UI yang buruk diduga berada di balik anomali angka positif di Indonesia

Jakarta. Menteri Kesehatan Pudi Gunadi Sadiq menduga laboratorium tersebut memiliki antarmuka pengguna yang rumit dari utilitas pelaporan uji Pemerintah-19 pemerintah, dari distorsi indikator kunci untuk menilai epidemi Indonesia dan melaporkan data uji yang akurat secara tepat waktu.

Lab lebih suka melaporkan hasil tes reaksi berantai polimerase positif (PCR) negatif untuk memastikan orang yang terkena dampak diisolasi dengan cepat, sebuah langkah penting yang oleh banyak orang di Indonesia dianggap menunggu tiga hingga tujuh hari seperti biasa.

“Karena jumlah datanya sangat besar dan antarmuka penggunanya rumit, banyak sekali [laboratories opt to] Pukul pertama hasil positif, tinggalkan banyak hasil negatif, “kata Pudi dalam konferensi pers, Rabu.

Di sisi lain, hasil laboratorium secara artifisial meningkatkan rasio positif harian – rasio antara hasil tes positif dan jumlah total tes yang dilakukan pada hari itu.

Beberapa jam setelah konferensi pers, Kementerian Kesehatan mengumumkan tingkat positif 97 persen pada hari Rabu, dengan 9.687 positif dari 9.991 tes. Ini menaikkan tingkat positif rata-rata tujuh hari menjadi 40 persen pada hari Rabu, tingkat yang belum pernah dilihat negara itu sejak April lalu, terus meningkat dari 20 persen selama tiga bulan terakhir.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan angka positif kurang dari 5 persen untuk menunjukkan bahwa suatu negara menemukan dan menguji cukup tersangka untuk mengendalikan epidemi.

Pudi mengatakan, kementerian sedang berupaya menyempurnakan tampilan antarmuka untuk aplikasi laporan hasil pengujian untuk memudahkan penyampaian laporan ke laboratorium, rumah sakit, dan fasilitas kesehatan lainnya.

“Dengan tambahan data, termasuk hasil negatif, menurut kami ini akan mencerminkan angka riil rasio positif kami,” kata Pudi.

Mengecualikan hasil negatif juga dapat menjelaskan penurunan dramatis dalam jumlah percobaan harian. Rata-rata tujuh hari untuk pengujian harian adalah 25.533 pada Rabu, turun 43 persen dari level tertinggi 44.878 pada 29 Januari.

READ  CBA Australia: Fokus pelanggan yang kuat mengarah pada pemulihan cepat untuk bisnis kecil Indonesia | Berita Taiwan

Penurunan jumlah persidangan telah mendorong publik mempertanyakan jumlah kasus harian pemerintah-19 di negara itu, yang telah menurun sejak awal bulan. Penurunan itu tidak tepat karena jumlah tersangka Pemerintah-19 terus meningkat. Ada 83.916 orang yang diduga memiliki Govt-19 pada hari Rabu, meningkat 14 persen sepanjang bulan ini, menurut data kementerian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *