KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

TikTok menghidupkan kembali ambisi e-commerce Indonesia dengan kemitraan lokal baru
Economy

TikTok menghidupkan kembali ambisi e-commerce Indonesia dengan kemitraan lokal baru

BAnak perusahaan TikTok, yteDance Ltd. Perjanjian untuk berinvestasi di salah satu unit Grup GoTo Indonesia dan berkolaborasi dalam layanan belanja online, memelopori model e-commerce di luar negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara.

Layanan video milik Tiongkok ini secara umum telah setuju untuk bekerja sama dengan Tokopedia milik GoTo di beberapa wilayah daripada bersaing langsung dengan platform Indonesia, kata orang-orang yang mengetahui perjanjian tersebut. Pasangan itu berencana mengumumkan rincian pertunangan ini secepatnya pada minggu depan, kata sumber tersebut, yang meminta anonimitas untuk mengungkap kesepakatan tersebut sebelum diresmikan.

Saham GoTo menghapus penurunan pagi hari hingga naik menjadi 5% di Jakarta. Sumber tersebut mengatakan bahwa meskipun kedua perusahaan telah mencapai kesepakatan informal, rincian akhir dari aliansi ini sedang dikerjakan dan dapat berubah sebelum pengumuman. Perjanjian tersebut juga masih harus menunggu persetujuan peraturan dan bisa gagal, tambah mereka.

Baca selengkapnya: Nepal melarang TikTok dan memperketat sensor di semua platform media sosial

Investasi di Tokopedia ini akan menjadi yang pertama bagi TikTok Shop, cabang layanan video ByteDance yang berkembang pesat dan membuat terobosan dalam belanja online dari Amerika hingga Eropa. Namun kemajuannya di Indonesia melawan Sea Ltd terhenti. Dan Tokopedia ketika Jakarta – sebagai tanggapan atas keluhan dari pedagang lokal – memaksa TikTok untuk membagi pembayaran dari belanja di negara tersebut.

lebih banyak waktu

Kini, aliansi dengan operator lokal yang gesit dapat memberikan model bagi TikTok dalam upayanya berekspansi ke pasar lain seperti Malaysia, di mana pemerintah telah menunjukkan kesediaannya untuk meninjau pengaruh pemain asing seperti TikTok. Bloomberg News melaporkan bulan lalu bahwa TikTok dan GoTo sedang mendiskusikan potensi investasi tetapi opsi lainnya adalah usaha patungan. Hal ini mungkin memerlukan pembangunan platform e-commerce baru. Perwakilan TikTok dan GoTo menolak berkomentar.

READ  TAR UC menawarkan gelar ganda

Tujuan utama ByteDance adalah menghidupkan kembali layanan belanja online di arena ritel terbesar di Asia Tenggara. TikTok, satu-satunya platform yang langsung terkena dampak peraturan baru di Jakarta, menghentikan belanja online untuk mematuhi pembatasan tersebut.

Baca selengkapnya: Bagaimana ByteDance memperluas jangkauannya di luar TikTok dengan CapCut – salah satu aplikasi terpopuler di Amerika

Indonesia merupakan pasar pertama dan terbesar bagi TikTok Store. Layanan ini diluncurkan di Indonesia pada tahun 2021 dan kesuksesannya di kalangan pembeli muda yang mengutamakan video telah mendorongnya untuk berekspansi ke pasar lain termasuk Amerika Serikat.

Bagi GoTo, perusahaan internet terbesar di Indonesia, kesepakatan dengan TikTok bisa berisiko karena akan membantu pesaing ritel online besar beroperasi di negara tersebut. Namun hal ini juga akan memberikan GoTo mitra media sosial global yang kuat dalam sebuah perjanjian yang dapat meningkatkan volume belanja, logistik, dan pembayaran untuk kedua perusahaan.

CEO Patrick Walujo, yang mengambil alih pada bulan Juni, mencoba membawa GoTo ke profitabilitas berdasarkan penyesuaian pada akhir tahun untuk menunjukkan bahwa perusahaan ride-hailing dan e-commerce ini memiliki potensi jangka panjang. Mitra pengelola Grup Northstar melanjutkan upaya pendahulunya untuk mengurangi kerugian dengan memangkas lapangan kerja, memangkas promosi, dan memperketat kontrol biaya.

TikTok sedang mencoba melibatkan pejabat pemerintah dan perusahaan media sosial lainnya untuk mencari cara untuk melanjutkan operasi e-commerce di negara tersebut. Menteri Indonesia Teten Masduki mengatakan TikTok telah berbicara dengan lima perusahaan termasuk Tokopedia, PT Bukalapak.com dan Blibli tentang potensi kemitraan.

Baca selengkapnya: Apa yang perlu diketahui tentang masalah keamanan TikTok

Indonesia termasuk negara pertama di Asia Tenggara yang menentang TikTok. Manajemen konflik akan menjadi hal yang sangat penting bagi perusahaan ketika pemerintah di seluruh dunia menilai bagaimana negara terbesar di Asia Tenggara ini akan mengambil tindakan untuk mengekang kehadiran e-commerce raksasa media sosial yang sedang berkembang ini. TikTok mengatakan beberapa bulan lalu bahwa mereka akan menginvestasikan miliaran dolar di wilayah tersebut.

READ  Januari-April Perdagangan Indonesia naik 27% year-on-year: GDCE

Menyusul pembatasan yang diberlakukan di Indonesia, negara tetangga Malaysia mengatakan pihaknya sedang mempertimbangkan kemungkinan untuk mengatur TikTok dan operasi e-commerce-nya. Pemimpin media sosial ini sudah menghadapi potensi pelarangan dan pengawasan di negara-negara seperti AS, Eropa, dan India karena masalah keamanan nasional.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."