KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Economy

Seorang hakim federal untuk sementara memblokir aturan yang melarang kontrak non-persaingan

Seorang hakim federal di Texas pada hari Rabu untuk sementara waktu memblokir peraturan Komisi Perdagangan Federal yang melarang perjanjian non-persaingan, sebuah peraturan baru yang sangat ditentang oleh kelompok bisnis.

Dalam opini setebal 33 halaman, Hakim Ada Brown menemukan bahwa lembaga tersebut tidak mempunyai wewenang untuk mengeluarkan peraturan tersebut, sehingga menjadikan pengusaha tidak sah untuk memasukkan perjanjian non-persaingan dalam kontrak pekerja. Perintah Brown, yang terbatas pada penggugat, menunda tanggal berlakunya aturan tersebut, yaitu 4 September, hingga pengadilan mencapai keputusan mengenai pokok-pokok kasus tersebut, yang dikatakan akan dikeluarkan pada tanggal 30 Agustus. Penggugat termasuk perusahaan konsultan pajak yang berbasis di Dallas dan Kamar Dagang AS.

Peraturan FTC dapat berdampak pada jutaan pekerja di luar cakupan tuntutan hukum begitu peraturan tersebut mulai berlaku, dengan beberapa penelitian menunjukkan bahwa sebanyak satu dari lima karyawan terikat oleh perjanjian non-persaingan.

Perjanjian non-persaingan biasanya melarang pekerja berpindah perusahaan dalam industrinya untuk jangka waktu tertentu. Perjanjian ini digunakan dalam berbagai industri – termasuk teknologi, tata rambut, kedokteran, dan bahkan pendidikan tari – yang berdampak pada pekerja berupah rendah hingga tinggi.

Mengejar

Cerita untuk terus memberi Anda informasi

Pada bulan April, Komisi Perdagangan Federal memberikan suara 3-2 untuk melarang perjanjian tersebut, dan sebagian besar komisioner mengutip penelitian yang menunjukkan bahwa perjanjian tersebut menekan upah, menghambat kewirausahaan, dan mengganggu pasar tenaga kerja. Para pengkritik peraturan ini, termasuk kelompok bisnis seperti Kamar Dagang AS, berpendapat bahwa perjanjian ini merupakan alat penting untuk melindungi informasi pribadi dan investasi dalam pelatihan.

Kamar dagang dan kelompok bisnis lainnya menggugat untuk memblokir peraturan tersebut segera setelah diterbitkan, dengan alasan bahwa FTC tidak memiliki wewenang untuk mengeluarkan peraturan yang memiliki implikasi ekonomi yang luas.

READ  Blue Origin dari Jeff Bezos menggugat NASA atas kontrak pendarat bulan yang ditransfer ke SpaceX

Dewan tersebut kemudian bergabung dengan kasus yang diajukan oleh Ryan LLC, sebuah perusahaan konsultan pajak global yang berkantor pusat di Dallas, yang mengajukan gugatan untuk memblokir aturan tersebut di Distrik Utara Texas pada tanggal 23 April, hari dimana FTC mengeluarkan keputusannya. Business Roundtable, Texas Business Association, dan Longview Chamber of Commerce juga bergabung dalam kasus ini setelah kasus tersebut pertama kali diajukan.

“Putusan ini merupakan kemenangan besar dalam perjuangan Kamar Dagang melawan manajemen mikro pemerintah dalam keputusan bisnis,” Darryl Josepher, kepala penasihat hukum Kamar Dagang, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Larangan FTC terhadap praktik-praktik non-kompetitif adalah perebutan kekuasaan ilegal yang menantang otoritas konstitusional dan undang-undang FTC dan menjadi preseden berbahaya di mana pemerintah lebih tahu dibandingkan pasar.”

FTC mengatakan sedang meninjau keputusan tersebut dan mengevaluasi langkah selanjutnya.

“FTC mempertahankan kewenangannya yang jelas, didukung oleh hukum dan kasus hukum, untuk mengeluarkan aturan ini,” kata juru bicara FTC Douglas Farrar dalam sebuah pernyataan. “Kami akan terus berjuang untuk membebaskan orang Amerika yang bekerja keras dari praktik non-kompetisi yang melanggar hukum yang mengurangi inovasi dan menghambat pertumbuhan ekonomi.” “Hal ini menjebak pekerja dan melemahkan kebebasan ekonomi orang Amerika.”

Dalam mencapai keputusannya, Brown menemukan bahwa penggugat “kemungkinan besar akan berhasil dalam kasusnya”, yang menuduh bahwa FTC melampaui kewenangan undang-undangnya dengan mengeluarkan aturan tersebut. Ia juga memihak penggugat dalam menyimpulkan bahwa penerbitan aturan FTC tidak masuk akal.

“Kurangnya bukti yang dimiliki Komisi mengenai mengapa Komisi memilih untuk menerapkan larangan menyeluruh – yang melarang masuknya atau penerapan hampir semua klausul non-persaingan – dibandingkan menargetkan klausul non-persaingan tertentu yang berbahaya, membuat sulit untuk menentukan apakah hal ini merupakan hal yang benar. bagaimana hal itu harus ditegakkan.” [rule] “Ini acak dan berubah-ubah,” tulis Brown.

READ  SnowSeed, platform crowdfunding NFT, menerima investasi strategis sebesar $5 juta

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."