KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Seorang pejabat senior Federal Reserve memperingatkan bahwa bank sentral AS mungkin perlu menaikkan suku bunga lagi
Economy

Seorang pejabat senior Federal Reserve memperingatkan bahwa bank sentral AS mungkin perlu menaikkan suku bunga lagi

Buka Intisari Editor secara gratis

Seorang pejabat senior Federal Reserve mendukung kenaikan suku bunga lebih lanjut jika inflasi tetap pada tingkat saat ini, dan mengatakan bahwa imigrasi dan stimulus fiskal yang kuat kemungkinan akan membuat harga-harga di AS naik lebih cepat dibandingkan di negara-negara kaya lainnya.

Michelle Bowman, gubernur Fed dan pemilih di Komite Pasar Terbuka Federal, yang menetapkan suku bunga, mengatakan dia tetap “bersedia menaikkan” biaya pinjaman lagi “jika kemajuan inflasi terhenti atau bahkan berbalik arah.”

Komentar Bowman muncul dalam pidatonya pada hari Selasa di London, dan mengacu pada perdebatan di dalam Federal Reserve mengenai apakah bank tersebut dapat mulai memotong suku bunga tahun ini, atau sebelum pemilihan presiden pada bulan November.

Gubernur Fed lainnya, Lisa Cook, mengatakan pada hari Selasa di New York bahwa dia yakin inflasi kemungkinan akan turun “lebih tajam” tahun depan, dan bahwa “pada titik tertentu” akan diperlukan penurunan suku bunga “untuk menjaga keseimbangan kebijakan yang sehat. ” “Uang tunai”. Ekonomi”.

Presiden Joe Biden telah menjadikan perekonomian dan upayanya untuk mengalahkan inflasi sebagai bagian dari kampanye pemilihannya kembali, dengan para pemilih khawatir akan kenaikan biaya bahan bakar, makanan dan barang-barang lainnya, serta suku bunga hipotek.

Inflasi di Amerika Serikat melonjak hingga lebih dari 7 persen pada tahun 2022, seiring dengan pulihnya perekonomian dari pandemi Covid-19, sehingga mendorong Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga dari mendekati nol menjadi 5,25 hingga 5,5 persen, yang merupakan level tertinggi dalam dua dekade. Inflasi telah turun sejak saat itu, namun tetap pada 2,7 persen pada bulan April, di atas target bank sentral sebesar 2 persen.

READ  Dow Jones berjangka: reli pasar ditutup dari posisi terendah; Roku, AMD dan Tesla 10 saham teratas dengan pembalikan bullish

Bowman adalah salah satu anggota FOMC yang paling hawkish – dan bahkan dia tidak berpikir kenaikan suku bunga tahun ini adalah skenario yang paling mungkin terjadi. Namun empat dari 19 pejabat yang hadir di komite tersebut juga mengungkapkan awal bulan ini bahwa mereka memperkirakan tidak ada penurunan suku bunga tahun ini.

Tujuh negara lainnya memperkirakan pemotongan suku bunga hanya seperempat poin persentase, yang dapat menyebabkan keputusan tersebut diundur ke pertemuan terakhir The Fed tahun ini pada bulan Desember.

Delapan anggota lainnya percaya bahwa dua pemotongan mungkin terjadi, dan beberapa anggota komite mengatakan selama seminggu terakhir bahwa ada tanda-tanda bahwa perekonomian AS sedang melemah dan tekanan harga mulai berkurang.

Dan masih investor taruhan The Fed akan memangkas suku bunga sebesar seperempat poin persentase pada pertengahan September, pertemuan terakhir bank sentral sebelum pemilu.

Namun, Bowman mengatakan masih ada “risiko positif” terhadap inflasi – termasuk kondisi fiskal yang longgar dan stimulus pemerintah federal yang “dapat menambah momentum permintaan, menghentikan kemajuan lebih lanjut atau bahkan menyebabkan percepatan inflasi.”

Kantor Anggaran Kongres yang independen memperkirakan defisit fiskal AS akan mencapai 7 persen dari output negara pada tahun ini.

Bowman mengatakan peningkatan imigrasi juga dapat menyebabkan biaya perumahan yang lebih tinggi, karena pembangunan belum dapat memenuhi permintaan.

Namun Cook mengatakan dia memperkirakan inflasi terkait perumahan akan mereda pada tahun 2025, dan tingkat inflasi tiga dan enam bulan akan terus turun tahun ini karena konsumen menjadi kurang toleran terhadap kenaikan harga komoditas.

“Beberapa pengecer nasional telah mengumumkan rencana untuk menurunkan harga beberapa barang, dan semakin banyak bukti bahwa pembeli berpenghasilan tinggi beralih ke toko diskon,” katanya.

READ  Bursa Efek Hong Kong menjangkau perusahaan-perusahaan Saudi dan Indonesia dalam upaya memperluas target IPO di pasar negara berkembang

Keputusan The Fed untuk mempertahankan suku bunga lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama terjadi ketika negara-negara G7 seperti Kanada dan anggota zona euro – Italia, Jerman dan Perancis – mulai menurunkan biaya pinjaman.

Berbicara di London, Bowman mengatakan ada kemungkinan bahwa perbedaan strategi antara The Fed dan bank sentral lainnya akan melebar dalam beberapa bulan mendatang.

“Inflasi AS dan perkembangan pasar tenaga kerja telah berkembang secara berbeda dalam beberapa kuartal terakhir dibandingkan dengan banyak negara maju lainnya, kemungkinan besar mencerminkan kebijakan imigrasi yang lebih terbuka dan stimulus yang lebih besar sejak pandemi ini,” katanya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."