Tanpa bantuan turis, monyet Bali yang lapar menyerbu rumah

Oleh Ferdia Lisnawati dan Ninik Carmini | Kantor berita

Sang, Indonesia – Kehilangan sumber makanan favorit mereka – pisang, kacang tanah, dan hal-hal lain yang dibawa oleh turis dan sekarang ditolak oleh coronavirus – monyet lapar di resor pulau Bali telah pindah untuk menyerbu rumah penduduk desa untuk mencari sesuatu yang enak.

Penduduk desa di Sangeh mengatakan kera abu-abu ekor panjang telah keluar dari cagar alam sekitar 500 meter (meter) untuk nongkrong di atap mereka dan menunggu waktu yang tepat untuk menerkam dan mengambil makanan ringan.

Khawatir serangan udara sporadis akan meningkat menjadi serangan monyet habis-habisan di desa, warga membawa buah-buahan, kacang tanah, dan makanan lainnya ke Hutan Kera Sangi dalam upaya menenangkan primata.

“Kami takut monyet-monyet yang lapar akan menjadi liar dan jahat,” kata warga desa Sascara Gusto Alet.

Sekitar 600 kera hidup di hutan lindung, berayun dari pohon pala yang tinggi dan melompat di sekitar Pura Bukit Sari yang terkenal, dianggap suci.

Pada waktu normal, kawasan hutan lindung di tenggara pulau Indonesia ini populer di kalangan penduduk lokal untuk foto pernikahan, serta di kalangan pengunjung internasional. Monyet yang relatif jinak dapat dengan mudah dibujuk untuk duduk di bahu atau pangkuan untuk satu atau dua kacang.

Biasanya, pariwisata menjadi sumber pendapatan utama bagi 4 juta penduduk Bali, yang menerima lebih dari 5 juta pengunjung asing setiap tahun sebelum pandemi.

Hutan Monyet Sangeh biasanya menerima sekitar 6.000 pengunjung per bulan, tetapi dengan wabah tahun lalu dan perjalanan internasional menurun drastis, jumlah itu turun menjadi sekitar 500.

Sejak Juli, ketika Indonesia melarang semua pelancong asing ke pulau itu dan juga menutup tempat perlindungan bagi penduduk setempat, tidak ada seorang pun di sana.

READ  Perubahan dalam kalender investor

Manajer operasi Mead Mohon mengatakan bahwa tidak hanya berarti tidak ada yang membawa makanan tambahan untuk monyet, tetapi tempat penampungan juga kehilangan biaya masuk dan kehabisan uang untuk membeli makanan untuk mereka.

Ia mengatakan, bantuan dari warga desa telah membantu, tetapi mereka juga merasakan kesulitan ekonomi dan sedikit demi sedikit berkurang.

“Epidemi yang berlarut-larut ini di luar dugaan kami, makanan monyet menjadi masalah,” kata Mohon.

Biaya makanan sekitar 850.000 rupee ($60) per hari untuk 200 kilogram singkong, makanan pokok monyet, dan 10 kilogram pisang, kata Mohun.

Kera adalah karnivora dan dapat memakan berbagai hewan dan tumbuhan yang ditemukan di hutan, tetapi kera di Hutan Monyet Sanghe telah memiliki cukup kontak dengan manusia selama bertahun-tahun sehingga mereka tampaknya lebih menyukai hal-hal lain.

Allitt mengatakan mereka tidak takut untuk mengambil tindakan sendiri.

Seringkali, monyet berkeliaran di desa dan duduk di atap, kadang-kadang melepas ubin dan menjatuhkannya ke tanah. Ketika penduduk desa menempatkan persembahan makanan sehari-hari di balkon mereka, monyet-monyet itu melompat turun dan melarikan diri bersama mereka.

“Beberapa hari yang lalu, saya menghadiri upacara adat di sebuah pura di dekat Hutan Sangeh,” kata Alit. “Ketika saya memarkir mobil saya dan mengeluarkan dua kantong plastik berisi makanan dan bunga sebagai persembahan, dua monyet tiba-tiba muncul dan mengambil semuanya dan berlari ke hutan dengan sangat cepat.”

Biasanya, monyet menghabiskan sepanjang hari berinteraksi dengan pengunjung – mencuri kacamata hitam dan botol air, mengenakan pakaian, melompat di bahu – dan Allitt mengira bahwa lebih dari sekadar lapar, mereka bosan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *