KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Starliner: NASA akan menerbangkan pesawat ruang angkasa baru Boeing ke Stasiun Luar Angkasa Internasional
science

Starliner: NASA akan menerbangkan pesawat ruang angkasa baru Boeing ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Sumber gambar, NASA/Boeing

Komentari foto tersebut, Pesawat luar angkasa Boeing Starliner dijadwalkan melakukan uji terbang berawak pertamanya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional

Dua astronot NASA akan berangkat ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan menggunakan pesawat ruang angkasa baru.

Boeing Starliner akan lepas landas dari Cape Canaveral, Florida, pada uji terbang berawak pertamanya.

Misi tersebut tertunda selama beberapa tahun karena kemunduran dalam pengembangan pesawat ruang angkasa.

Jika berhasil, mereka akan menjadi perusahaan swasta kedua yang mampu menyediakan transportasi awak ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional, selain SpaceX milik Elon Musk.

NASA tidak lagi ingin memiliki dan mengoperasikan kendaraan semacam itu, dan kini lebih memilih untuk membeli layanan tersebut dari sektor komersial.

Jadwal lepas landas ditetapkan pada pukul 22:34 waktu setempat pada hari Senin (03:34 GMT pada hari Selasa).

Namun peluncuran tersebut juga merupakan momen bahaya bagi Boeing. Bisnis penerbangannya berada di bawah tekanan akibat serangkaian kecelakaan. Sektor luar angkasa perusahaan juga berada di bawah pengawasan menyusul kesulitan dalam mengembangkan Starliner itu sendiri.

Dr Simeon Barber, ilmuwan luar angkasa di Universitas Terbuka, berkomentar: “Ini adalah hari yang luar biasa bagi Boeing.”

“Perusahaan telah lama mengerjakan pesawat luar angkasa, dan mereka mengalami beberapa masalah dalam uji penerbangan dan ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan.”

Upaya kedua direncanakan pada Agustus 2021 tetapi ditunda lagi hingga Mei 2022. Penyebabnya adalah masalah pada sistem propulsi. Ketika Starliner akhirnya meninggalkan Bumi, ia dapat menyelesaikan misinya sepenuhnya, tetapi kekhawatiran kemudian muncul mengenai kinerja beberapa perangkat propulsi dan sistem pendingin kendaraan.

Memperbaiki kesalahan ini dan masalah tambahan terkait keamanan kabel dan parasut membawa demonstrasi berawak pertama kembali seperti sekarang ini.

NASA dan Boeing tidak akan memberikan lampu hijau kepada astronot untuk misi tersebut kecuali mereka yakin semua kesalahan telah teratasi. Peluncuran akan dibatalkan jika ada tanda-tanda masalah pada pesawat luar angkasa tersebut.

Sumber gambar, NASA/Boeing

Komentari foto tersebut, Sonny Williams dan Butch Wilmore termasuk di antara astronot NASA yang paling berpengalaman

Pada konferensi pers sebelum penerbangan, seorang reporter menjelaskan kepada para astronot terlatih Angkatan Laut bahwa kemunduran tersebut seharusnya membuat perjalanan mereka “menakutkan” bagi teman dan keluarga.

Barry “Butch” Wilmore mengatakan bahwa salah jika menggambarkan berbagai masalah teknis sebagai “kemunduran”.

Dia menambahkan, “Kami menyerukan kepada mereka untuk mengambil langkah maju. Kami menemukan masalah dan memperbaikinya, dan kami telah menjelaskan hal ini kepada keluarga kami sehingga mereka memahaminya.”

“Kami semua berada di sini karena kami semua sudah siap,” kata Sunita “Sonny” Williams, yang akan menerbangkan pesawat luar angkasa tersebut. “Teman-teman dan keluarga kami telah mendengarnya, kami telah membicarakannya, dan mereka senang dan bangga bahwa kita seperti itu.” Bagian dari proses memperbaiki segalanya.”

Ketika NASA mengumumkan bahwa SpaceX dan Boeing akan mengambil alih misi pesawat ulang-alik lama, mereka diberi kontrak serupa, yaitu kontrak yang akan membawa kapsul mereka ke dalam layanan dan kemudian membayar enam misi operasional. Kontrak SpaceX bernilai $2,6 miliar, sementara Boeing menerima $4,2 miliar. SpaceX mampu melakukan pengujian penerbangan awak pada tahun 2020. Artinya Boeing tertinggal empat tahun. Perusahaan juga menghabiskan banyak uang untuk memperbaikinya.

READ  Awan panjang dan aneh di Mars akhirnya mengungkap beberapa rahasianya

Dr Barber mengatakan SpaceX dan startup lainnya memiliki pendekatan baru dalam mengembangkan teknologi yang menghasilkan lebih banyak inovasi.

“Anda memiliki perusahaan kedirgantaraan tradisional (di Boeing) yang telah berdiri sejak lama dan melakukan berbagai hal dengan cara tertentu, dan Anda memiliki perusahaan kedirgantaraan baru yang telah melakukan berbagai hal dengan cara berbeda, dengan membangun, menguji, menghancurkan, mempelajari dan lalu dibangun lagi, sehingga siklus perkembangannya sangat cepat.”

Menemukan kesalahan pada uji penerbangan adalah bagian normal dari proses pengembangan pesawat ruang angkasa baru, kata Mark Nappi, manajer program awak komersial Boeing, kepada wartawan pada konferensi pers.

“Desain dan pengembangan terus naik dan turun, namun kemiringan secara keseluruhan selalu naik. Dan di situlah kami berada pada puncaknya saat ini.”

Membawa pesawat ruang angkasa Boeing ke dalam layanan berarti persaingan dengan SpaceX, yang akan memangkas biaya, menurut Libby Jackson, kepala eksplorasi ruang angkasa di badan antariksa Inggris.

“Ini sangat penting tidak hanya bagi NASA, tapi juga bagi badan antariksa lainnya, seperti Badan Antariksa Inggris, karena kami menghabiskan uang pembayar pajak untuk mengirim astronot ke ISS dan kami menginginkan nilai terbaik untuk uang tersebut,” katanya.

Komentari foto tersebut, Starliner lebih luas dibandingkan kapsul Apollo yang mengangkut astronot ke bulan

Starliner memiliki panjang 5 m dan lebar 4,6 m (16,5 x 15 kaki), bila dihubungkan ke modul servis belakang. Ini lebih lebar dari kapsul yang digunakan pada misi Apollo. Ada ruang untuk tujuh astronot, meskipun Anda mungkin akan terbang secara rutin hanya dengan empat astronot. Ini dimaksudkan untuk dapat digunakan kembali dan terbang hingga 10 kali.

Selama penerbangan menuju ISS, kru akan menguji kursi, mengevaluasi sistem pendukung kehidupan dan navigasi di pesawat, serta mengevaluasi sistem pengangkutan kargo ke ISS.

Mereka juga akan menguji pakaian antariksa baru. Willmore dan Williams akan mengenakan setelan Boeing biru, yang sekitar 40% lebih ringan dibandingkan pakaian antariksa generasi sebelumnya yang dikenakan oleh astronot Amerika — dan lebih fleksibel. Pakaian tersebut juga dilengkapi sarung tangan yang peka terhadap layar sentuh, sehingga astronot dapat bekerja dengan tablet di pesawat ruang angkasa.

Sumber gambar, NASA/Boeing

Komentari foto tersebut, Para astronot akan menguji pakaian antariksa biru baru yang lebih ringan dan memiliki sarung tangan layar sentuh

Starliner akan berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional selama sekitar 10 hari sebelum kembali ke Bumi. Berbeda dengan masuknya kembali kapsul Amerika sebelumnya yang jatuh ke laut, Starliner akan mendarat di Bumi di suatu tempat di barat daya Amerika Serikat. Pelindung panas dan parasut akan memperlambat penurunan sebelum kantung udara mengembang untuk meredam momen benturan dengan tanah.

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, Starliner akan disertifikasi untuk misi awak reguler ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Peluncuran berikutnya – kemungkinan awal tahun depan – akan membawa empat astronot serta peralatan dan perbekalan.

Ada lebih dari seratus misi berawak ke Stasiun Luar Angkasa Internasional sejak konstruksi dimulai pada tahun 1998. Namun menurut Caleb Henry, dari konsultan luar angkasa Quilty yang berbasis di AS, peluncuran Starliner merupakan momen penting dalam sejarah penerbangan luar angkasa. .

“Kita kini memasuki era baru eksplorasi manusia,” katanya kepada BBC.

“Hal yang menarik adalah meningkatnya peran sektor swasta. Hal ini meningkatkan laju perjalanan luar angkasa, sehingga menciptakan peluang baru.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."