KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

ULA perlu meluncurkan roket Vulcan kedua
science

ULA perlu meluncurkan roket Vulcan kedua

Contoh bagus minggu ini adalah misi Cert-2 dari United Launch Alliance.

Jika Anda berada di luar angkasa, mendengar CEO Torey Bruno mengumumkan bahwa United Launch Alliance akan mengambil risiko dan meluncurkan Cert-2 tanpa muatan pelanggan adalah pengumuman yang gila. Bukankah roket itu mahal? Bukankah roket sering kali menunggu berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun hingga pesawat luar angkasa siap diluncurkan? Mengapa kami mengirimkannya ke luar angkasa? Roket Vulcan kosong senilai $100 juta di orbit tanpa ada yang membayarnya, terutama karena ULA telah menjual lebih dari 70 peluncuran kepada pelanggan?

Jawaban sederhananya adalah Cert-2 memiliki klien: Pentagon. Tapi mari kita bongkar itu.

Tugas keamanan nasional adalah Kontrak peluncuran paling menguntungkan, berjumlah miliaran dolar setiap tahunnya dalam bentuk pesanan rudal. Beberapa di antaranya merupakan misi eksperimental berbiaya rendah, namun sebagian besar merupakan satelit rahasia dan mahal yang tidak ingin diterbangkan oleh Pentagon. Ikuti program Peluncuran Luar Angkasa Keamanan Nasional (NSSL).

ULA dan SpaceX sudah tergabung dalam program NSSL, tetapi setiap kali mereka meluncurkan roket baru ke pasar, Angkatan Luar Angkasa memerlukan pesanan khusus tersebut. Rudal tersebut berhasil diluncurkan sebelum disertifikasi untuk terbang pada misi NSSL. Oleh karena itu nama misi Vulcan kedua, SERT-2. Rudal itu Ini pertama kali diluncurkan pada bulan JanuariYang merupakan peluncuran pertama menuju sertifikasi.

“Apa yang diharapkan Angkatan Luar Angkasa dengan Cert-2 adalah penerbangan sukses lainnya seperti Cert-1,” kata Bruno saat konferensi pers, Rabu.

Setelah Cert-2, ULA akan mengirimkan “gigabyte data untuk semua perangkat keras di setiap bagian roket” kepada Angkatan Luar Angkasa, kata Bruno, dan dengan asumsi mereka “tidak menemukan kejutan apa pun”, Vulcan akan siap untuk mulai meluncurkan NSSL misi.

READ  Petugas kesehatan Kaweah mendesak masyarakat untuk mendapatkan vaksinasi saat rumah sakit mengumumkan triase kode

ULA berencana meluncurkan pesawat kargo Dream Chaser pertama Sierra Space dengan menggunakan Cert-2, tetapi Bruno mengatakan CEO Cert-2, Tom Weiss, “merasa dia mempertaruhkan jadwal yang terlalu besar dibandingkan dengan kebutuhan saya.” Dream Chaser akan menyingkir, untuk digantikan oleh “muatan inert,” juga dikenal sebagai “simulator blok” (bayangkan balok besar beton dan logam), sehingga Cert-2 dapat diluncurkan pada bulan September.

Mengapa terburu-buru?

Nah, Pentagon telah membeli seluruh peluncuran Vulcan, dan mengharapkan untuk menerbangkan dua misi tersebut – USSF-106 dan USSF-87 – sebelum akhir tahun. Memang benar, Frank Calvelli, petinggi Angkatan Udara, melobi Bruno dan ULA Pesan dikirim bulan lalu Kepada pemilik bersama perusahaan roket tersebut, Boeing dan Lockheed Martin, mereka menyatakan keprihatinannya “akibat penundaan Vulcan.” Dan Angkatan Udara juga Sanksi finansial dijatuhkan pada ULAdengan jumlah yang tidak diungkapkan, karena penundaan Vulcan.

Satu tanda tanya yang menghantui tiga misi Vulcan berikutnya setidaknya sebagian besar telah terjawab: kemampuan Blue Origin untuk menyediakan mesin BE-4 untuk roket tersebut. Perusahaan mengirimkan enam mesin yang dibutuhkan untuk tiga peluncuran kepada ULA, dan Bruno menyatakan bahwa dia “lebih percaya diri” dengan hubungan tersebut. Hal ini tidak terjadi pada tahun lalu, kata Bruno, seraya mencatat bahwa perusahaannya mempunyai “kekhawatiran besar” mengenai pengamanan mesin yang dibutuhkan ULA. Saat itulah Blue Origin memiliki Mesin BE-4 meledak selama pengujian penerimaan – Mesin yang dimaksudkan untuk peluncuran Cert-2.

Pengiriman mesin BE-4 yang tepat waktu menjadi semakin penting tahun depan, karena Bruno memperkirakan ULA akan melakukan 20 peluncuran pada tahun 2025, setengahnya menggunakan roket Atlas V dan setengahnya lagi menggunakan Vulcan. Perusahaan ini memiliki total 16 roket Atlas V yang tersisa untuk diluncurkan, sebelum berinvestasi penuh di Vulcan.

READ  Dokumen mengatakan bahwa seorang pria yang dituduh membunuh 3 ingin menghadapi saudara apotekernya karena vaksin Covid

Pentagon adalah klien ULA yang paling penting. Jadi, meskipun Angkatan Darat mungkin tidak membayar Cert-2 secara langsung, tumpukan pesanan NSSL adalah alasan ULA bersedia membayar dari kantongnya sendiri untuk memulai pekerjaan tersebut.

Oh, dan ada pertanyaan terbuka lainnya tentang Penjualan ULA yang sudah lama dirumorkan. Saya pikir, seperti yang dilakukan orang lain, kesuksesan debut Vulcan awal tahun ini akan memastikan kesepakatan. Ditambah Jeff Bezos Berbagai macam penjualan saham Awal tahun ini, Blue Origin sepertinya akan menjadi pemenang. Saya berspekulasi, tapi siapa pun yang ingin membeli ULA mungkin menunggu sampai setelah Cert-2 – atau mungkin FTC yang lebih ramah jika ada perubahan di Gedung Putih pada bulan November.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."