KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Tiongkok mendesak Korea Selatan dan Jepang untuk mendukung perdagangan bebas pada pertemuan puncak trilateral  Bisnis dan ekonomi
World

Tiongkok mendesak Korea Selatan dan Jepang untuk mendukung perdagangan bebas pada pertemuan puncak trilateral Bisnis dan ekonomi

Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang mengatakan ketiga negara harus memandang satu sama lain sebagai “mitra dan peluang untuk pembangunan.”

Pejabat nomor dua Tiongkok mendesak Jepang dan Korea Selatan untuk menolak proteksionisme dan mendukung globalisasi ketika kedua negara memulai pertemuan puncak trilateral pertama mereka dalam hampir lima tahun.

Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang menyampaikan pernyataan tersebut pada hari Senin saat pertemuannya dengan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida dan Presiden Korea Selatan Yoon Yuk-sol di Seoul dalam pertemuan trilateral pertama negara mereka sejak Desember 2019.

Kantor berita resmi Tiongkok, Xinhua, mengutip Li yang mengatakan bahwa ketiga negara harus memandang satu sama lain sebagai “mitra dan peluang untuk pembangunan.”

“Li menyerukan oposisi untuk mengubah isu ekonomi dan perdagangan menjadi permainan politik atau isu keamanan, dan menolak proteksionisme serta pemisahan diri atau memutus rantai pasokan,” kata Xinhua.

Xinhua mengutip pernyataan Li pada Minggu bahwa perusahaan asing adalah “kekuatan yang sangat diperlukan” bagi pembangunan Tiongkok dan negaranya akan selalu terbuka terhadap perusahaan-perusahaan tersebut.

Lee seperti dikutip dalam pertemuan dengan Ketua Samsung Lee Jae-yong bahwa Tiongkok akan memperluas akses pasar untuk meningkatkan lingkungan bisnis sehingga perusahaan asing dapat “yakin akan investasi dan pengembangan mereka di Tiongkok.”

Meskipun ketiga pemimpin tersebut diperkirakan akan berupaya meningkatkan kerja sama ekonomi selama KTT tersebut, agendanya didominasi oleh pengumuman Korea Utara bahwa mereka akan meluncurkan satelit ke orbit antara tanggal 27 Mei dan 4 Juni.

Para ahli mengatakan ada tumpang tindih yang signifikan antara teknologi yang digunakan untuk meluncurkan satelit dan rudal balistik, yang mana Pyongyang dilarang untuk mengembangkannya berdasarkan berbagai resolusi PBB.

READ  Wanita Afghanistan menggambarkan perjalanan ke Kanada

Yoon mengatakan komunitas internasional harus merespons secara “tegas” terhadap setiap peluncuran yang dilakukan Pyongyang.

“Saya berharap ketiga negara kita, yang bersama-sama menjadi anggota Dewan Keamanan PBB tahun ini, akan menggabungkan kekuatan untuk berkontribusi terhadap perdamaian dan kemakmuran komunitas internasional dengan menggabungkan kebijaksanaan dan kekuatan dalam menghadapi krisis global yang kompleks dan tantangan geopolitik. ” Sebelum pembicaraan dimulai dengan rekan-rekannya dari Tiongkok dan Jepang, Yoon berkata:

Kishida juga meminta Pyongyang untuk membatalkan peluncuran tersebut.

Para pejabat Korea Selatan mengatakan sebelumnya bahwa para pemimpin akan menandatangani pernyataan bersama mengenai kerja sama di bidang ekonomi, perdagangan, ilmu pengetahuan dan teknologi, pertukaran antar masyarakat, kesehatan dan penuaan populasi.

Surat kabar Jepang Nikkei Asia melaporkan bahwa kedua belah pihak diperkirakan akan sepakat untuk melanjutkan negosiasi perjanjian perdagangan bebas yang telah ditangguhkan sejak 2019.

Nikkei mengatakan rancangan pernyataan bersama ketiga pemimpin tersebut mengikat para pihak untuk melakukan pembicaraan mengenai perjanjian perdagangan bebas yang “saling menguntungkan” dan “berkualitas tinggi dan komprehensif”.

Lebih dari 200 pemimpin bisnis dari ketiga negara sepakat untuk memperkuat kerja sama perdagangan dan rantai pasokan dalam pertemuan yang diadakan di sela-sela KTT tersebut.

Hubungan antara Tiongkok, Jepang, dan Korea Selatan telah tegang karena beberapa perselisihan, banyak di antaranya berkaitan dengan masalah yang timbul dari agresi kekaisaran Jepang pada masa perang.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."