KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Studi tersebut mengatakan bahwa arus laut yang mendorong panas hampir punah
science

Studi tersebut mengatakan bahwa arus laut yang mendorong panas hampir punah

Penghentian arus Atlantik secara tiba-tiba, yang dapat membuat sebagian besar Eropa menjadi sangat beku, tampaknya lebih mungkin terjadi dan lebih dekat dari sebelumnya, karena simulasi komputer baru yang rumit menemukan titik kritis “seperti tebing” yang akan terjadi di masa depan.

Sebuah studi baru di jurnal Science Advances menemukan pada hari Jumat bahwa skenario mimpi buruk yang telah lama ditunggu-tunggu, yang dipicu oleh mencairnya lapisan es Greenland akibat pemanasan global, masih terjadi setidaknya beberapa dekade lagi, atau mungkin lebih lama lagi, tapi mungkin tidak akan terjadi berabad-abad lagi. tampak. . Penelitian ini merupakan penelitian pertama yang menggunakan simulasi kompleks dan mencakup berbagai parameter. Penelitian ini menggunakan ukuran penting untuk melacak kekuatan sirkulasi laut global yang sedang melambat.

4 Lihat Galeri

Pada kenyataannya

Atlantik membalikkan sirkulasi

(Gambar: Shutterstock)

Runtuhnya arus ini – yang disebut Atlantic Overturning Circulation, atau AMOC – akan mengubah cuaca di seluruh dunia karena hal ini berarti mematikan salah satu kekuatan iklim dan samudera utama di planet ini.

Hal ini akan menyebabkan suhu di bagian barat laut Eropa turun sebesar 9°F hingga 27°F (5°C hingga 15°C) selama beberapa dekade, memperluas es Arktik lebih jauh ke selatan, dan menghangat lebih banyak di Belahan Bumi Selatan. studi mengatakan, akan mengganggu wilayah Amazon. Ilmuwan lain mengatakan hal itu akan menjadi bencana yang dapat menyebabkan kekurangan pangan dan air di seluruh dunia.

“Kita hampir (keruntuhan), tapi kita tidak yakin seberapa dekat kita,” kata penulis utama studi tersebut, Rene van Westen, seorang ilmuwan iklim dan ahli kelautan di Universitas Utrecht di Belanda. “Kita sedang menuju titik balik.”

Kemungkinan terjadinya bencana iklim global – yang difiksikan dalam film The Day After Tomorrow – adalah “pertanyaan bernilai jutaan dolar, yang sayangnya tidak dapat kami jawab saat ini,” kata Van Westen. Dia mengatakan hal itu mungkin akan terjadi satu abad kemudian, namun hal itu masih bisa terjadi di masa hidupnya. Usianya baru menginjak tiga puluh tahun.

“Hal ini juga bergantung pada laju perubahan iklim yang kita sebagai manusia sebabkan,” kata Van Westen.

4 Lihat Galeri

Semua perjalanan di GreenlandSemua perjalanan di Greenland

Mencairnya lapisan es di Greenland

(Gambar: Shutterstock)

Penelitian telah menunjukkan bahwa AMOC melambat, namun masalahnya adalah kehancuran atau penutupan total. Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim PBB, sebuah kelompok yang terdiri dari ratusan ilmuwan yang memberikan informasi terkini resmi mengenai pemanasan global, mengatakan bahwa mereka memiliki keyakinan moderat bahwa tidak akan ada keruntuhan sebelum tahun 2100, dan umumnya meremehkan skenario bencana. Namun Van Westen, beberapa ilmuwan luar dan penelitian yang dilakukan tahun lalu mengatakan hal itu mungkin tidak benar.

Stefan Rahmstorf, kepala analisis sistem Bumi di Institut Penelitian Iklim Potsdam di Jerman, tidak ikut serta dalam penelitian ini, namun menyebutnya sebagai “kemajuan besar dalam ilmu stabilitas AMOC.”

“Studi baru ini menambah secara signifikan kekhawatiran yang berkembang tentang keruntuhan AMOC dalam waktu dekat,” kata Rahmstorf melalui email. “Kami akan mengabaikan ini atas risiko kami sendiri.”

Tim Linton, ilmuwan iklim di Universitas Exeter, yang juga bukan bagian dari penelitian tersebut, mengatakan studi baru ini membuatnya semakin khawatir akan keruntuhan.

Runtuhnya AMOC akan menyebabkan banyak perubahan iklim dunia yang “begitu tiba-tiba dan parah sehingga hampir mustahil untuk beradaptasi di beberapa lokasi,” kata Linton.

4 Lihat Galeri

Samudera Atlantik Samudera Atlantik

Samudera Atlantik

(Foto: Reuters)

Ada indikasi bahwa AMOC telah runtuh di masa lalu, namun kapan dan bagaimana hal itu akan berubah di masa depan masih belum pasti, kata Wei Cheng, ahli kelautan di Badan Kelautan dan Atmosfer Nasional AS, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

AMOC adalah bagian dari sabuk konveyor arus laut global yang kompleks yang menggerakkan berbagai tingkat garam dan air hangat di seluruh dunia pada kedalaman berbeda dalam pola yang membantu mengatur suhu bumi, menyerap karbon dioksida, dan memicu siklus air, menurut NASA.

Ketika AMOC ditutup, pertukaran panas di seluruh dunia berkurang, “dan hal ini sangat berdampak buruk bagi Eropa,” kata Van Westen.

Selama ribuan tahun, lautan di bumi mengandalkan sistem sirkulasi yang berfungsi seperti ban berjalan. Masih berjalan, namun melambat.

Penggerak ban berjalan ini terletak di lepas pantai Greenland, di mana lebih banyak air segar mengalir ke Samudra Atlantik Utara, dengan lebih banyak es yang mencair akibat perubahan iklim, sehingga memperlambat segalanya, kata Van Westen. Dalam sistem yang ada saat ini, perairan yang lebih dingin, lebih dalam, dan segar bergerak ke selatan melalui Amerika dan kemudian ke timur melalui Afrika.

Sementara itu, air laut yang lebih hangat dan lebih asin, berasal dari Samudra Pasifik dan Hindia, mengalir melintasi ujung selatan Afrika, mengalir ke dan sekitar Florida, dan berlanjut ke pantai timur Amerika Serikat hingga Greenland.

4 Lihat Galeri

Tempat berlindung yang aman di Panjertetok, Greenland, ketika suhu mencapai titik tertinggi di duniaTempat berlindung yang aman di Panjertetok, Greenland, ketika suhu mencapai titik tertinggi di dunia

Mencairnya lapisan es di Greenland

(Foto: Agence France-Presse)

Tim Belanda melakukan simulasi alirannya selama 2.200 tahun, menambahkan dampak perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia. Mereka menemukan setelah 1.750 tahun terjadi “runtuhnya AMOC secara tiba-tiba”, namun sejauh ini mereka belum mampu menerjemahkan garis waktu simulasi ini ke dalam masa depan Bumi yang sebenarnya. Kunci untuk memantau apa yang terjadi adalah pengukuran aliran sungai yang rumit di sekitar ujung Afrika. Semakin negatif pengukuran ini, semakin lambat AMOC berjalan.

“Nilai ini menjadi lebih negatif akibat perubahan iklim,” kata Van Westen. Ia menambahkan, ketika mencapai titik tertentu, bukan berarti berhenti secara bertahap, melainkan sesuatu yang “seperti jurang maut.”

Joel Hirschi, kepala departemen di Pusat Oseanografi Nasional Inggris, mengatakan dunia harus waspada terhadap kemungkinan runtuhnya AMOC. Namun dia mengatakan ada prioritas global yang lebih besar.

“Bagi saya, peningkatan suhu yang cepat yang kita lihat dalam beberapa tahun terakhir dan suhu ekstrem yang terkait merupakan kekhawatiran yang lebih mendesak dibandingkan AMOC,” kata Hershey. “Peningkatan suhu bukanlah sebuah hipotesis, namun sudah terjadi dan berdampak pada masyarakat saat ini.”

READ  "Iblis Tasmania" adalah mayat bintang yang menunjukkan tanda-tanda kehidupan aktif

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."