Studi: COVID-19 lebih mematikan, dan menyebabkan penyakit yang lebih serius daripada influenza

Mantan Direktur Jenderal Kementerian Kesehatan, Profesor Yoram Las, mengejutkan publik ketika dia mengatakan bahwa COVID-19 adalah “flu dengan hubungan masyarakat yang sangat baik” pada Maret 2020 dan diungkapkan Keberatan terhadap peraturan sanitasi Dipaksakan oleh pemerintah untuk mengurangi angka infeksi. Sekarang tampaknya para peneliti di Beth Israel Deaconess Medical Center (BIDMC) di Boston telah menemukan bahwa Las benar-benar salah, dengan virus enam kali lebih mematikan daripada influenza.
Studi tersebut membandingkan 1052 pasien dengan influenza dan 582 pasien dengan COVID-19 dan menemukan bahwa, rata-rata, lebih banyak orang akan membutuhkan perawatan di rumah sakit jika mereka tertular virus corona baru (582) dibandingkan dengan mereka yang menderita influenza (210). Sekitar 30% penderita COVID-19 memerlukan ventilasi mekanis sementara hanya 8% penderita influenza yang memerlukan perawatan semacam itu. Jumlah kematian di antara mereka yang menderita virus korona baru jauh lebih tinggi – 20% – dibandingkan dengan tingkat kematian 3% yang dialami oleh mereka yang terkena flu.
Selain itu, pasien COVID-19, rata-rata, lebih kecil daripada mereka yang terkena flu, dan ketika mereka membutuhkan ventilasi mekanis, mereka cenderung tinggal lebih lama – rata-rata dua minggu dibandingkan dengan tiga hari, news-medical .net .net tersebut Jumat. Pasien COVID-19 juga melaporkan lebih sedikit kasus yang sudah ada sebelumnya yang memerlukan bentuk intervensi yang begitu intens.
Dr Michael Donino, salah satu penulis artikel, menulis bahwa hampir semua kematian akibat COVID-19, 98%, adalah akibat langsung atau tidak langsung dari virus corona baru. Dia menekankan bahwa ini berarti orang meninggal karena COVID-19, bukan saat mereka terinfeksi. Hal ini penting, seperti yang diperdebatkan banyak orang, secara online dan selama protes, bahwa angka kematian diduga “dibuat-buat” dan bahwa rumah sakit didorong untuk melaporkan data palsu. Kesalahpahaman bahwa COVID-19 bukanlah penyebab kematian sebenarnya tampaknya berasal dari laporan CDC bulan September yang menyatakan bahwa 6% dari kematian COVID-19 mencantumkan COVID-19 sebagai penyebab langsung dan satu-satunya dari Midaat Science Portal. menunjukkan. Penulis penelitian juga mencatat bahwa tanpa tindakan jarak sosial dan mengenakan masker, tingkat kematian akibat COVID-19 jauh lebih tinggi daripada yang ditunjukkan penelitian mereka.

READ  NASA mengumumkan rencana penerbangan uji helikopter ke Mars hari ini. Berikut cara menonton secara langsung.

Penelitian itu awalnya Diterbitkan Dalam Jurnal Penyakit Dalam Umum.

Dengan pengecualian sekelompok kecil publik Israel yang menerima teori konspirasi tentang COVID-19, sebagian besar orang Israel menolak teori Las.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *