T-Mobile mengonfirmasi bahwa peretas mencuri sekitar 7,8 juta data pribadi pelanggan pascabayar

T-Mobile Amerika Serikat Pada hari Rabu mengkonfirmasi bahwa penyelidikan terhadap a serangan internet Ini mengungkapkan bahwa beberapa data pribadi sekitar 7,8 juta pelanggan terpengaruh, menurut Reuters.

Perusahaan mengatakan pencurian itu melibatkan pelanggan pascabayar yang sudah ada.

Dapatkan bisnis FOX Anda saat bepergian dengan mengklik di sini

keburukanMotherboard selama akhir pekan melaporkan bahwa Telekomunikasi Raksasa itu mengalami pelanggaran besar-besaran, mengutip peretas di forum online yang mengklaim menjual data.

perusahaan persediaan Itu telah jatuh hampir 3% setelah berita awal.

tape perlindungan yang terakhir mereka berubah mereka mengubah %
teno NS NS NS NS

Data juga dicuri dari sekitar 850.000 pelanggan prabayar dan lebih dari 40 juta catatan pelanggan lama atau potensial, menurut perusahaan.

Investigasi T-MOBILE tentang Kemungkinan Pelanggaran Data Lainnya: Apa yang Perlu Diketahui Pelanggan

Data yang dikompromikan dilaporkan termasuk nama depan dan belakang pelanggan, tanggal lahir, nomor Jaminan Sosial dan informasi SIM.

Klik di sini untuk membaca lebih lanjut tentang BISNIS FOX

T-Mobile telah mengalami pelanggaran data Setiap tahun selama tiga tahun terakhir, mempengaruhi hampir dua juta pelanggan pada 2018, satu juta lagi pada 2019, dan hampir 200.000 orang dalam serangan pada akhir tahun lalu. Sistem email karyawan perusahaan dan beberapa data pelanggan juga diretas pada Maret 2020.

Bisnis Rubah Bata Dumas Berkontribusi pada laporan ini.

READ  Bank Belanda ING mengajukan keluhan atas pembiayaan pembangkit batubara Indonesia yang kontroversial | Berita | Bisnis lingkungan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *