KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Siklus tabrakan: Apa yang terjadi ketika sains bertemu seni?
entertainment

Siklus tabrakan: Apa yang terjadi ketika sains bertemu seni?

Ditulis oleh Esme Mattis

6 Juni 2023

Dunia sains dan seni bertabrakan di seluruh Australia, dan dengan demikian menginspirasi aksi iklim, sains warga, dan masa depan yang berkelanjutan. Berikut adalah beberapa contoh favorit kami.

Kira-kira 75km lepas pantai Townsville di Queensland adalah museum yang berbeda dari yang lain di Belahan Bumi Selatan. Karya seni di sini tidak digantung di galeri melainkan terendam air dan dijajah oleh biota laut. Sejak didirikan pada tahun 2020, Museum of Underwater Art (MOUA) telah menarik perhatian internasional karena kombinasi patung tradisional dengan pelestarian dan restorasi terumbu karang.

“Ada anggapan yang terbentuk sebelumnya bahwa semua orang menganggap Great Barrier Reef telah mati, jadi menurut saya sangat penting bagi orang-orang untuk keluar dan melihat betapa beragam dan indahnya itu,” kata Jason Deckers-Taylor, pendiri dan pemahat MOUA. “Kita perlu melibatkan semua orang dalam konservasi laut. Kami berharap hal itu mendorong berbagai jenis audiens untuk terlibat.”

Ocean Sentinels, jalur snorkeling terbaru MOUA, dipasang selama empat hari pada awal Mei. Kedelapan patung berbentuk hibrida ini menggambarkan ilmuwan dan konservasionis terkemuka yang menyatu dengan unsur-unsur kehidupan laut, menyampaikan cerita tentang penelitian, warisan, atau karya konservasi mereka. Patung setinggi 2,2 meter dan terendam hanya beberapa meter di bawah permukaan, di perairan dangkal yang cocok untuk perenang snorkel.

“Mereka membentuk tur linier,” kata Jason. “Masing-masing memiliki ceritanya sendiri, jadi Anda belajar sedikit tentang individu dan apa yang mereka pelajari.”

Di antara barisan mereka adalah Dr. John “Charlie” Veron Oam—”Godfather of Corals” yang telah mengidentifikasi 20 persen spesies karang yang dikenal di dunia—diilustrasikan dengan elemen Pectinia dan koral otak; Profesor Peter Harrison berbaur dengan karang bertanduk merah untuk merayakan kontribusinya di lapangan sebagai perintis ‘inseminasi karang in vitro buatan’ dan penemu reproduksi massal karang di Pulau Magnetic yang berdekatan pada tahun 1981; dan seorang wanita muda dari Wulgurukaba dan Yunbenen Jayme Marshall, yang mengukir di samping akar bakau dan pohon ara katedral untuk mewakili generasi pemimpin Aborigin berikutnya.

READ  Regulasi NFT di Indonesia | Jurnal Hukum Bisnis Asia

Sulit untuk memilih favorit, tapi Jason bilang dia sangat menyukai Sir Charles Morris Young. Ahli zoologi kelautan memimpin ekspedisi Great Barrier Reef 1928-1929 yang memperkenalkan komunitas ilmiah internasional pada terumbu karang. Dipahat dengan cangkang Ramuz Murex.

Jason membuat patung menggunakan semen “hijau” dan memperkuatnya dengan baja tahan karat kelas laut – dibuat untuk menahan badai Kategori 4.

Namun yang terpenting, permukaan dan bentuk karya seni ini dirancang untuk menarik kehidupan laut.

“Diharapkan di tahun-tahun mendatang, berbagai spesies endemik seperti karang, bunga karang, dan air akan mengubah tampilan patung dengan cara yang semarak dan tak terduga,” kata Jason. “Seperti Great Barrier Reef itu sendiri, mereka akan menjadi bagian ekosistem yang hidup dan berkembang, menekankan kerapuhan dan ketahanannya.”

Menurut Dr. Adam Smith, ahli biologi kelautan dan Wakil Presiden MOUA, kolonisasi telah dimulai.

“Saya benar-benar diselimuti kemilau lumut hijau,” kata Adam. “Begitu Anda memasukkannya ke dalam air, kehidupan laut tertarik padanya. Karena mereka adalah struktur yang berfungsi seperti terumbu buatan, hal-hal menetap di atasnya; ikan mencari perlindungan dan seiring waktu akan ada rekrutmen alami karang.”

Pemantauan tahunan di USDA Coral Hothouse mendeteksi peningkatan kelimpahan dan keanekaragaman ikan lima kali lipat, dibandingkan dengan survei in-situ dasar.

Penyelam didorong untuk memotret kehidupan laut dan mengunggahnya ke situs web mereka Saya seorang naturalis.

“Kunci bagi saya adalah agar wisatawan tidak hanya berbicara tentang konservasi terumbu karang, peran mereka di planet ini dan perubahan iklim, tetapi juga mengambil tindakan,” kata Adam. “Bisa jadi hal sederhana untuk mengambil foto dan mengunggahnya untuk ilmu pengetahuan warga.”

Adam memperkirakan bahwa lebih dari 500 spesies telah dicatat di John Brewer Reef, 70 kilometer dari Townsville, dari karang, moluska, hiu, pari, dan sejumlah besar ikan.


Ini adalah pagi musim gugur yang dingin di Sydney, dan ritme kota yang biasa dari mobil, pejalan kaki, dan konstruksi yang jauh terganggu oleh tabuhan drum dan paduan suara nyanyian. Musiknya menarik perhatian penumpang yang lewat, yang berhenti berlari di tengah kopi untuk menyaksikan penampilan kru tari Kerkar Kus.

READ  Seorang atlet berusaha mengembangkan olahraga parkour Indonesia dengan pesat

Pesta tersebut merayakan pembukaan resmi pertunjukan seni permanen baru di Exchange Square, tak jauh dari pintu keluar Barangaroo di stasiun kereta Wynyard. Ditugaskan oleh Lend Lease dan dikuratori oleh Nina Mayal. Mermer Weiskeider: Kisah Gelombang Bergerak Menampilkan 11 pari elang buatan tangan dari jaring hantu reklamasi. Karya seni ini dibuat oleh Ghost Net Collective, sebuah kelompok multikultural di Queensland Utara yang telah menciptakan karya seni dari bahan perburuan yang dibuang, hilang, atau ditinggalkan sejak 2009.

“Jaring adalah pembunuh diam-diam yang mematikan, dan kami ingin meningkatkan kesadaran orang-orang yang dapat melihatnya,” kata Lynnette Griffiths, artis utama Ghost Net Collective. “Semua orang tahu tentang botol plastik, tapi jaringnya ada di bawah air, tersangkut di terumbu karang dan membunuh ikan kita. Diperkirakan 80 persen polusi plastik di lautan berasal dari industri kelautan.” [so] Kami benar-benar membutuhkan gelombang dukungan dan kesadaran.”

Kolektif Jaring Hantu menggunakan lebih dari 6,5 km jaring ikan untuk membuat 11 pari, menjadikannya salah satu karya seni publik buatan tangan terbesar di Australia. Sebagian besar jaring disumbangkan oleh Tangaroa Blue Foundation dan Sydney Fish Market, termasuk jaring ikan terbengkalai yang diambil dari perairan Indonesia. Terlepas dari rangka bajanya, patung-patung itu ditempatkan sedemikian rupa sehingga membangkitkan gerakan dan fluiditas, dengan bantuan lampu LED yang berdenyut di perutnya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."