya. Meskipun maknanya tidak jelas, namun dapat diartikan sebagai bentuk geometris, dan memiliki kemiripan yang mencolok dengan pahatan batu yang ditemukan di tempat lain di Paraíba dan Rio Grande do Norte. Beberapa desain menonjol, termasuk pola jaring persegi panjang dan lainnya yang menyerupai bintang dan ular.

Petroglif

Petroglif dari Singkapan 3.

Kredit gambar: Troiano dkk., Laporan Ilmiah, 2024 (PKC 4.0)

Perbedaan gaya menunjukkan bahwa beberapa orang berada di balik seni cadas. Kita mungkin tidak tahu siapa mereka, tapi kita tahu bahwa mereka sangat berhati-hati saat mengukir di samping jejak kaki dinosaurus.

“Tidak ada satu pun kasus yang ditemukan bahwa pembuatan petroglif mengakibatkan kerusakan pada jejak kaki yang ada, yang menunjukkan perhatian para pembuat petroglif ini,” jelas tim tersebut.

Menurut para peneliti, “penjajaran yang berbeda” dari Serote do Letrero antara paleontologi dan arkeologi menunjukkan bahwa manusia di Brasil pra-kolonial terlibat dengan catatan fosil, secara aktif memasukkannya ke dalam ekspresi grafis mereka, dan menggunakannya untuk membantu mendefinisikan identitas budaya mereka.

READ  Apakah penghancuran kota Zaman Perunggu abad pertengahan ini menjadi inspirasi bagi Sodom?

Oleh karena itu, penulis studi tersebut menyerukan pelestariannya, menyerukan “tindakan mitigasi segera untuk mencegah kerusakan lebih lanjut,” sehingga kita dapat terus menghargai situs unik ini selama bertahun-tahun yang akan datang.

Studi ini dipublikasikan di Laporan ilmiah.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."