KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Sony menghentikan sementara produksi PSVR2 karena persediaan yang tidak terjual menumpuk
Tech

Sony menghentikan sementara produksi PSVR2 karena persediaan yang tidak terjual menumpuk

(Bloomberg) — Sony Group Corp. untuk sementara waktu menghentikan produksi headset PSVR2 hingga perusahaan tersebut menyelesaikan tumpukan unit yang belum terjual, menurut orang-orang yang mengetahui rencana tersebut, sehingga menimbulkan keraguan terhadap daya tarik peralatan realitas virtual.

Penjualan aksesori wearable seharga $550 untuk PlayStation 5 secara bertahap melambat sejak diluncurkan, dan inventaris perangkat tersebut meningkat, menurut orang-orang yang meminta untuk tetap anonim karena informasi tersebut tidak bersifat publik. Sony memproduksi lebih dari 2 juta unit produk yang diluncurkan pada Februari tahun lalu, kata sumber tersebut.

Pengiriman PSVR2 telah menurun setiap kuartal sejak debutnya, menurut IDC, yang melacak pengiriman ke pengecer, bukan ke konsumen. Kelebihan perangkat rakitan terdapat di seluruh rantai pasokan Sony, kata sumber tersebut. Namun, Francisco Geronimo dari IDC melihat kebangkitan kategori produk di tahun-tahun mendatang dibantu oleh masuknya Apple Inc. “Kami memperkirakan pasar realitas virtual akan tumbuh sebesar 31,5% per tahun antara tahun 2023 dan 2028,” katanya.

Bersama Meta Platforms Inc., Sony telah menjadi salah satu penyedia peralatan realitas virtual terkemuka, namun keduanya kesulitan menarik cukup banyak pembuat konten dan hiburan untuk menjadikan platform mereka menarik. Masalah serupa juga menghantui headset Vision Pro Apple yang lebih mahal, yang memulai debutnya tanpa aplikasi khusus dari platform hiburan besar Netflix dan Alphabet Inc.

Sony tidak menanggapi permintaan komentar.

Sony yang berbasis di Tokyo mengumumkan bulan lalu bahwa mereka akan menutup divisi PlayStation London, yang fokus pada pembuatan game realitas virtual. Langkah ini merupakan bagian dari serangkaian PHK yang juga berdampak pada studio internal seperti Guerrilla Games, yang berupaya membuat game eksklusif PSVR2 dalam seri Horizon populer, Horizon Call of the Mountain.

READ  Fireball Daring: Sementara itu, lebih banyak lagi di Androidtown

“Mahalnya harga perangkat VR merupakan hambatan utama bagi ekspansinya,” kata Yijia Zhai, analis di Macquarie University. “Saat ini, jumlah game yang mendukung perangkat VR terbatas, dan hal ini juga akan menyebabkan pemain tidak memiliki insentif untuk membeli perangkat VR. Keterbatasan konten ini juga memiliki alasan, yaitu biaya pengembangan game VR yang jauh. lebih tinggi dari judul biasa.

Sony masih berupaya untuk memperluas jangkauan materi yang tersedia di headset tersebut, dan pada bulan Februari mengatakan bahwa mereka sedang menguji kemampuan pemain PSVR2 untuk mengakses judul-judul PC.

©2024 Bloomberg L.P

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."