Tidak ada varian COVID-19 yang ditemukan dalam wabah PEI baru-baru ini

Prince Edward Island menerima kabar baik dari pengujian genetik virus corona yang telah menginfeksi orang dalam wabah COVID-19 baru-baru ini.

Analisis menemukan bahwa cluster kasus di Charlottetown dan Summerside berkorelasi, tetapi bukan varian yang paling menular, seperti B117, yang juga dikenal sebagai varian Inggris.

Direktur Kesehatan Masyarakat Dr. Heather Morrison merilis hasil analisis genetik ini pada konferensi mingguan regulernya hari Selasa, tetapi menambahkan catatan peringatan.

“Saya tetap prihatin tentang situasi COVID-19 kami saat ini,” kata Morrison.

Pulau Prince Edward sekarang memiliki 28 kasus aktif COVID-19, kasus terbaru. Kasus mulai bermunculan dengan cepat pada akhir pekan pertama bulan ini, yang menyebabkan penguncian 72 jam dan kampanye pengujian komunitas besar-besaran.

Selama akhir pekan itu dan paruh pertama minggu lalu, sekitar tujuh persen dari populasi pulau itu diuji, dan tidak ditemukan bukti penyebaran infeksi di masyarakat.

Morrison mencatat bahwa pulau itu telah melihat empat kasus virus B117, tetapi mereka tidak terkait dengan wabah itu awal bulan ini.

Tidak ada kasus baru yang diumumkan pada hari Selasa. Secara keseluruhan, County 143 telah didiagnosis dengan COVID-19 sejak kasus pertama dikonfirmasi di sini pada 14 Maret 2020.

Pengingat gejala

Gejala COVID-19 dapat meliputi:

  • Demam.
  • Batuk atau memburuknya batuk sebelumnya.
  • Kemungkinan hilangnya indera perasa dan / atau penciuman.
  • Sakit tenggorokan.
  • Kelelahan baru atau yang semakin parah.
  • Sakit kepala.
  • Sesak napas.
  • Pilek.

Tulisan lain dari CBC PEI

READ  Samsung secara resmi mulai meluncurkan One UI 4 dengan Android 12 untuk keluarga Galaxy S21

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.