KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Setahun Kemitraan Transisi Energi yang Adil antara Indonesia dan Vietnam
Top News

Setahun Kemitraan Transisi Energi yang Adil antara Indonesia dan Vietnam

Setahun setelah mengumumkan Kemitraan Transisi Energi yang Adil (JETPs), Indonesia dan Vietnam menghadiri pembicaraan iklim COP28 di Dubai dengan rencana investasi untuk merevitalisasi mitra. JETP disebut sebagai “”.Pengubah permainan“Hal ini akan membantu negara-negara industri seperti Indonesia dan Vietnam untuk menghentikan penggunaan batu bara secara adil dan merata. Namun rencana investasi untuk Vietnam dan Indonesia memiliki tantangan yang sama: tidak cukupnya dana publik untuk mendorong investasi swasta berskala besar.”

Menurut rencana investasi, Perkiraan jumlah Jumlah yang dibutuhkan untuk melakukan dekarbonisasi sektor listrik on-grid di Indonesia pada tahun 2030 adalah sebesar US$96,1 miliar. Dekarbonisasi Sektor Ketenagalistrikan Vietnam – Pembangkitan dan transmisi – dapat menghasilkan dana tambahan sebesar US$134,7 miliar.

Di Indonesia dan Vietnam, kewajiban yang ada masing-masing hanya memberikan kontribusi sebesar 21% dan 11% dari total kewajiban tersebut. Sisanya bergantung pada kemampuan JETP untuk memacu investasi lebih lanjut.

Perbedaan kebijakan iklim dan tujuan pembangunan internasional dapat menghambat aksi iklim.

Harapan akan tingginya pendanaan swasta dalam dolar untuk JETP terhapuskan oleh kenyataan kenaikan suku bunga global dan kondisi pendanaan publik internasional. Hibah, termasuk bantuan teknis, kepada Indonesia dari sekelompok mitra internasional termasuk Uni Eropa, Inggris, Amerika Serikat, Jepang, Jerman, Perancis, Italia, Kanada, Denmark dan Norwegia hanya berjumlah 2,6%. Sekitar 4% telah berkomitmen untuk Vietnam.

Subsidi dalam jumlah kecil ini dapat menjadi hambatan terbesar dalam mengamankan pembiayaan swasta dan bankabilitas proyek, dan kemampuan JETP untuk menstimulasi investasi akan bergantung pada ketersediaan dana publik dalam negeri dan kesediaan pemerintah untuk meminjam, bahkan pada tingkat bunga yang lunak. Kredibilitas ini menimbulkan banyak tantangan karena kedua negara mempunyai prioritas nasional yang bersaing. Dengan PDB per kapita yang masih di bawah US$5.000 per tahun, kesehatan, pendidikan, infrastruktur dan jaminan sosial menjadi fokus utama.

READ  Kekurangan minyak goreng di Indonesia memburuk, dua tewas dalam antrian untuk emas cair, World News

Selain itu, Vietnam akan membutuhkan dukungan keuangan yang signifikan dari AmerikaProyek kereta api berkecepatan tinggi senilai $70 miliarBeberapa proyek infrastruktur besar sedang berjalan, termasuk di Indonesia A Ibukota baruNusantara dengan harga setara US$29,6 miliar.

Memasang saluran listrik di Hanoi (Nhac Nguyen/AFP via Getty Images)

Meskipun para pemimpin pemerintah seperti Menteri Luhut Panjaitan masih mempertimbangkan penawaran JETP yang ada saat ini, memprioritaskan pendanaan publik dalam negeri untuk melaksanakan JETP tampaknya tidak menjadi agenda politik yang utama.Menambah beban keuangan yang cukup besar” untuk amplop negara.

Dalam konteks ini, JETP bisa sangat berguna dalam mendukung proyek-proyek yang memfasilitasi transisi ekonomi untuk mencapai kemenangan cepat dan membangun momentum untuk keberhasilan implementasi. Mendukung industri manufaktur energi terbarukan adalah salah satu contohnya, karena kedua negara memiliki posisi yang baik untuk berkontribusi pada rantai pasokan global untuk teknologi rendah karbon. Rencana investasi JETP Indonesia dan Vietnam mengatasi potensi ini.

Sebagai anggota ASEAN, mereka mendapatkan keuntungan dari persyaratan perdagangan yang menguntungkan melalui Perjanjian Perdagangan ASEAN (ATIGA). Indonesia dan Vietnam dapat membangun ekosistem intra-regional untuk mengembangkan produksi dan konsumsi teknologi rendah karbon dalam skala besar. Kunjungan para pemimpin Vietnam dan Indonesia baru-baru ini telah membuahkan hasil Afirmasi Terjalinnya kemitraan industri kendaraan listrik dan penyimpanan baterai dari kedua belah pihak.

JETP belum kehilangan potensinya sebagai “pengubah permainan”, namun dunia akan mencari beberapa kemenangan awal untuk mendorong momentum.

Industri manufaktur yang kuat merupakan agenda utama dan dapat mendorong dukungan masyarakat serta pendanaan bagi pertumbuhan ekonomi nasional dan regional. Selain itu, seiring dengan berkembangnya industri lokal, para pembuat kebijakan mempunyai tuntutan yang kuat untuk mengambil kebijakan yang dapat membangkitkan permintaan dalam negeri dan memungkinkan pertumbuhan industri dalam tahap pertumbuhan. Dukungan dalam negeri yang kuat ini pada akhirnya akan membantu mempercepat penghentian penggunaan batu bara dan meningkatkan penggunaan energi terbarukan.

READ  AmCham Indonesia, @USA dan perusahaan-perusahaan Amerika yang berinvestasi pada tenaga kerja Indonesia

Kedua negara menyebutkan peluang untuk mengubah angkatan kerja mereka dalam rencana JETP mereka. Rencana Indonesia memperkirakan bahwa 383.000 lapangan pekerjaan akan tercipta di Indonesia pada tahun 2030, termasuk sejumlah besar tenaga profesional di bidang manajerial, teknis, dan berketerampilan tinggi. Untuk memenuhi permintaan ini dalam jangka pendek, diperlukan perombakan menyeluruh terhadap pendidikan dan pelatihan di semua tingkatan. Mendukung adopsi keterampilan ramah lingkungan dan pengembangan tenaga kerja akan membantu menarik investasi, memberikan peluang besar bagi pembuat kebijakan untuk mempercepat kebijakan net zero.

Komite Mitra Internasional dapat berperan dalam menyelaraskan tujuan pembangunan internal dengan mitra internasional lainnya untuk memastikan proyek bilateral selaras dengan tujuan JETP. Perbedaan kebijakan iklim dan tujuan pembangunan internasional dapat menghambat aksi iklim. Ada beberapa upaya untuk memberikan alasan atas keberpihakan ini Klub Iklim G7Australia adalah anggotanya.

Pemerintah Australia telah mengumumkan rencana untuk mendukung transisi energi Indonesia Dan Vietnam – Peluang untuk menyelaraskan tujuan proyek bilateral ini dengan tujuan JETP. Ketika dunia menghadapi tantangan geopolitik yang kritis, sangatlah penting bagi komunitas internasional untuk berkumpul dan mengartikulasikan pendekatan yang saling melengkapi terhadap pembangunan internasional.

JETP belum kehilangan potensi “pengubah permainan”, namun menjelang COP29 di Brasil dalam sepuluh bulan ke depan, dunia akan mencari beberapa kemenangan awal untuk menentukan langkahnya. Keberhasilan ini akan bergantung pada perolehan pendanaan tambahan secara domestik dan internasional melalui solusi prioritas yang menyelaraskan tujuan net zero dengan transformasi sosio-ekonomi dan tujuan diplomasi iklim internasional.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."