KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Target produksi batubara versus tanggung jawab lingkungan: dilema Indonesia pada tahun 2024
Economy

Target produksi batubara versus tanggung jawab lingkungan: dilema Indonesia pada tahun 2024

Dengan target Menteri Pertambangan Indonesia untuk memproduksi 710 juta ton batu bara pada tahun 2024, dinamika industri batu bara tanah air perlu dikaji. Eksplorasi ini menunjukkan adanya keseimbangan antara pertumbuhan ekonomi dan pengurangan emisi.


Pada tanggal 15 Januari 2023, Menteri Sumber Daya Mineral Indonesia, Arifin Tasrif, mengemukakan visi ambisius untuk memproduksi 710 juta ton batu bara pada tahun 2024. Target ambisius tersebut muncul setelah kinerja mengesankan pada tahun sebelumnya, didorong oleh pulihnya permintaan.

Namun melihat ke depan, pemerintah Indonesia juga telah menguraikan rencana strategis untuk mengurangi produksi batu bara secara bertahap, dengan target mencapai 250 juta metrik ton per tahun pada tahun 2060. Pergeseran besar ini sejalan dengan tujuan keseluruhan Indonesia untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060. tahun yang sama.

Saat pemerintah menavigasi perjalanan transformatif ini, pemerintah berupaya untuk menyeimbangkan ketergantungannya pada batu bara untuk pembangkit listrik dengan komitmen untuk menonaktifkan pembangkit listrik tenaga batu bara baru, yang menandai tahap penting dalam lanskap energi Indonesia yang terus berkembang.

Sekilas tentang industri batubara di Indonesia

Indonesia, yang dikenal sebagai pembangkit tenaga batubara global, tetap mempertahankan posisinya sebagai produsen batubara terbesar ketiga di dunia, dengan peran penting di pasar batubara internasional. Ketahanan dan kepentingan strategis sektor ini terlihat dari peningkatan produksi baru-baru ini, yang mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya yaitu sebesar 775 juta ton pada tahun 2023 – peningkatan penting yang didorong oleh pemulihan dari produksi tahun sebelumnya sebesar 687 juta ton.

Sejalan dengan produksi yang kuat ini, ekspor batubara Indonesia meningkat hingga hampir 518 juta ton pada tahun yang sama, mencatat pertumbuhan yang mengesankan sebesar 11 persen dari tahun 2022. Komitmen Indonesia untuk mempertahankan posisinya sebagai eksportir batubara termal terkemuka terlihat jelas pada awal tahun ketika itu Menetapkan target ekspor ambisius sebesar 457,3 juta ton, yang menandakan berlanjutnya pengaruh Indonesia dalam lanskap energi global.

Meskipun memiliki kekuatan di sektor batubara, Indonesia mempunyai keseimbangan yang lemah. Sebagai negara berkembang dengan pertumbuhan ekonomi, negara ini secara historis mengandalkan batu bara untuk mendukung pertumbuhan. Data Kementerian Pertambangan tahun berjalan menunjukkan produksi sebesar 689,37 juta ton, sedangkan ekspor sebesar 350,05 juta ton. Angka-angka ini menyoroti ketahanan industri dan kontribusi berkelanjutan terhadap vitalitas perekonomian Indonesia.

Namun, dengan latar belakang ini, Indonesia menghadapi kebutuhan untuk menyelaraskan industri batubaranya dengan tren lingkungan hidup dan energi global saat ini.

Komitmen Indonesia dalam mengurangi emisi

Indonesia telah mengintensifkan upaya transisi menuju energi terbarukan dan mengatasi perubahan iklim. Meskipun merupakan negara kepulauan yang sangat rentan terhadap dampak perubahan iklim, Indonesia sebagai negara berkembang sangat bergantung pada bahan bakar fosil untuk pertumbuhan ekonominya.

Dengan komitmennya untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2060, Indonesia secara aktif merumuskan rencana aksi Strategi jangka panjang untuk ketahanan rendah karbon dan perubahan iklimdan meluas hingga tahun 2050.

Sejalan dengan tujuan tersebut, pada tahun 2021 pemerintah Indonesia mengumumkan rencana penghentian permanen pembangkit listrik tenaga batu bara. Pada tahun 2022, negara ini melangkah lebih jauh dengan menjanjikan pengurangan emisi karbon secara signifikan sebesar 32% pada tahun 2030 – bahkan melebihi komitmennya berdasarkan Perjanjian Paris. itu Keputusan Presiden tentang Energi Terbarukan Hal ini secara khusus mengacu pada dukungan terhadap sumber energi terbarukan dan menguraikan rencana pensiun dini untuk beberapa pembangkit listrik tenaga batu bara.

Negara ini juga telah mendapatkan komitmen pendanaan seperti Kemitraan Transisi Energi yang Adil (JETP) untuk memfasilitasi tujuan-tujuan iklim ini. Program tersebut, yang diumumkan pada KTT G20 tahun 2022, mencakup negara-negara G7, Denmark dan Norwegia, yang mengalokasikan US$20 miliar untuk mendukung transisi Indonesia menuju energi ramah lingkungan dan pensiun dari penggunaan batu bara.

READ  Kebocoran data pribadi 533 juta pengguna Facebook online

Semua inisiatif ini menyoroti upaya tak kenal lelah Indonesia dalam menyeimbangkan pertumbuhan ekonomi dan kelestarian lingkungan, yang mencerminkan perubahan penting menuju masa depan energi yang lebih bersih dan berketahanan.

Mencapai keseimbangan antara tujuan pengurangan emisi dan realitas ekonomi

Meskipun Indonesia mempunyai komitmen untuk mengurangi emisi, negara ini sangat bergantung pada batu bara, sejalan dengan strategi energi negara-negara berkembang lainnya. Sebagai eksportir batu bara untuk keperluan listrik terbesar di dunia, Indonesia menghadapi tantangan kelebihan kapasitas batu bara, terutama di wilayah seperti Jawa, akibat perkiraan kenaikan permintaan energi yang tidak akurat selama dekade terakhir. Mengatasi surplus ini menimbulkan tantangan ekonomi.

Para pengkritik mengungkapkan kekhawatiran mereka mengenai laju transisi Indonesia dari penggunaan batubara, dan menyoroti adanya celah yang memungkinkan dibangunnya pembangkit listrik tenaga batubara baru. Mereka mempertanyakan alasan dibalik pemberian insentif terhadap penutupan beberapa fasilitas batubara dan mengizinkan pengembangan fasilitas batubara lainnya. Perlu dicatat bahwa Indonesia telah berkomitmen untuk menghentikan proyek pembangkit listrik tenaga batubara baru, namun ada pengecualian untuk pembangkit listrik yang sedang dilaksanakan atau terkait dengan inisiatif strategis nasional.

Kantor Pengawasan menekankan bahwa pembangkit listrik tenaga batu bara baru yang terkait dengan proyek strategis harus berhenti beroperasi pada tahun 2050, disertai dengan pengurangan emisi sebesar 35 persen dalam satu dekade, yang dapat dicapai melalui teknologi atau penyeimbangan karbon. Hal ini mencerminkan keseimbangan Indonesia yang lemah, dengan mengarahkan komitmennya terhadap tujuan lingkungan hidup dan tetap mempertimbangkan kepentingan ekonomi. Pendekatan yang berbeda ini sangat penting bagi investor dan perusahaan yang ingin mengetahui dinamika pasar Indonesia, yang menunjukkan komitmen negara terhadap keberlanjutan, namun tetap dalam kerangka kepentingan ekonominya.

aku menantikan

Target produksi batubara Indonesia yang ambisius pada tahun 2024, yang tampaknya bertentangan dengan narasi keberlanjutan global, menunjukkan adanya keterkaitan strategis. Industri batu bara, yang berakar kuat pada pembangkit listrik dan operasi industri di negara ini, sangat penting dalam memfasilitasi upaya Indonesia untuk menjadi pembangkit tenaga listrik kendaraan listrik global.

Kawasan industri di Indonesia, khususnya yang berkembang pesat dalam pengolahan nikel dan aluminium di Sulawesi dan Halmahera, dilaporkan sangat bergantung pada batu bara, dan mengonsumsi 15 persen produksi listrik batu bara negara ini dalam jumlah yang signifikan. Ketergantungan terhadap batu bara tidak hanya terbatas pada produksi energi, namun juga merambah ke sektor-sektor utama yang secara strategis terkait dengan ambisi perekonomian Indonesia, sehingga menimbulkan tantangan yang kompleks dalam mewujudkan masa depan yang berkelanjutan.

Patut dicatat bahwa Indonesia, meskipun saat ini sangat bergantung pada batu bara, secara aktif berpartisipasi dalam transisi menuju sumber energi terbarukan. Komitmen ganda terhadap pertumbuhan industri dan kelestarian lingkungan merupakan perwujudan keseimbangan kompleks yang ingin dicapai Indonesia di kancah global. Mengatasi tantangan yang kompleks ini akan menjadi hal yang sangat penting seiring dengan upaya Indonesia untuk menjadi pemimpin global dalam industri kendaraan listrik dan upaya yang lebih luas untuk menghasilkan alternatif energi yang lebih bersih dan ramah lingkungan.

tentang kami

Pengarahan ASEAN dibuat oleh Dizan Shira & Co. Perusahaan membantu investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN, termasuk di Singapura, Hanoi, Kota Ho Chi MinhDan Da Nang Selain itu, di Vietnam Jakarta, di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra di Malaysiaitu FilipinaDan Thailand Serta praktik kami Cina Dan India. Silakan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi situs web kami www.dezshira.com.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."