Studi tersebut menemukan bahwa sirkulasi Samudra Atlantik adalah yang terlemah setidaknya dalam 1.600 tahun – inilah artinya bagi iklim

Sistem saat ini yang memengaruhi Samudra Atlantik, yang memainkan peran penting dalam mendistribusikan kembali panas ke seluruh sistem iklim planet kita, bergerak lebih lambat daripada yang terjadi dalam setidaknya 1.600 tahun. Ini adalah kesimpulan dari sebuah file Studi baru Diterbitkan di Nature Geoscience oleh beberapa ahli terkemuka dunia di bidangnya.

Ilmuwan percaya bahwa bagian dari perlambatan ini berhubungan langsung dengan kita Pemanasan iklim, Suka Mencair Ini mengubah keseimbangan di perairan utara. Efeknya dapat dilihat pada badai, gelombang panas, dan kenaikan permukaan laut. Ini memperkuat kekhawatiran bahwa jika manusia tidak dapat membatasi pemanasan, sistem pada akhirnya dapat mencapai titik kritis, yang menyebabkan kekacauan dalam pola iklim global.

Bagian integral dari sistem ini adalah Arus Teluk di sepanjang pantai timur Amerika Serikat, yang dikenal sebagai Sirkulasi Pembalikan Meridian Atlantik, atau AMOC. Paling terkenal di film 2004lusa, “Di mana arus laut tiba-tiba berhenti, menyebabkan badai dahsyat di seluruh dunia, seperti badai supercharged di Los Angeles dan dinding air menghantam Kota New York.

Seperti banyak film fiksi ilmiah, plotnya didasarkan pada konsep yang benar tetapi efeknya dramatis. Untungnya, pemadaman listrik tiba-tiba tidak diharapkan dalam waktu dekat – jika sama sekali. Bahkan jika air pasang akhirnya berhenti – dan ini diperdebatkan dengan sengit – akibatnya tidak akan menjadi badai instan yang lebih besar dari kehidupan, tetapi selama bertahun-tahun dan dekade dampaknya pasti akan menghancurkan planet kita.

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa sirkulasi darah setidaknya telah melambat 15% sejak 1950. Dalam studi baru, para ilmuwan mengatakan bahwa kelemahan saat ini “belum pernah terjadi sebelumnya dalam milenium lalu.”

READ  Titik-titik putih pada gambar ini bukanlah bintang atau galaksi. Itu adalah lubang hitam

Karena semuanya terhubung, pelambatan sudah mempengaruhi sistem Bumi, dan pada akhir abad diperkirakan akan berputar Ini mungkin melambat sebesar 34% menjadi 45% Jika kita terus memanaskan planet. Ilmuwan khawatir bahwa perlambatan semacam ini akan membuat kita hampir mendekati titik kritis.

Pentingnya ban berjalan untuk lautan global

Karena khatulistiwa menerima lebih banyak sinar matahari langsung daripada kutub yang lebih dingin, panas menumpuk di daerah tropis. Dalam upaya mencapai keseimbangan, bumi mengirimkan panas ini ke utara dari daerah tropis dan dingin ke selatan dari kutub. Hal ini menyebabkan angin bertiup dan badai.

Itu Sebagian besar dari Dari panas itu atmosfer mendistribusikannya kembali. Tetapi sisanya bergerak lebih lambat oleh samudra di yang disebut sabuk konveyor Samudra Dunia – sistem arus global yang menghubungkan samudra di dunia, bergerak ke segala arah yang berbeda, secara horizontal dan vertikal.

transporter.  jpg

NOAA


Melalui penelitian ilmiah selama bertahun-tahun, menjadi jelas bahwa bagian Atlantik dari belt conveyor – AMOC – adalah mesin yang menggerakkan operasinya. Ini memindahkan air dengan kecepatan 100 kali aliran Sungai Amazon. Begini cara kerjanya.

Jalur sempit air tropis asin yang hangat di dekat Florida, yang disebut Arus Teluk, diangkut ke utara dekat permukaan menuju Samudra Atlantik Utara. Ketika mencapai Greenland, ia cukup dingin untuk menjadi lebih padat dan lebih berat daripada air di sekitarnya, pada titik itu ia tenggelam. Kemudian air dingin ini diangkut ke selatan melalui aliran air yang dalam.

Melalui catatan alternatif seperti inti sedimen samudra, yang memungkinkan para ilmuwan untuk merekonstruksi masa lalu jauh yang sudah ada sejak jutaan tahun silam, para ilmuwan mengetahui bahwa arus ini berpotensi untuk melambat dan berhenti, dan ketika iklim di belahan bumi utara melakukannya. bisa Itu berubah dengan cepat.

Mekanisme penting selama berabad-abad, yang bertindak sebagai semacam pengungkit untuk mengontrol kecepatan AMOC, adalah mencairnya gletser dan aliran air tawar ke Atlantik Utara. Ini karena air tawar kurang asin, dan oleh karena itu kurang padat dibandingkan air laut, dan tidak mudah tenggelam. Terlalu banyak air tawar berarti ban berjalan kehilangan bagian mesinnya yang terendam dan dengan demikian kehilangan momentumnya.

Inilah yang menurut para ilmuwan terjadi sekarang sebagai es Arktik, di tempat-tempat seperti Greenland. Itu meleleh dengan kecepatan yang dipercepat Karena perubahan iklim buatan manusia.

cc-pembawa laut.  jpg

Iklim tengah


Ilmuwan baru-baru ini mencatat A. Titik keren, Juga dikenal sebagai Lubang penghangat di Samudra Atlantik Utara, Di petak Atlantik Utara di sekitar selatan Greenland – satu-satunya tempat di planet ini yang benar-benar sejuk.

Fakta bahwa model iklim memprediksikan hal ini memberikan lebih banyak bukti bahwa hal itu menunjukkan pencairan es Greenland yang berlebihan, lebih banyak curah hujan, dan penurunan akibat perpindahan panas ke utara dari daerah tropis.

lubang-pemanasan-Atlantik-nasa
Dunia hampir hangat, kecuali titik dingin di Samudra Atlantik Utara.

NASA


Untuk memastikan sejauh mana perlambatan yang belum pernah terjadi sebelumnya di AMOC, tim peneliti mengumpulkan data agen terutama yang diambil dari arsip alam seperti sedimen laut dan inti es, yang berusia lebih dari 1.000 tahun. Ini membantu mereka merekonstruksi riwayat aliran ibumu.

Tim menggunakan kombinasi tiga jenis data untuk mendapatkan informasi tentang sejarah arus laut: pola suhu Atlantik, karakteristik massa air tanah, dan ukuran butiran sedimen laut dalam sejak 1.600 tahun yang lalu.

Sementara setiap bagian dari data perantara bukanlah representasi sempurna dari evolusi AMOC, kombinasi keduanya mengungkapkan gambaran yang kuat dari siklus inversi, kata penulis utama makalah tersebut, Dr Lefk Kaiser, seorang fisikawan iklim di Universitas Maynooth di Irlandia .

“Hasil studi menunjukkan bahwa itu relatif stabil hingga akhir abad kesembilan belas,” jelas Stefan Ramstorff dari Potsdam Institute for Climate Impact Research di Jerman.

Perubahan signifikan pertama dalam catatan sirkulasi laut terjadi pada pertengahan abad kesembilan belas, setelah periode pendinginan regional terkenal yang disebut Little Ice AgeItu berlangsung dari abad keempat belas hingga abad kesembilan belas. Selama masa ini, suhu rendah sering kali membekukan sungai di seluruh Eropa dan merusak tanaman.

“Dengan berakhirnya Zaman Es Kecil sekitar tahun 1850, arus laut mulai memburuk, dan penurunan kedua yang lebih parah terjadi sejak pertengahan abad kedua puluh,” kata Ramstorf. Penurunan kedua dalam beberapa dekade terakhir kemungkinan besar disebabkan oleh pemanasan global dari pembakaran dan emisi polusi bahan bakar fosil.

Sembilan dari 11 kumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini menunjukkan bahwa kelemahan AMOC di abad ke-20 secara statistik signifikan, memberikan bukti bahwa perlambatan yang belum pernah terjadi sebelumnya di era modern.

Dampaknya pada badai, gelombang panas dan kenaikan permukaan laut

Caesar mengatakan ini sudah bergema dalam sistem iklim di kedua sisi Atlantik. “Saat arus melambat, lebih banyak air dapat menumpuk di pantai timur Amerika Serikat, menyebabkan permukaan laut naik. [in places like New York and Boston]Aku telah menjelaskan.

Di sisi lain Samudera Atlantik, di Eropa, bukti menunjukkan adanya pengaruh pola cuaca, seperti jalur badai dari Samudera Atlantik serta gelombang panas.

Secara khusus, gelombang panas Eropa pada musim panas 2015 dikaitkan dengan rekor dingin di Atlantik Utara tahun itu – efek paradoks ini tampaknya terjadi karena Atlantik Utara yang dingin memperkuat pola tekanan udara yang mengarahkan udara hangat dari selatan ke Eropa , dia berkata.

Menurut Caesar, efek ini kemungkinan akan terus memburuk karena pemanasan global terus berlanjut dan AMOC semakin melambat, dengan peristiwa cuaca yang lebih ekstrem seperti perubahan arah badai musim dingin yang datang dari Atlantik dan kemungkinan badai yang lebih hebat.

CBS News mengajukan pertanyaan jutaan dolar kepada Caesar: apakah atau kapan AMOC dapat mencapai titik kritis yang mengarah ke penghentian total? Dia menjawab, “Nah, masalahnya kita belum tahu berapa derajat pemanasan global yang akan mencapai titik kritis di AMOC. Tapi semakin melambat, semakin besar kemungkinan itu akan terjadi.”

Lebih lanjut, dia menjelaskan, “Pemberian tip tidak berarti bahwa hal ini terjadi dengan segera, tetapi karena mekanisme umpan balik, perlambatan terus menerus tidak dapat dihentikan setelah titik kritis terlampaui, bahkan jika kita berhasil menurunkan suhu global lagi.”

Caesar percaya bahwa jika kita tetap di bawah 2 ° C pemanasan global, kecil kemungkinan AMOC akan terbalik, tetapi jika kita mencapai pemanasan 3 atau 4 derajat maka kemungkinan kenaikan tiba-tiba. Tetap di bawah 2 derajat Celcius (3,6 derajat Fahrenheit) adalah salah satu tujuan Perjanjian Paris Amerika Serikat baru saja bergabung.

Jika titik kritis terlampaui dan AMOC berhenti, belahan bumi utara kemungkinan akan mendingin karena pengurangan panas tropis yang signifikan didorong ke utara. Tapi kemudian, kata Caesar, sains belum tahu persis apa yang akan terjadi. “Ini adalah bagian dari risikonya.”

Tapi manusia memang memiliki pengaruh dalam semua ini, dan keputusan yang kita buat sekarang terkait seberapa cepat kita menjauh dari bahan bakar fosil akan menentukan hasilnya.

“Apakah kita melewati titik kritis atau tidak pada akhir abad ini tergantung pada jumlah pemanasan, yaitu jumlah gas rumah kaca yang dilepaskan ke atmosfer,” jelas Caesar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *