KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Ubisoft menutup akun yang “tidak digunakan” dan menonaktifkan akses ke game yang dibeli
Tech

Ubisoft menutup akun yang “tidak digunakan” dan menonaktifkan akses ke game yang dibeli

Ubisoft membatalkan akun Ubisoft yang “tidak digunakan”, menonaktifkan akses pengguna ke game yang dibeli.

Menurut seorang pengguna di Twitter, mereka menerima email dari Ubisoft yang memperingatkan mereka bahwa jika mereka tidak mengklik tautan di email tersebut yang akan menghentikan penangguhan akun, akun tersebut, termasuk semua game yang dibeli, tidak akan dapat diakses setelah jangka waktu tertentu.

Sebagai tanggapan, situs dukungan Ubisoft menulis di Twitter, “Kami hanya ingin menyampaikan bahwa Anda dapat menghindari penguncian akun dengan masuk ke akun Anda dalam waktu 30 hari (sejak email bergambar diterima) dan memilih tautan buka kunci akun yang disediakan di email.”

Saat ditanya tentang masalah ini sebelumnya, Ubisoft mengklaim bahwa karena peraturan GDPR, perusahaan harus “menutup akun yang tidak aktif untuk mematuhi undang-undang perlindungan data lokal”,

Ini hanya jika kami memiliki alasan kuat untuk meyakini bahwa akun yang dipermasalahkan tidak akan digunakan situs web Ubisoft.

melihat: Untuk menampilkan penyematan ini, harap izinkan penggunaan cookie fungsionalitas Preferensi kue.

Ubisoft juga mengklaim bahwa itu tidak akan menghapus akun yang memiliki pembelian yang terkait dengannya selama empat tahun, meskipun email yang dikirim ke pengguna di atas bertentangan dengan ini.

Email tersebut telah menjelaskan lebih banyak tentang masalah dengan manajemen hak digital dan game digital. Dalam ekosistem digital, sepenuhnya tergantung pada kebijaksanaan perusahaan kapan atau kapan mereka ingin menghentikan akun, tampaknya dengan sedikit bantuan.

Ini juga menyoroti bahwa jika penerbit seperti Ubisoft, yang menerbitkan banyak judul digital saja, memutuskan untuk menarik judul tersebut dari penjualan, bahkan menempatkannya di akun digital Anda bukanlah cara yang sepenuhnya dapat diandalkan untuk mempertahankannya, karena akun dapat ditutup dengan cepat.

READ  Switch Shooter Dying Membuat Penggemar Xbox dan PS5 Senang Dengan Lebih Sedikit Anak

Video Game History Foundation, bermitra dengan Software Preservation Network, baru-baru ini mengklaim bahwa 87% video game klasik yang dirilis di Amerika Serikat “berisiko kritis”.