KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Tiga periode pidato Jokowi dalam perspektif konstitusi Indonesia
entertainment

Tiga periode pidato Jokowi dalam perspektif konstitusi Indonesia

Dua visi Islam moderat yang bertentangan secara diametris telah muncul ketika kekuatan-kekuatan Islam besar berjuang untuk mendefinisikan semangat iman mereka di abad ke-21 dalam perjuangan yang sama besarnya dengan geopolitik dan juga tentang kelangsungan hidup otoriter dan persepsi tentang peradaban masa depan dan tatanan dunia.

Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman dan Yahya Shalil Stakov, ketua Dewan Pusat Gerakan Ulama Renaisans Indonesia yang baru terpilih, gerakan masyarakat sipil Muslim terbesar di dunia, mengartikulasikan pandangan kontradiktif mereka dalam wawancara terpisah namun dipublikasikan hampir bersamaan.

Sementara waktu wawancara adalah kebetulan, mereka secara tepat mendefinisikan parameter persaingan antara kekuatan mayoritas Muslim di Timur Tengah dan Asia untuk menguasai wacana di tempat Islam sebagai transisi dunia ke dalam tatanan dunia baru yang belum ditentukan sampai sekarang.

Tidak mengherankan, visi yang diungkapkan oleh kedua pemimpin mencerminkan konflik yang dicontohkan oleh invasi Rusia ke Ukraina antara visi dunia yang otoriter, beradab, lebih demokratis, dan pluralistik di abad kedua puluh satu.

Inti dari ketidaksepakatan antara Tuan Bin Salman dan Standing adalah pertanyaan tentang apakah Islam perlu reformasi atau kembali ke dasar, siapa yang memiliki wewenang untuk menafsirkan atau menafsirkan kembali agama, dan apa yang membentuk pemerintahan Islam yang sehat.

Berbicara kepada Samudera AtlantikTuan bin Salman tidak ragu lagi bahwa kekuatan untuk menafsirkan Islam ada pada dirinya sendiri.

Lulusan sekolah hukum dari King Saud University dan bangga dengan dirinya sebagai mahasiswa yurisprudensi Islam menyerahkan pendirian agama di Arab Saudi atas kehendaknya, Mr bin Salman mengembangkan prinsip konsep otoritarianisme dalam Islam moderat: kepatuhan mutlak kepada penguasa .

Mr bin Salman berkata: “Dalam hukum Islam, kepala lembaga Islam adalah wali, penguasa.”

Demi ketertiban yang baik, Tuan bin Salman menambahkan bahwa “Arab Saudi didasarkan pada monarki murni,” dan bahwa, sebagai putra mahkota, dia akan menjaga ketertiban. Menjauhkan diri darinya akan menjadi pengkhianatan terhadap semua monarki dan orang Saudi yang berada di bawah kekuasaannya. “Saya tidak bisa melakukan kudeta terhadap 14 juta warga,” kata bin Salman. Dia menegaskan bahwa sebagian besar orang Saudi tidak hanya mendukung monarki, tetapi juga monarki individu.

READ  Hong Kong Beaulieu membuka potensi penuh

Tuan bin Salman juga bersikeras bahwa dia telah memutuskan apa yang diperlukan untuk menerapkan hukum Islam dan bahwa dia memiliki otoritas dan kekuasaan untuk menafsirkan agama sesuai keinginannya.

Sejalan dengan iman yang diterima, Tuan Bin Salman mengatakan dia tidak bisa mengubah aturan yang ditetapkan dalam Al-Qur’an, yang dipandang sebagai firman Tuhan, tetapi bebas untuk menafsirkan kembali sebagian besar ketentuan hukum Islam yang berasal dari kata-kata dan perbuatan Nabi Muhammad.

“Ini memperpendek tradisi,” kata cendekiawan Timur Tengah Bernard Haykel kepada The Atlantic. Tapi dia melakukannya dengan cara yang Islami. Dia mengatakan ada beberapa hal yang tidak dapat disangkal dalam Islam. Ini membuatnya memutuskan apa yang menjadi kepentingan komunitas Muslim. Jika itu berarti membuka bioskop, membiarkan turis, atau wanita di tepi Laut Merah, biarlah.”

Tidak diragukan lagi bahwa Tuan bin Salman telah mengabaikan tradisi secara singkat. Dia memperkenalkan perubahan sosial daripada agama ke tradisi yang awalnya kesukuan dan bukan agama, bahkan jika dikemas secara agama.

Pandangan putra mahkota bertentangan dengan pandangan yang berlawanan tentang apa yang disebut NIU sebagai kebutuhan untuk “mengkontekstualisasikan kembali” Islam untuk membawa konsep dan filosofi hukumnya sejalan dengan abad ke-21.

Rekontekstualisasi mungkin melibatkan peninjauan kembali elemen-elemen yurisprudensi Islam yang “ketinggalan zaman” yang dianggap ekstremis atau diskriminatif. Ini mencakup konsep-konsep seperti kafir atau kafir dan dhimmi atau ahli kitab seperti Yahudi dan Kristen yang dilindungi tetapi menikmati status kelas dua di bawah hukum Islam; Dan perbudakan yang telah dihapuskan di seluruh dunia Muslim dalam hukum sekuler tetapi belum dihapus dari Syariah.

Visi yang bertentangan terlihat jelas dalam definisi kekuasaan Bin Salman dan penolakannya terhadap konsep “Islam moderat”. Mr bin Salman bersikeras bahwa “istilah itu akan membuat teroris dan ekstremis bahagia.”

READ  Pemerintah Indonesia mengizinkan Blackpink tampil di Stadion Gelora Bung Karno

Menurut pendapat Putra Mahkota, ini menunjukkan bahwa di Arab Saudi dan negara-negara Islam lainnya kita mengubah Islam menjadi sesuatu yang baru, yang tidak benar, katanya. “Kita akan kembali pada hakikatnya, kepada Islam yang murni” sebagaimana yang dipraktikkan Nabi Muhammad dan keempat penerusnya. “Ajaran Nabi dan empat khalifah luar biasa. Mereka sempurna.”

Penegasan Mr. bin Salman bahwa Islam abad ketujuh adalah ideal menjelaskan mengapa reformasi sosialnya yang luas yang mencabut semua tetapi tidak semua pembatasan utama pada wanita dan hiburan modern tidak berlabuh dalam hukum agama dan bukan hanya hukum sekuler.

Namun, itu adalah hukum agama, bukan hukum Saudi, itulah yang akan dilihat oleh umat Islam yang religius di luar yurisdiksi Saudi.

Kekosongan yang ingin diisi Nahdlatul Ulama. Kelompok itu mengatakan mulai melakukannya pada 2019, ketika berkumpul 20 ribu ulama Islam mengumumkan matinya hukum kafir atau karakter kafir Itu sudah tidak berlaku lagi menurut hukum Islam.

Istilah tersebut diganti dengan “warga negara” untuk menegaskan bahwa Muslim dan non-Muslim adalah sama di depan hukum. Ulama Nahdlatul Ulama Abd al-Maqsith al-Ghazali mengatakan pada saat itu: “Kata ‘kafir’ menyakiti beberapa non-Muslim dan dipandang sebagai kekerasan agama.”

Gerakan tersebut sejak itu belum membahas konsep hukum lain yang diidentifikasi sebagai “usang”.

Namun, Staquf, yang terpilih sebagai ketua dewan pada bulan Desember, mencatat bahwa pendiri Nahdlatul Ulama, Haji Hashem Aseeri, membayangkan gerakan itu sebagai cara untuk “mengkonsolidasikan alam semesta”.

Saat itu, itu berarti Sebuah cara untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh penghapusan Khilafah Ditulis oleh Mustafa Kemal Ataturk, sang jenderal berubah menjadi negarawan, dan monumen Turki modern dari reruntuhan Kekaisaran Ottoman.

Bagi banyak Muslim, kekhalifahan adalah fondasi peradaban Islam. “Dari catatan saat ini, nahdat al-ulama diciptakan untuk membentuk jalan baru bagi peradaban masa depan, menggantikan konstruksi peradaban lama yang telah hilang,” kata Stakov kepada majalah Indonesia Kompas.

READ  CEO Catchplay Daphne Yang memasuki seri produksi kelas atas | Fitur

Berakar pada sejarah Islam Indonesia dan Nahdlatul Ulama, Staquf menggambarkan ajaran agama kelompok itu sebagai “Islam humanistik”. Kelompok tersebut menggambarkannya sebagai alternatif dari konsep Islam moderat yang didukung oleh negara, kurang berkembang, kurang toleran, dan kurang pluralistik yang dipromosikan oleh Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, serta ekspresi Islam politik yang diwakili oleh Turki, Iran, dan Muslim. Kakak beradik.

Tuan Staquf memiliki satu kelebihan yang hanya dimiliki oleh sedikit pembaru agama Muslim. Indonesia dan Nahdlatul Ulama memiliki otoritas keagamaan yang mereka yakini menyaingi otoritas Timur Tengah. Alhasil, para ulama Nahdlatul Ulama merasa tidak perlu mengambil jejak dari bangku pendidikan Islam seperti Al-Azhar di Kairo atau Universitas Islam di Madinah.

Tidak seperti Tuan bin Salman, Tuan Stakov melihat perannya berakar pada visi Abd al-Rahman Wahid, mantan pemimpin Nahdlatul Ulama yang sangat dihormati dan visioner dan pernah menjadi presiden Indonesia.

Mr Staquf, seorang ulama Islam terkemuka di kanannya sendiri dan murid Mr Wahid, lebih dikenal sebagai Gus Dur, kata Mr Wahid berusaha untuk menempa “jalan baru menuju pengembangan peradaban baru”. “Kita harus berusaha untuk membangun konsensus global yang menghormati persamaan hak dan martabat setiap manusia.”

Bin Salman mungkin memiliki lebih banyak drama untuk ditampilkan dalam upayanya untuk mendefinisikan “Islam moderat” dan mengendalikan narasinya daripada yang awalnya ditunjukkan oleh Stuckof yang merupakan pertempuran untuk jiwa Islam.

Namun, dalam analisis terakhir, Mr. Staquf mungkin menjadi bagian dari upaya yang lebih luas yang memiliki dampak yang lebih signifikan dalam mereformasi Islam itu sendiri daripada mereformasi satu negara mayoritas Muslim.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."