KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

science

Tidak apa-apa untuk mengatakan tidak pada undangan sosial. Inilah cara mengatasi rasa takut.

Pernahkah Anda pergi ke acara sosial dan tidak ingin hadir hanya karena khawatir akan mengatakan tidak?

Lain kali, katakan tidak dengan bebas. Penelitian telah menunjukkan Menolak undangan tersebut tidak menimbulkan konsekuensi sosial yang serius seperti yang kita khawatirkan.

“Apa yang kami temukan berulang kali adalah orang-orang melebih-lebihkan dampak negatif ini,” katanya. Julian Jeffyasisten profesor pemasaran di West Virginia University dan salah satu penulis penelitian ini.

Mengatakan tidak itu sulit, tetapi ada sisi buruknya TIDAK Katakan tidak.

Hal ini dapat menempatkan kita dalam situasi yang tidak nyaman atau menyebabkan kita harus ditebus atau dihantui di kemudian hari, katanya Vanessa Bohans, profesor dan ketua perilaku organisasi di Cornell University, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Ini dapat menimbulkan semua konsekuensi negatif bagi kedua belah pihak.”

Ada biaya peluang. “Pikirkan tentang hal-hal yang secara implisit Anda katakan tidak ketika Anda mengatakan ya terhadap hal itu,” kata Bohns. Ini termasuk menghabiskan waktu berkualitas dengan diri sendiri, dan mungkin menikmati kegembiraan karena melewatkan beberapa hal. “Burnout jelas merupakan suatu hal yang nyata,” kata Jeffey. “Penting untuk meluangkan waktu untuk diri sendiri dan bersantai.”

Melebih-lebihkan konsekuensi negatif

Jeffy dan rekannya Colin Kirk, profesor pemasaran di Institut Teknologi New York, melakukan lima eksperimen dengan lebih dari 2.000 peserta online. Pada percobaan pertama, sekelompok peserta membayangkan mengatakan tidak terhadap ajakan temannya untuk pergi ke museum dan bagaimana perasaan teman tersebut. Kelompok kedua membayangkan seorang temannya menolak ajakan jalan-jalan ke museum.

Mereka yang ditolak secara konsisten melebih-lebihkan konsekuensi negatif langsungnya (misalnya, temannya merasa marah, kecewa, atau diabaikan) atau kerugian jangka panjang (misalnya, lebih sedikit undangan di masa depan atau lebih banyak penolakan dari temannya) dibandingkan dengan mereka yang ditolak.

READ  Penduduk Louisiana yang terganggu beralih ke vaksin di 'hari-hari tergelap' pandemi

Pola ini bahkan berlaku untuk undangan sungguhan antar pasangan romantis. Dalam eksperimen lain, salah satu pasangan diminta mengundang pasangannya ke acara sosial; Mitra lainnya diinstruksikan untuk menolak undangan itu. Seperti pada percobaan pertama, orang yang menolak ajakan melebih-lebihkan betapa sakitnya perasaan pasangannya.

“Kami yakin orang-orang akan merasa tersinggung, kesal, dan marah kepada kami jika kami mengatakan tidak,” kata Bohns. “Tetapi hal itu cenderung dilebih-lebihkan dalam pikiran kita.”

Studi ini menunjukkan bahwa orang-orang mengalami kesulitan dalam memahami secara akurat sudut pandang seseorang yang ditolak undangannya – bahkan pengamat luar yang netral pun melebih-lebihkan dampak negatif dari penolakan.

Pada percobaan kelima dan terakhir, peserta berperan sebagai orang yang diundang dan diundang ke pesta makan malam, secara acak. Hasilnya menunjukkan bahwa pengalaman menolak undangan sosial membantu orang mengkalibrasi ulang dampak dari penolakan. Peserta yang pertama kali mengundang seseorang untuk bersosialisasi, lalu menolaknya, lebih akurat dalam memprediksi bagaimana perasaan orang yang diundang ketika menolak undangan tersebut.

Jadi, lain kali Anda terlalu lelah untuk pergi keluar tetapi khawatir akan menyakiti perasaan seseorang, coba bayangkan bagaimana reaksi Anda jika keadaannya sebaliknya. Apakah Anda akan kesal jika salah satu teman Anda menolak undangan sosial Anda karena dia lelah atau kekurangan uang? Atau akankah Anda memahami dan membuat rencana untuk lain waktu? Saat Anda ingin mengatakan tidak, pikirkan caranya Anda Perasaan ketika seseorang menolak undangan Anda dapat membuat prediksi Anda lebih akurat, kata Giffey.

Kita penting bagi orang lain

Dalam eksperimen tersebut, acara sosial relatif umum dilakukan, seperti pesta makan malam, kunjungan museum, dan perjalanan hiking. Para peneliti tidak memeriksa peristiwa sosial yang signifikan atau jarang terjadi di mana kata “tidak” mungkin lebih berpengaruh, seperti pernikahan atau baby shower. (Giffey percaya bahwa meskipun biaya sosial akan lebih tinggi, masyarakat akan melebih-lebihkan biaya tersebut.)

READ  Penelitian yang menarik mengungkapkan bagaimana olahraga meningkatkan kesehatan otak dengan sinyal kimiawi

Batasan lainnya adalah alasan untuk mengatakan tidak selalu sama – orang tersebut ingin tinggal di rumah dan bersantai. Namun penelitian lain menunjukkan alasan kita menolak undangan sosial itu penting. Misalnya, penelitian sebelumnya menemukan bahwa masyarakat cenderung lebih memahami jika penurunan disebabkan oleh kurangnya uang dibandingkan kurangnya waktu, mungkin karena kendala keuangan tidak mudah diubah. Penelitian lain menunjukkan bahwa ditolak oleh orang lain lebih buruk (dibandingkan tidak oleh siapa pun).

Namun studi baru ini sesuai dengan kebutuhan Pencarian lebih luas Hal ini menunjukkan ketidaksesuaian antara cara kita memandang pengaruh kita terhadap orang lain dan perasaan orang lain terhadap pengaruh tersebut. Kami hanya tidak cenderung melakukan itu Melebih-lebihkan konsekuensinya Dengan melakukan sesuatu yang negatif secara sosial, kita juga mengurangi perasaan baik orang lain ketika kita memberikan ucapan terima kasih, pujian, atau bantuan. “Kami tidak memberikan penghargaan yang cukup pada diri kami sendiri,” kata Jiffy.

Di sisi lain, penelitian ini menambah penelitian yang berkembang “yang menunjukkan bahwa manusia tidak serapuh yang kita kira,” kata Pons. “Mereka tidak menghakimi seperti yang kita kira.”

Bagaimana mengatakan tidak pada undangan sosial

Jangan menolak acara sosial mau tak mau. Penelitian secara konsisten menunjukkan manfaat bersosialisasi dengan teman. Namun jika undangan tertentu tidak menarik bagi Anda, berikut beberapa praktik terbaik untuk menolaknya.

Jangan katakan “mungkin”. Jika Anda tidak berencana untuk pergi, jangan biarkan orang lain dalam ketidakpastian. Bagi orang yang diundang, kata “mungkin” bisa menyakitkan, karena mereka tidak yakin dengan jawaban Anda, yang bisa mempengaruhi rencana mereka, kata Jeffy.

Menghadapi tantangan untuk mengatakan tidak. “Kami merasa sulit untuk mengatakan tidak karena kami takut kami akan terlihat buruk (kami tidak menarik, baik, atau tidak membantu), yang akan membuat orang lain marah atau merusak hubungan,” kata Bohns. Atasi semua hambatan yang menghalangi Anda dengan templat ini: “Ini bukan tentang saya. Ini bukan tentang Anda. Ini bukan tentang kita,” kata Bohns. Misalnya, “Saya ingin bersenang-senang dan senang sekali Anda bertanya padaku, tapi aku lelah dan aku ingin tinggal di rumah”.

READ  Lihat 5 planet setelah matahari terbenam, di langit atau melalui video

Coba katakan, “Tidak, tapi…” Jika Anda menolak aktivitas yang disarankan, sarankan aktivitas lain di masa mendatang. “Dengan begitu Anda tetap bisa berinteraksi dengan orang tersebut,” kata Jeffy.

Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang perilaku manusia atau ilmu saraf? surel [email protected] Kami mungkin akan menjawabnya di kolom berikutnya.

Mendaftarlah untuk menerima buletin Well+Being, sumber saran ahli dan tips sederhana untuk membantu Anda menjalani hidup dengan baik setiap hari

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."