KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Ukuran inflasi inti yang disukai The Fed tampaknya mulai menurun
Economy

Ukuran inflasi inti yang disukai The Fed tampaknya mulai menurun

(Bloomberg) — Alat pengukur inflasi garis depan Federal Reserve akan menunjukkan sedikit bantuan dari tekanan harga yang membandel, mendukung kebijaksanaan para bankir sentral mengenai waktu penurunan suku bunga.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

Para ekonom memperkirakan pengeluaran konsumsi pribadi dikurangi indeks harga pangan dan energi – yang akan dirilis pada hari Jumat – akan naik 0,2% di bulan April. Angka ini akan menandai kemajuan terkecil sepanjang tahun ini untuk ukuran tersebut, yang memberikan gambaran yang lebih baik mengenai inflasi inti.

Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi secara keseluruhan kemungkinan naik 0,3% untuk bulan ketiga, menurut perkiraan median dalam survei Bloomberg. Kenaikan tahun ini berbeda dengan angka yang relatif datar dalam tiga bulan terakhir tahun 2023, yang menggarisbawahi kemajuan The Fed yang tidak merata dalam upayanya melawan inflasi.

Ketua Fed Jerome Powell dan rekan-rekannya menekankan perlunya lebih banyak bukti bahwa inflasi berada pada jalur yang berkelanjutan menuju target 2% sebelum memangkas suku bunga acuan, yang telah mencapai level tertinggi dalam dua dekade sejak Juli.

Ukuran harga PCE diperkirakan akan meningkat sebesar 2,7% dari tahun ke tahun, sedangkan ukuran harga inti diperkirakan akan mencapai 2,8% – keduanya konsisten dengan level bulan sebelumnya.

Para pejabat bertemu awal bulan ini mengenai keinginan untuk mempertahankan suku bunga lebih tinggi lebih lama dan “banyak” yang mempertanyakan apakah kebijakan tersebut cukup membatasi untuk menurunkan inflasi ke target mereka, menurut risalah pertemuan terbaru mereka.

Baca selengkapnya: Risalah rapat menunjukkan para pejabat mendukung suku bunga yang lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama

Angka inflasi terbaru akan disertai dengan angka pengeluaran pribadi dan pendapatan. Meskipun permintaan tumbuh dengan pesat pada kuartal pertama, data akan melaporkan belanja jasa setelah penjualan ritel bulan April yang dilaporkan sebelumnya stabil.

Apa yang dikatakan Bloomberg Economics:

“Laporan ini kemungkinan akan memberikan beberapa tanda-tanda yang menggembirakan bahwa proses perlambatan inflasi belum sepenuhnya berhenti. Dengan melambatnya pertumbuhan pendapatan di tengah pasar tenaga kerja yang dingin, konsumen secara bertahap mulai mengalami penurunan, yang seharusnya memberikan dorongan deflasi yang berkelanjutan pada negara-negara lain. Namun, karena tekanan harga terus meningkat, inflasi kemungkinan akan berkurang secara bertahap pada tahun ini.

—Anna Wong, Stuart Ball, Elisa Wenger, dan Estelle Au, ekonom. Untuk analisis selengkapnya, klik di sini

READ  Perusahaan pendidikan Indonesia CoLearn menerima $ 10 juta dari Seri A yang dipimpin oleh Alpha Wave Incubation dan GSV Ventures - TechCrunch

Data lain untuk minggu ini termasuk revisi PDB kuartal pertama pada hari Kamis. Para ekonom memperkirakan pertumbuhan mungkin melambat dari perkiraan awal pemerintah. Pada hari Rabu, Federal Reserve akan merilis ringkasan kondisi ekonomi di seluruh negeri dalam Beige Book.

Di antara para gubernur bank sentral AS yang berbicara selama minggu yang dipersingkat liburan ini adalah John Williams, Lisa Cook, Neel Kashkari dan Lori Logan.

Ke depan, Kanada akan merilis data PDB kuartal pertama. Menurunnya momentum bulanan di bulan Maret dan lemahnya permintaan domestik kemungkinan akan membuat penurunan suku bunga di bulan Juni tetap menguntungkan bank sentral.

Di tempat lain, potensi kenaikan inflasi Zona Euro, data industri dan angka PMI Tiongkok, serta laporan harga dari Brasil akan menjadi beberapa hal yang menarik perhatian.

Klik di sini untuk mengetahui apa yang terjadi minggu lalu. Di bawah ini adalah ringkasan dari apa yang akan terjadi dalam perekonomian global.

Asia

Sektor manufaktur Tiongkok akan menjadi sorotan selama seminggu ke depan. Data industri pada hari Senin akan menunjukkan apakah laba telah bangkit kembali pada bulan April setelah penurunan tajam pada bulan Maret yang mendorong laju kenaikan pada tiga bulan pertama menjadi 4,3%.

Deflasi yang berkelanjutan pada harga di tingkat produsen dan lemahnya permintaan dalam negeri mungkin akan membuat profitabilitas tetap berada di bawah tekanan. Tiongkok akan menerima data PMI manufaktur resmi pada hari Jumat, dengan fokus pada apakah angka tersebut akan tetap berada di atas ambang batas 50 yang memisahkan kontraksi dan ekspansi untuk bulan ketiga di bulan Mei.

Juga pada hari Jumat, pertumbuhan produksi industri Jepang diperkirakan melambat sementara penjualan ritel meningkat pada bulan April.

Tingkat inflasi konsumen di Tokyo mungkin sedikit meningkat pada bulan Mei, menandakan kenaikan angka inflasi nasional.

Sementara itu, Tiongkok, Jepang, dan Korea Selatan akan mengadakan pertemuan puncak trilateral pertama mereka sejak tahun 2019, dengan Tokyo dan Seoul memberikan tekanan pada Beijing melalui pemulihan hubungan dengan Amerika Serikat dalam berbagai masalah mulai dari keamanan hingga produksi semikonduktor.

Pertumbuhan harga konsumen di Australia diperkirakan akan melambat menjadi 3,3%, masih cukup kuat untuk membuat Reserve Bank of Australia tetap waspada.

Vietnam juga mengumumkan data indeks harga konsumen, bersama dengan produksi industri, penjualan ritel dan perdagangan selama seminggu.

READ  Kafe Indonesia membuka peluang bisnis di Korea Selatan

Di bank sentral, Kazakhstan menetapkan suku bunga acuan pada hari Jumat.

Eropa, Timur Tengah, Afrika

Di zona euro, inflasi mungkin meningkat pada bulan Mei menjadi 2,5%, menurut perkiraan para ekonom. Ukuran inti diperkirakan akan berhenti melemah untuk pertama kalinya sejak Juli, ditetapkan pada 2,7%.

Sejalan dengan data zona euro yang lebih luas, rilis nasional yang dimulai dengan data Jerman pada hari Rabu diperkirakan mengarah ke arah yang salah di tiga dari empat negara dengan perekonomian terbesar di kawasan ini. Hanya Italia yang mengalami perlambatan pertumbuhan harga.

Hasil tersebut menghambat kemajuan menuju target 2% ECB, namun sinyal lanjutan dari para pejabat mengenai penurunan suku bunga sebesar seperempat poin pada tanggal 6 Juni membuat kecil kemungkinan bahwa data satu bulan akan menggagalkan mereka. Namun, beberapa pengambil kebijakan menentang segala upaya untuk melakukan pelonggaran lebih lanjut.

“Kemungkinannya meningkat bahwa dalam 13 hari kita akan melihat penurunan suku bunga pertama,” kata Presiden Bundesbank Jerman Joachim Nagel, seorang politisi yang agresif, dalam sebuah wawancara pada hari Jumat. “Jika ada penurunan suku bunga pada bulan Juni, kita harus menunggu, dan saya pikir kita harus menunggu hingga mungkin bulan September.”

Laporan lain di zona euro termasuk indeks kepercayaan bisnis Ifo Jerman pada hari Senin, survei ekspektasi inflasi Bank Sentral Eropa pada hari Selasa, dan sentimen ekonomi pada hari Kamis.

Pejabat ECB yang dijadwalkan untuk berbicara minggu depan termasuk kepala ekonom Philip Lane dan gubernur Belanda, Perancis dan Italia. Masa pemadaman dimulai sebelum keputusan diambil pada hari Kamis.

Bank of England sudah berdiam diri, membatalkan semua pidato dan pernyataan publik para pengambil kebijakan selama kampanye menjelang pemilihan umum Inggris pada 4 Juli.

Di antara bank sentral Eropa lainnya, laporan stabilitas keuangan Riksbank pada hari Rabu dan pidato Presiden Bank Nasional Swiss Thomas Jordan di Seoul akan menjadi salah satu hal yang menarik perhatian.

Beberapa keputusan moneter dijadwalkan akan diambil di kawasan yang lebih luas:

  • Bank sentral Israel diperkirakan akan mempertahankan suku bunga stabil di 4,5% pada hari Senin, sebagian besar untuk mengendalikan tekanan inflasi terkait perang dan memberikan dukungan kepada syikal. Gubernur Amir Yaron prihatin dengan pelonggaran kebijakan moneter dan melebarnya kesenjangan antara biaya pinjaman di Israel dan Amerika Serikat.

  • Otoritas moneter Ghana akan mempertahankan suku bunga utamanya sebesar 29% pada hari Senin untuk memerangi inflasi dan mendukung mata uangnya yang sedang kesulitan.

  • Pada hari Rabu, para pengambil kebijakan di Mozambik bersiap untuk memangkas biaya pinjaman, dan pertumbuhan harga konsumen diperkirakan akan tetap berada pada satu digit hingga sisa tahun ini.

  • Pada hari Kamis – sehari setelah pemilu di mana Kongres Nasional Afrika yang berkuasa berisiko kehilangan mayoritas – pejabat moneter Afrika Selatan diperkirakan akan mempertahankan suku bunga utama pada 8,25%, dengan inflasi belum kembali ke titik tengah kisaran target 4,5%. .

READ  Jeff Bezos menyampaikan kata-kata perpisahan saat Richard Branson bersiap untuk peluncuran luar angkasanya

Amerika Latin

Minggu depan, Brasil akan mengumumkan pembacaan CPI acuan pertengahan bulan bersama dengan pembacaan ukuran inflasi terluas pada bulan Mei.

Kombinasi dari ketatnya pasar tenaga kerja di Brazil dan melemahnya mata uang kemungkinan akan membatasi ruang lingkup perlambatan inflasi lebih lanjut dari tingkat saat ini, dengan inflasi yang sudah mendekati konsensus ekspektasi akhir tahun.

Indeks harga IPCA-15 turun kembali di bawah 4% pada bulan lalu setelah melonjak lebih dari 5% pada bulan September – yang terjadi hanya dua bulan setelah mencapai 3,19%, di bawah target bank sentral pada tahun 2023.

Juga di Brasil, bank sentral pada hari Senin menerbitkan survei mingguan terhadap para ekonom, dengan ekspektasi inflasi dan ekspektasi suku bunga kembali meningkat, seiring dengan pengangguran nasional, total pinjaman yang belum dibayar, dan saldo anggaran.

Chile menerbitkan enam indikator terpisah untuk bulan April, terutama pengangguran, penjualan ritel, produksi industri, dan produksi tembaga.

Jadwal yang sepi di Meksiko akan didominasi oleh publikasi laporan inflasi triwulanan bank sentral, diikuti dengan konferensi pers yang diselenggarakan oleh Gubernur Victoria Rodriguez.

Banxico awal bulan ini menaikkan perkiraan inflasi untuk kuartal ketiga tahun 2025, sementara laporan hari Rabu akan mengungkapkan revisi perkiraan PDB bank tersebut.

Data pasar tenaga kerja Meksiko untuk bulan April dijadwalkan akan dirilis pada hari Kamis. Konsensus awal memperkirakan tingkat pengangguran meningkat dari rekor terendah 2,28% yang tercatat di bulan Maret.

–Dengan bantuan dari Robert Jameson, Piotr Skolimowski, Monique Vanek, dan Laura Dillon Kane.

(Pembaruan pada bagian Summit in Asia)

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."