KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

science

Sinyal radio dari luar angkasa berulang setiap jam, sulit dijelaskan

Seorang pembaca anonim mengutip laporan dari New Atlas: Alam semesta penuh dengan sinyal radio yang aneh, namun kini para astronom telah melakukan hal tersebut Temukan sesuatu yang sangat aneh yang terjadi setiap jam, bersepeda melintasi tiga negara bagian berbeda. Meskipun mereka mempunyai beberapa gagasan tentang asal usulnya, hal ini tidak dapat dijelaskan dengan pemahaman kita tentang fisika saat ini. Sinyal tersebut pertama kali muncul dalam data yang dikumpulkan oleh teleskop radio ASKAP di Australia, yang memantau area luas di langit sekaligus untuk mencari pulsa sekilas. ASKAP J1935+2148 telah resmi ditetapkan, dan sinyal muncul berulang setiap 53,8 menit. Apapun masalahnya, sinyal melewati tiga keadaan berbeda. Kadang-kadang memancarkan kilatan terang yang berlangsung antara 10 dan 50 detik dan memiliki polarisasi linier, yang berarti semua gelombang radio “menunjuk” ke arah yang sama. Di lain waktu, denyutnya jauh lebih lemah dengan polarisasi melingkar, yang hanya berlangsung selama 370 milidetik. Terkadang, objek tersebut kehilangan sinyalnya dan tetap diam.

Jadi apa yang ada di balik sinyal radio aneh ini? Mari kita perjelas: mereka bukan alien (mungkin). Penjelasan yang paling mungkin, menurut para ilmuwan yang menemukannya, adalah bahwa ia berasal dari bintang neutron atau katai putih. Namun ini bukanlah solusi yang elegan, karena sifat sinyal yang aneh tidak sesuai dengan pemahaman kita tentang fisika kedua jenis objek ini. Bintang neutron dan katai putih cukup mirip, namun dengan beberapa perbedaan utama. Keduanya lahir dari kematian bintang yang lebih besar, dengan massa awal yang menentukan apakah Anda akan menjadi bintang neutron atau katai putih. Bintang neutron diketahui memancarkan gelombang radio secara teratur, sehingga merekalah tersangka utama di sini. Sinyal keanekaragaman ini dapat dihasilkan oleh interaksi antara medan magnet yang kuat dan aliran plasma yang kompleks. Namun ada masalah besar: Mereka biasanya berputar dengan kecepatan beberapa detik atau milidetik per putaran. Secara fisik mustahil bagi seseorang untuk melakukan rotasi sepelan sekali setiap 54 menit. Katai putih, di sisi lain, tidak akan memiliki masalah dalam berotasi lambat, namun seperti yang dikatakan tim: “Kami tidak tahu cara apa pun yang bisa menghasilkan sinyal radio yang kita lihat di sini.” “Hal ini mungkin mendorong kita untuk mempertimbangkan kembali pemahaman kita selama puluhan tahun tentang bintang neutron atau katai putih, bagaimana mereka memancarkan gelombang radio, dan seperti apa gugus mereka di Galaksi Bima Sakti kita,” tambah Caleb.

READ  Jejak samudera purba ditemukan di Mars - ini berarti 'potensi kehidupan yang lebih tinggi'

Dan hasilnya adalah Diterbitkan di jurnal Nature Astronomy.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."