KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Teleskop Hubble menegaskan bahwa kendala raksasa tata surya bagian dalam adalah berita dan penelitian terbesar yang pernah ada
science

Teleskop Hubble menegaskan bahwa kendala raksasa tata surya bagian dalam adalah berita dan penelitian terbesar yang pernah ada

Sebuah komet raksasa sebenarnya adalah komet terbesar yang pernah terlihat, pengamatan baru oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble mengkonfirmasi.

Inti (atau pusat padat) memanjang dari sekitar 80 mil (129 kilometer) kometDikenal sebagai C/2014 UN271 (Bernardinelli-Bernstein), itu lebih besar dari Rhode Island, menurut sebuah pernyataan dari NASA. Ini sekitar 50 kali lebih besar dari inti komet rata-rata.

“Komet ini benar-benar puncak gunung es untuk beberapa ribu komet yang terlalu redup untuk dilihat di bagian terjauh Tata Surya,” David Jewett, rekan penulis studi baru yang mengkonfirmasi ukuran komet dan profesor ilmu planet dan astronomi di University of California, Los Angeles (UCLA), Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan NASA. “Kami selalu curiga bahwa komet ini pasti besar karena sangat terang pada jarak yang sangat jauh. Sekarang kami mengkonfirmasinya.”

Komet ini saat ini berada jauh dari Bumi, dengan kecepatan sekitar 22.000 mil per jam (35.405 kilometer per jam). Komet Bernardinelli-Bernstein Itu telah jatuh ke arah matahari selama lebih dari satu juta tahun. Tapi jangan khawatir. Yang paling dekat dengan kita, menurut NASA, adalah sekitar 1 miliar mil (1,6 miliar km), yang tidak akan tiba sampai tahun 2031.

Sebelumnya, komet dengan moniker “inti terbesar” adalah C/2002 VQ94, yang diamati pada tahun 2002 dan diperkirakan lebarnya sekitar 60 mil (96 km).

Komet raksasa baru ini pertama kali diamati pada 2010. Beberapa tahun kemudian, astronom Pedro Bernardinelli dan Gary Bernstein menemukan objek ini dalam arsip data yang dikumpulkan oleh Dark Energy Survey di Cerro Tololo International Observatory di Chili. Sejak penemuan aslinya, objek tersebut telah dipelajari menggunakan berbagai macam instrumen termasuk teleskop berbasis darat dan teleskop luar angkasa seperti Hubble.

READ  Asal usul kehidupan di Bumi mungkin sudah ada sejak lama

Melalui pengamatan dari Hubble, para peneliti akhirnya dapat mengkonfirmasi ukuran besar “bola salju kotor”. (Komet disebut “bola salju kotor” karena terdiri dari bebatuan, es, material lain, dan puing-puing, meskipun komposisi objek dapat bervariasi.) 2 miliar mil (3,2 miliar km) dari matahari, tubuh es itu sekitar minus 348 derajat Fahrenheit (minus 211 derajat Celcius).

Saat dingin, suhu ini cukup hangat untuk memungkinkan karbon monoksida (proses di mana padatan berubah menjadi gas) dari permukaan berbatu komet, menciptakan “koma,” selubung debu dan gas yang mengelilingi pusat padat komet.

“Ini adalah objek yang luar biasa, mengingat betapa aktifnya saat itu masih jauh dari matahari,” kata pemimpin penulis studi Man-To Hui, seorang peneliti di Universitas Sains dan Teknologi Makau, dalam pernyataan NASA yang sama. “Kami pikir komet itu mungkin sangat besar, tetapi kami membutuhkan data terbaik untuk mengonfirmasi itu.” Oleh karena itu, timnya menggunakan Hubble untuk mengambil lima gambar komet pada 8 Januari 2022.

Tantangan utama yang dihadapi tim dalam mengkonfirmasi ukuran nukleus adalah membedakan antara nukleus dan koma komet.

Bernardinelli-Bernstein terlalu jauh dari Hubble untuk menunjukkan dengan tepat nukleusnya, tetapi tim mendeteksi suar menggunakan teleskop, yang menunjukkan lokasi komet. Kemudian mereka dapat menggunakan pengamatan Hubble mereka, dan dengan menggunakan teknologi pemodelan komputer untuk menunjukkan di mana koma objek itu, mereka dapat menentukan ukuran intinya.

Tim membandingkan data mereka dengan pengamatan sebelumnya yang dilakukan oleh kelompok Large Millimeter/Submillimeter Atacama (ALMA) di Chili dan menemukan bahwa perkiraan volume sebelumnya yang dibuat dengan ALMA sejalan dengan hasil Hubble baru. Pengamatan radio ALMA memungkinkan mereka untuk fokus pada refleksi objek, yang menunjukkan bahwa permukaan komet lebih gelap dari yang mereka harapkan.

READ  Haruskah orang yang telah mengambil vaksin Covid-19 memakai masker lagi?

“Ini besar, dan lebih hitam dari arang,” kata Jewett.

Para ilmuwan percaya bahwa komet Bernardinelli-Bernstein bergerak dari Awan Oort, yang merupakan wilayah terjauh di tata surya kita di mana terdapat sejumlah besar komet. Diyakini bahwa komet yang jatuh ke dalam awan besar yang tersebar ini terbentuk di dekat matahari tetapi terhempas oleh interaksi gravitasi dengan planet-planet raksasa yang baru lahir di tata surya kita. Dan mereka cenderung tinggal di sana kecuali ada daya tarik lain yang mendorong mereka ke arah kita.

Komet ini, berada sangat jauh dari Bumi dan berasal dari jangkauan terjauh tata surya kita, diyakini melakukan perjalanan selama tiga juta tahun. orbit elips di sekitar matahari. Para ilmuwan berpikir itu mungkin melakukan perjalanan sekitar setengah tahun cahaya dari Matahari di bagian terjauh dari orbitnya.

Hasil ini dijelaskan dalam Studi diterbitkan hari ini (12 April). Dalam Surat Jurnal Astrofisika.

Hak Cipta 2022 Space.comPerusahaan masa depan. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."