Twitter menggugat karena tidak membayar sewa di kantor pusat San Francisco

Foto Alex Schultz

Markas Twitter terlihat di San Francisco pada 18 November 2022.

Anadolu Agency/Anadolu Agency melalui Getty Images

Twitter telah dituntut jutaan dolar atas tuduhan tidak membayar sewa di perusahaan San Fransisco kantor pusat, menurut gugatan yang diajukan Jumat, 20 Januari.

Gugatan tersebut merupakan puncak dari rumor selama berbulan-bulan bahwa Twitter belum membayar sewa kantor pusatnya di 1355 Market St. awalnya dilaporkan oleh The New York Times. Sementara itu, dua kalau tidak Tuntutan hukum yang tidak terkait telah diajukan terhadap Twitter karena tidak membayar. Cerita tambahan telah muncul di Twitter itu Jangan membayar untuk layanan kebersihan di kantor pusatnya dan bahwa beberapa kamar di kantor pusat telah dilengkapi dengan tempat tidur, yang terakhir menyebabkan penyelidikan masih terbuka oleh Departemen Perencanaan San Francisco dan Departemen Inspeksi Bangunan.

The Shorenstein Company, firma investasi real estat yang awalnya mengakuisisi gedung di 1355 Market St. Pada tahun 2011, gugatan tersebut menemukan bahwa Twitter berutang $3,162 juta untuk sewa yang belum dibayar untuk Januari 2023 — ditambah bunga dan biaya keterlambatan. Gugatan tersebut menuduh bahwa Twitter juga tidak membayar sewa pada Desember 2022; Shorenstein bisa mendapatkan jumlah sewa bulan Desember dari letter of credit Twitter senilai $3,6 juta, yang merupakan uang jaminan. Perusahaan real estat kemudian mengambil kira-kira $265.000 dari sisa letter of credit untuk menutupi sebagian sewa bulan Januari. Menurut gugatan tersebut, saldo letter of credit ini diturunkan menjadi $1.

Sebagai hasil dari pembelian Musk Oktober lalu, Shorenstein mengatakan dalam gugatan itu, letter of credit Twitter seharusnya meningkat menjadi lebih dari $3,6 juta – sebenarnya $10 juta. Tetapi Shorenstein menuduh bahwa Twitter menolak untuk memperbarui jumlah yang ditarik dari letter of credit untuk menutupi sewa yang belum dibayar, dan juga menolak untuk menaikkan letter of credit sebesar $10 juta.

Melalui seorang perwakilan, Shorenstein menolak mengomentari gugatan tersebut. Divisi komunikasi Twitter musnah setelah Musk menjadi CEO.



READ  Kolom: Cina meningkatkan ekspor timahnya saat dunia mengering

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.