Tim terpaksa mundur, dan fans Indonesia melampiaskan amarah mereka atas jadwal aktor Stephen Fry.

Netizen Indonesia yang membicarakan aktor dan komedian Inggris Stephen Fry di Instagram akhir pekan lalu sudah bersuara lantang, seperti Jeeves dari Woodhouse. Meski detail ucapan mereka dalam Bahasa Indonesia mungkin sama sekali dilupakan, namun isi ketidakpuasan mereka terhadap bulu tangkis yang ditujukan kepada Fry adalah “memalukan”. Kemiripan palsu Fry dengan hakim layanan All England yang memicu cemoohan, mengubah kemarahan ke halaman media sosialnya yang tidak aktif.

Ketika tim bulutangkis kebanggaan itu ditarik Rabu lalu dari Kejuaraan All-England oleh penyelenggara di bawah pedoman British Covid-19 setelah mereka berada dalam penerbangan yang sama antara Istanbul dan London sebagai kasus positif, penggemar berat Indonesia marah.

Pemain dari Denmark, India dan Thailand pertama kali dinyatakan positif dan kemudian diizinkan bermain setelah tes ulang. Tim Indonesia – yang divaksinasi dan dites negatif setibanya di Inggris – telah ditunda berdasarkan peraturan karantina untuk melacak kontak di negara tersebut. Namun tak lama kemudian tim ganda kesayangan Indonesia Mohamed Ahsan / Hendra Sitiawan menyelesaikan laga mereka di babak pertama dengan mengalahkan tim Skotlandia-Inggris dari Shaun Fendi / Ben Lin. Service Judge Alan Crowe – atau screen shot-nya – sudah masuk radar Indonesian Believers ‘di pertandingan ini.

Pertandingan berlangsung dari 21-18, 19-21, dan 21-19 dari tiga set, dengan juri servis Inggris yang berpengalaman dan dihormati Crow mengalahkan Ehsan sekitar lima kali selama pertandingan karena kesalahan besar dalam servis. Mitos Indonesia, separuh dari duo ikon “bapak”, yang tidak pernah marah, tampak kesal karena terus menerus melakukan kesalahan, dan bahkan mengeluhkan keputusan ketua yang tidak berhasil.

Crowe, seorang Lancasherman, yang diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Tokyo untuk Paralimpiade, tetap memegang senjata. Menjadi wasit lokal dalam pertandingan melawan tim tuan rumah adalah objek dari orang Indonesia yang kecewa. Kemudian ketika Lin-Fendi (Bindi) mendorong orang tua ke tepi, dan kesalahan layanan menghabiskan poin terakhir, penggemar prime-time di Asia menonton, bingung dengan apa yang mereka anggap sebagai pejabat yang “bias”.

READ  Brasil, Jerman, Spanyol, dan lainnya - K-League 2021 akan disiarkan di 34 negara di luar Korea

Keesokan paginya, mereka terbangun dengan berita bahwa seluruh skuad termasuk orang tua dan ganda peringkat teratas ‘Marcus Gideon / Kevin Sokamuljo -‘ Minions ‘- dan dua pemain tunggal kesayangan – Jonathan Christie (yang telah mendedikasikan kemenangan emosionalnya untuk Meninggalnya saudara laki-laki saya) dan Anthony Genting. Mereka semua dipaksa mundur sepenuhnya.

Hal itu terutama memperburuk karena orang Indonesia telah keluar dari jeda Covid-19 selama hampir satu tahun. Pertengkaran diplomatik akan muncul, saat duta besar dan menteri beraksi.

Sementara itu, netizen terpaksa menutup halaman kompetisi BWF. Pemain internasional dari berbagai kebangsaan dipenuhi dengan pesan-pesan marah tentang “tidak adil” sementara tim akhirnya dibawa keluar lebih cepat dari karantina 10 hari yang ditentukan dan tiba di rumahnya pada resepsi “Selamat Datang di Champions”.

Saat kobaran api internet ini meletus, salah satu penggemar paling bersemangat berfokus pada Stephen Fry, mengarahkan semua lalu lintas “hakim yang tidak adil”, “ketidakadilan”, dan deskripsi memalukan lainnya ke posisinya yang berusia lima bulan.

Frey keluar dari libur penutupan media sosialnya (di mana dia memposting foto-foto dasinya setiap hari sebelum postingannya dijeda), untuk mengajukan banding atas masalah politik yang dekat dengan hatinya. Memanggil para pengikutnya untuk bergabung dalam solidaritas dengan para pemain dari perusahaan teater Belarusia yang “ ditahan dan brutal ” dan mendesak pemerintah untuk menghukum rezim diktator, Fry muncul dalam sebuah klip video yang mengenakan warna merah dan putih Eropa Timur. .

Fans Indonesia yang melakukan panggilan yang salah melalui video capture Daddies – Bendy menunjukkan selfie yang benar dari wasit layanan Crow, akan tetap berpegang pada postingan terbaru Fry’s ini untuk mengungkapkan kemarahan dan rasa sakit yang diderita juara bulu tangkis di tangan Inggris. regulator. Federasi Bulu Tangkis Dunia telah diinstruksikan untuk bertindak secara bertanggung jawab juga dalam banyak versi tagar sopan dan tidak sopan.

READ  Sports World: Bren Esports dan RRQ Hoshi membuat playoff, berita olahraga, dan berita utama

Presiden Denmark Paul Eric Hoyer dari BWF pada hari Selasa meminta maaf sebesar-besarnya kepada masyarakat Indonesia – dari kepala negara hingga pemain dan penggemar – untuk acara minggu lalu. “Yakinlah, saya sangat mencintai Indonesia,” pungkas mantan juara Olimpiade itu, seraya berjanji memperbaiki cara penyelenggaraan turnamen bulu tangkis.

Stephen Fry tidak bereaksi terhadap badai ini dalam tanggapan Insta-nya, setelah dia tidak mengunjungi situs berbagi foto dengan postingan baru. Meskipun demikian, dalam entri terbarunya di Twitter, dia bertanya-tanya tentang kubisnya (atau Cina) yang digunakan dalam resep MasterChef. Setelah fans Indonesia menyadari kesalahan mereka sementara itu, mereka menulis permintaan maaf di akunnya, dan terakhir terlihat saling mengejek karena mengejek pria tersebut dan mendesak orang lain untuk mengakhiri ujaran kebencian, yang membuat mereka memiliki reputasi buruk.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *