KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

SpaceX mengalami masalah dengan satelit Starlink V2 pertama yang ditingkatkan
science

SpaceX mengalami masalah dengan satelit Starlink V2 pertama yang ditingkatkan

WASHINGTON — Kelompok pertama satelit Starlink generasi kedua yang lebih besar menghadapi masalah yang mungkin mengharuskan SpaceX untuk mendeorbit setidaknya beberapa di antaranya.

Pada tanggal 22 Maret menciakCEO SpaceX Elon Musk mengatakan ada “beberapa masalah” dengan konstelasi satelit Starlink yang diluncurkan pada 27 Februari, membenarkan spekulasi industri selama beberapa hari terakhir berdasarkan perubahan orbit pesawat ruang angkasa.

“Banyak teknologi baru di Starlink V2, jadi kami mengalami beberapa masalah, seperti yang diharapkan,” tulisnya. “Beberapa kursi akan dideorbit, dan yang lainnya akan diuji dengan baik sebelum diangkat tinggi di atas stasiun luar angkasa.”

21 satelit, secara kolektif dikenal sebagai Grup 6-1, ia mulai menaikkan orbitnya dua hari setelah ditempatkan di orbit pada ketinggian sekitar 370 km. Namun, satelit berhenti mengorbit setelah beberapa hari, mempertahankan orbitnya di ketinggian sekitar 380 kilometer. Stasiun Luar Angkasa Internasional terletak di orbit antara ketinggian 415 dan 420 kilometer.

Mulai sekitar tanggal 15 Maret, ketinggian orbitnya mulai menurun dengan kecepatan yang berbeda-beda: paling lambat, tetapi setidaknya dua lebih curam, turun menjadi sekitar 365 km. Semua 21 tetap berada di orbit, tetapi perilaku yang tidak biasa ini memicu spekulasi adanya masalah dengan satelit.

Tweet Musk adalah komentar pertama dari dia atau SpaceX untuk mengonfirmasi bahwa ada masalah dengan satelit, meskipun dia maupun perusahaan tidak menjelaskan apa masalah itu.

Satelit Grup 6-1 adalah yang pertama dari apa yang disebut SpaceX versi “V2 Mini” dari satelit Starlink. Ini jauh lebih besar daripada satelit Starlink generasi pertama yang diluncurkan SpaceX, lebih dari 4.000 hingga saat ini.

Pesawat antariksa ini menampilkan antena susunan bertahap yang lebih baik dan penggunaan frekuensi pita elektron persimpangan yang memberi setiap satelit empat kali kapasitas pesawat ruang angkasa sebelumnya. Mereka juga memiliki mesin propulsi listrik performa tinggi baru yang menggunakan bahan bakar argon, bukan kripton, untuk mengurangi biaya.

READ  Tes laboratorium mengungkapkan tidak ada jejak cacar dalam botol yang meragukan di fasilitas Merck di Pennsylvania.

SpaceX belum merilis detail tentang satelit V2 Mini, tetapi desain yang disebut “F9-2” dalam pengajuan yang diajukan perusahaan ke Federal Communications Commission sebagai bagian dari aplikasi konstelasi generasi kedua menggambarkan pesawat ruang angkasa seberat 800 kilogram dan sepasang Array surya 12,8 meter. Satelit generasi pertama memiliki berat sekitar 300 kilogram dan memiliki satu gugus sepanjang delapan meter.

Seperti namanya, pesawat ruang angkasa V2 Mini adalah versi miniatur dari satelit V2 Starlink terakhir, yang masing-masing akan memiliki berat sekitar 2.000 kilogram dengan susunan surya 20 meter. Pesawat ruang angkasa ini akan diluncurkan di SpaceX’s Starship, sedangkan V2 Mini cukup kecil untuk diluncurkan di roket Falcon 9.

FCC mengesahkan sebagian generasi kedua SpaceX, atau Gen2, konstelasi Starlink pada bulan Desember, memungkinkan perusahaan untuk meluncurkan 7.500 dari 30.000 satelit yang diusulkan ke orbit dari 525 hingga 535 kilometer. SpaceX sejak itu telah meluncurkan empat batch satelit “Cluster 5” ke orbit Gen2 resmi FCC, tetapi tampaknya identik secara efektif dengan satelit Starlink sebelumnya.

Batch 5 lainnya dijadwalkan akan diluncurkan paling cepat 24 Maret dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida. Satelit V2 Mini gelombang kedua, kluster 6-2, dijadwalkan diluncurkan paling lambat 30 Maret, juga dari Cape Canaveral, tetapi tidak pasti apakah masalah dengan satelit V2 Mini di orbit akan menunda peluncuran itu.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."