KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Trump sebagai presiden atau warga negara: Mengapa keputusan kekebalan Mahkamah Agung adalah sebuah ujian
World

Trump sebagai presiden atau warga negara: Mengapa keputusan kekebalan Mahkamah Agung adalah sebuah ujian

(Bloomberg) — Mahkamah Agung AS pada hari Senin akan mengeluarkan keputusan atas klaim Donald Trump bahwa ia kebal dari tuntutan pidana atas upaya untuk membatalkan pemilu tahun 2020, dengan kemungkinan besar bahwa kasus tersebut akan dikembalikan ke pengadilan yang lebih rendah untuk perselisihan hukum lebih lanjut. .

Pandangan pengadilan dapat diringkas sebagai berikut: Apakah ia bertindak dalam kapasitasnya sebagai presiden atau sebagai warga negara biasa?

Beberapa dari sembilan hakim agung mengindikasikan dalam argumen lisan pada tanggal 25 April bahwa, dalam pandangan mereka, mantan presiden dapat dituntut, namun hanya atas tindakan mereka sendiri selama menjabat. Beberapa hakim – termasuk Hakim Agung John Roberts – membahas permintaan pengadilan yang lebih rendah untuk melihat lebih dekat tuduhan-tuduhan tersebut untuk membedakan antara apa yang merupakan bagian dari pekerjaan presiden dan apa yang bukan.

Keputusan yang beragam akan menimbulkan tantangan bagi penasihat khusus Jack Smith, yang berpotensi mempersempit ruang lingkup kasus penting tersebut dan mencegah kasus tersebut disidangkan sebelum pertandingan ulang Trump melawan Presiden Joe Biden pada bulan November. Jika dia menang, Trump dapat memerintahkan Departemen Kehakiman untuk membatalkan kasus tersebut.

Namun keputusan apa pun yang membuat kasus ini tetap berjalan juga merupakan kemunduran bagi Trump, sehingga mantan presiden tersebut berisiko menghadapi tuntutan pidana yang dapat mengakibatkan dia mendekam di balik jeruji besi selama bertahun-tahun.

Para hakim mengindikasikan bahwa mereka mungkin akan mengembalikan kasus tersebut kepada Hakim Distrik AS Tanya Chutkan, yang mengawasi kasus tersebut. Presiden sudah menikmati kekebalan sipil atas “semua tindakan yang termasuk dalam ‘batas luar’ tugas resminya,” menurut keputusan Mahkamah Agung tahun 1982 dalam kasus yang tidak terkait. Namun pengadilan tidak mempertimbangkan apakah presiden kebal dari tuntutan pidana.

READ  Sebuah keluarga India beranggotakan 4 orang meninggal saat mencoba menyeberang ke AS tahun lalu. Kerabat mereka yang masih hidup masih memiliki pertanyaan

“Tuduhan dalam dakwaan yang menunggu keputusan tampaknya sebagian besar ditujukan pada perilaku Trump sebagai kandidat, bukan perilakunya sebagai presiden,” kata mantan jaksa federal Barbara McQuaid, seraya menambahkan bahwa Smith mungkin bisa mendapatkan solusi yang mudah jika ada keputusan yang merugikan pemerintah. “Tergantung pada keputusan pengadilan yang mana, Jack Smith akan memiliki opsi untuk membatalkan dakwaan atas tindakan apa pun yang bisa dibilang kebal dari penuntutan.”

Smith dan perwakilannya mengatakan keputusan tentang tindakan apa yang dapat dituntut harus dibuat saat kasusnya berada di pengadilan – melalui keputusan hakim dan instruksi juri. Tim Smith mengatakan dalam pengajuan hukum bahwa mereka harus dapat merujuk pada tindakan resmi selama persidangan, meskipun tindakan tersebut tidak dapat dituntut.

Namun, para hakim telah menyatakan skeptisisme terhadap keseluruhan argumen Trump yang menyatakan bahwa dakwaan tersebut harus dibatalkan karena terlalu bergantung pada tindakan resminya setelah pemilu tahun 2020. Trump mengatakan bahwa ia berusaha mencegah apa yang ia klaim tanpa bukti sebagai pemilu yang curang.

Kunci untuk menentukan mana yang bersifat pribadi versus yang resmi mungkin bisa dilihat dari analisis sebelumnya mengenai perilaku Trump yang dilakukan oleh pengadilan banding, dalam gugatan perdata yang paralel terkait kerusuhan 6 Januari. Dalam kasus-kasus tersebut, pengadilan banding menolak permintaan kekebalan Trump dari tuntutan perdata atas perilakunya selama menjabat dan tidak meminta Mahkamah Agung untuk campur tangan.

Para hakim Mahkamah Agung juga mengungkapkan pemikiran mereka mengenai tindakan pribadi versus tindakan resmi ketika mempertanyakan pengacara Trump dalam argumen lisan.

“Metode dan Sarana”

Dakwaan tersebut tidak memisahkan dugaan perilaku Trump antara kedua kategori tersebut. Dokumen tersebut malah menggambarkan “cara dan sarana” yang digunakan Trump untuk berkonspirasi untuk “menghalangi dan mengalahkan” pemerintah federal setelah kalah dalam pemilu. Smith membagi masalah ini menjadi lima kategori, yang semuanya berasal dari klaim palsu Trump bahwa pemilu tersebut dicurangi terhadap dirinya.

  • Dia menekan legislator negara bagian dan pejabat pemilu untuk mengabaikan suara terbanyak
  • Mengorganisir daftar pemilih palsu di tujuh negara bagian yang menjadi sasaran
  • Dia mencoba menggunakan Departemen Kehakiman untuk melakukan investigasi kejahatan pemilu palsu dan mendorong negara bagian untuk menerima pemilih palsu
  • Dia mencoba merekrut mantan Wakil Presiden Mike Pence untuk menggunakan “perannya yang terhormat” pada 6 Januari untuk secara curang mengubah hasil pemilu.
  • Dia memanfaatkan penyerangan di Capitol oleh gerombolan pendukungnya untuk menunda sertifikasi
READ  Merrick Garland berjanji untuk menargetkan supremasi kulit putih sebagai Jaksa Agung | Merrick Garland

pertanyaan juri

Pengacara Trump, John Sawyer, mengakui dalam argumen Mahkamah Agung pada bulan April bahwa beberapa dugaan tindakan yang disebutkan dalam dakwaan Smith tampaknya merupakan tindakan pribadi dan dapat dituntut. Hakim Amy Coney Barrett, salah satu dari tiga orang yang ditunjuk Trump di pengadilan yang berhaluan konservatif dengan hasil 6-3, memasukkan Sawyer ke dalam daftar tindakan yang akan diambil.

Barrett bertanya tentang menyewa pengacara swasta yang ingin menyebarkan klaim palsu mengenai penipuan pemilu yang disengaja atau konspirasi untuk memasukkan berkas pengadilan yang berisi klaim palsu? Sawyer setuju secara pribadi.

Dia mempertanyakan arahan upaya yang melibatkan aktor sektor swasta dan pengacara “untuk memberikan daftar pemilih presiden palsu untuk menghalangi proses sertifikasi.” Juga pribadi.

Sawyer mengutip daftar tindakan yang diuraikan dalam dakwaan yang diyakini tim Trump merupakan urusan resmi, seperti pertemuan dengan pejabat Departemen Kehakiman, menentukan siapa yang akan bertindak sebagai jaksa agung, berkomunikasi dengan publik Amerika, dan berkomunikasi dengan Kongres mengenai masalah federal. mereka.

Panduan Kasus Perdata

Sekelompok tuntutan hukum perdata terpisah yang berupaya meminta pertanggungjawaban Trump atas serangan Capitol dikirim ke hakim pada bulan Desember untuk menganalisis apakah tindakannya – terutama partisipasinya dalam rapat umum tanggal 6 Januari – adalah tindakan resmi dan pantas mendapatkan kekebalan. Proses ini diperkirakan akan berlanjut hingga musim gugur. Namun Pengadilan Banding memberikan beberapa panduan yang mungkin dapat memberikan pencerahan dalam mengatasi masalah kekebalan pidana.

“Jika permasalahan tersebut terselubung dalam sebuah acara resmi berdasarkan indikasi obyektif, maka hal tersebut kemungkinan besar merupakan tindakan resmi yang bertujuan untuk mendapatkan kekebalan dibandingkan dengan ciri-ciri kegiatan kampanye pemilihan kembali,” Pengadilan Banding AS untuk Distrik tersebut dari Sirkuit Columbia menulis.

READ  'Ini Krisis': Rumah sakit Kanada tutup, batalkan operasi di tengah kekurangan staf virus corona

Dalam kasus perdata, pengacara Trump diberi waktu beberapa bulan untuk mengumpulkan bukti apakah sumber daya pemerintah digunakan untuk membiayai atau mengatur demonstrasi tersebut. Dalam kasus pidana, Chutkan kemungkinan akan meminta pengarahan dari Trump dan Smith dan mengadakan sidang untuk menentukan rincian proses dakwaan secara pribadi versus formal.

David Weinstein, mantan jaksa federal, mengatakan prosesnya bisa berantakan dan kontroversial. Waktunya tergantung pada apakah tim Trump dapat segera mengajukan banding atas keputusan tersebut dan apakah hakim atau juri yang mengambil keputusan.

“Saya pikir mereka akan mempertimbangkan dakwaan dalam dakwaan,” kata Weinstein, yang sekarang menjadi mitra di firma hukum Jones Walker. “Bebannya ada pada pihak pembela untuk membuktikan bahwa Trump melakukan hal ini dalam menjalankan tugas resminya. Lalu pertanyaannya menjadi beban pembuktian apa yang akan mereka minta.”

–Dengan bantuan dari Zoe Tillman.

©2024 Bloomberg L.P

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."