KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Tucker Carlson mewawancarai Putin dari Rusia
World

Tucker Carlson mewawancarai Putin dari Rusia

  • Ditulis oleh Tiffany Wertheimer
  • Berita BBC, London

Komentari foto tersebut,

Tucker Carlson sangat berpengaruh sebagai pembawa acara talk show politik larut malam di Fox News

Mantan pembawa berita Fox News Tucker Carlson mengatakan dia akan “segera” mewawancarai Presiden Rusia Vladimir Putin di Moskow.

Dalam video yang diposting di X, sebelumnya Twitter, Carlson mengatakan dia ingin melakukan wawancara karena “Amerika mempunyai hak untuk mengetahui segala hal tentang perang yang mereka terlibat di dalamnya.”

Ini akan menjadi wawancara tatap muka pertama Putin dengan jurnalis Barat sejak ia melancarkan invasi besar-besaran ke Ukraina pada Februari 2022.

Kremlin belum berkomentar.

Media pemerintah Rusia banyak meliput kunjungan pria berusia 54 tahun itu ke Moskow, dan hampir selalu meliput setiap gerak-geriknya.

“Jelas ada risiko melakukan wawancara seperti ini, jadi kami memikirkannya selama beberapa bulan,” kata Carlson. Dalam video pengumumannya.

Carlson menambahkan bahwa dia sendiri yang membiayai perjalanan ke Rusia, dan ingin melakukan wawancara tersebut karena “kebanyakan orang Amerika tidak sadar” akan konflik yang “membentuk kembali dunia” – dan menyalahkan media arus utama.

Dia menambahkan bahwa sejak dimulainya perang di Ukraina, jurnalis Barat telah mewawancarai Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky – yang sebelumnya dia gambarkan sebagai “diktator” – beberapa kali.

Namun dia bersikeras bahwa ini adalah “sesi stimulus” yang bertujuan untuk memperkuat tuntutan Zelensky agar Amerika Serikat semakin terlibat dalam perang.

“Ini bukan jurnalisme, ini propaganda pemerintah.”

Sementara itu, Carlson berkata, “tidak ada jurnalis Barat yang mau mewawancarai” Vladimir Putin.

Steve Rosenberg, editor BBC Rusia, mengatakan BBC telah “mengajukan beberapa permintaan ke Kremlin selama 18 bulan terakhir. Kami selalu menolak.”

Invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina telah menghancurkan negara dan rakyatnya.

PBB mengatakan pasukan Rusia bertanggung jawab atas pemerkosaan, penyiksaan dan pembunuhan “berskala besar” di Ukraina.

Rusia juga mencaplok empat wilayah lain di Ukraina, setelah pencaplokan Krimea secara ilegal pada tahun 2014.

Di Rusia, jurnalis sangat dibatasi dalam pemberitaan – media dilarang menggambarkannya sebagai “perang”: hal ini seharusnya disebut sebagai “operasi militer khusus”.

Tucker Carlson telah menjadi pembela Putin yang blak-blakan sejak perang dimulai. Tepat sebelum invasi Rusia, ia mengklaim bahwa “kebencian terhadap Putin telah menjadi tujuan utama kebijakan luar negeri Amerika,” namun ia mendesak pemirsanya untuk bertanya pada diri sendiri alasannya.

“Apakah Putin pernah menyebut saya rasis? Apakah dia mengancam akan memecat saya karena tidak sependapat dengannya?” Carlson berkata ketika pasukan Rusia mulai berkumpul di perbatasan Ukraina. “Ini adalah pertanyaan yang wajar, dan jawaban untuk semuanya adalah: Tidak. Vladimir Putin tidak melakukan semua itu.”

Setelah invasi ke Rusia, dia sedikit mengubah nada bicaranya pada acara yang berbeda, dengan mengatakan “Vladimir Putin adalah orang yang memulai perang ini… Dia bertanggung jawab atas apa yang kita lihat malam ini di Ukraina.”

Belum diketahui secara pasti kapan wawancara tersebut akan dilakukan, namun Carlson mengatakan wawancara tersebut akan diunggah langsung, tanpa diedit, ke akun X miliknya. Elon Musk, pemilik platform tersebut, berjanji “tidak akan menekan atau mencegah wawancara.”

Tucker Carlson adalah salah satu pembawa acara TV kabel terkemuka di Amerika, tapi dia tiba-tiba meninggalkan Fox News tahun lalu.

Saat berada di jaringan televisi AS, acaranya sering kali menampilkan agenda kaum konservatif, dan juga Partai Republik.

Dia membuat pengaruh besar sebagai pembawa acara bincang-bincang politik larut malam antara tahun 2016 dan 2023, dan sejak itu meluncurkan acara di X.

READ  Pengadilan Turki mendenda putra presiden Somalia atas kecelakaan mobil yang menewaskan seorang kurir Berita

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."