Studi menemukan senyawa ganja mencegah infeksi virus corona – NBC New York

Beberapa senyawa dalam ganja dapat mencegah masuknya virus Corona ke dalam sel manusia yang sehat, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di surat kabar Inggris The Guardian. Majalah Produk Alam.

Penelitian ini dilakukan di Oregon State University dan dipimpin oleh Richard Van Bremen, seorang ilmuwan di Oregon State Center for Global Cannabis Innovation, College of Pharmacy, dan Linus Pauling Institute.

Studi tersebut menunjukkan bahwa dua senyawa yang biasa ditemukan dalam ganja – rami dan asam rami – mencegah virus corona memasuki sel yang biasanya melapisi organ dalam dan kulit di lingkungan laboratorium.

Dalam penelitian tersebut, asam ini mampu mengikat protein SARS-CoV-2 yang berduri – target yang sama yang digunakan dalam vaksin COVID-19 dan terapi antibodi. Setelah terikat, langkah ini dapat mencegah langkah kritis dalam proses patogen yang digunakan untuk menginfeksi sel.

Artinya, inhibitor masuknya sel, seperti cannabinoid, dapat digunakan untuk mencegah infeksi SARS-CoV-2 dan juga untuk mengurangi infeksi dengan mencegah partikel virus menginfeksi sel manusia. Protein ini mengikat protein tulang belakang sehingga protein tersebut tidak dapat mengikat enzim ACE2, yang berlimpah di membran luar sel endotel di paru-paru dan organ lain, kata Van Bremen dalam sebuah pernyataan.

Kedua senyawa ganja telah ditemukan sama efektifnya terhadap varian alfa dan beta dari SARS-CoV-2.

Van Bremen berharap tren yang ditunjukkan dalam temuannya akan berlaku untuk variabel COVID-19 saat ini dan masa depan lainnya.

Rami, yang merupakan bagian dari spesies Cannabis sativa, adalah jenis ganja yang dibudidayakan untuk keperluan industri dan obat-obatan, termasuk suplemen makanan, pakan ternak, dan kosmetik.

Van Bremen menyatakan bahwa senyawa ini dapat dikonsumsi secara oral. Baginya, mereka memiliki kemampuan untuk mencegah dan mengobati infeksi virus SARS-CoV-2.

READ  Asteroid besar yang "berpotensi berbahaya" melewati Bumi pada bulan Maret

CBDA dan CBGA diproduksi oleh tanaman rami sebagai prekursor CBD dan CBG, dan sudah dikenal banyak konsumen. Namun, mereka berbeda dari asam dan tidak ditemukan dalam produk rami.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *